Renungan Harian
  • Menyambut Nasihat

    Ibrani 13: 17-25

    Aku menasihatkan kamu, Saudara-saudara, supaya kata-kata nasihat ini kamu sambut dengan rela hati, sekaiipun pendek saja suratku ini kepada kamu. (Ibr. 13:22)

    Bagaimana sikap kita dalam mendengarkan nasihat orang lain bagi perbaikan diri kita? Ada beberapa sikap yang muncul dalam diri kita. Pertama, kesal hati. Kita merasa tidak suka dan jengkel mendengarkan pandangan dan masukan orang lain kepada kita. Kedua, keras hati. Kita mendengarkan nasihat yang disampaikan orang lain kepada kita, tetapi kita menolaknya. Ketiga, tinggi hati. Kita merasa bahwa nasihatnya tidak bermanfaat. Kita merasa tidak perlu dikoreksi oleh orang lain karena diri kita selalu benar, atau paling benar. Ketiga sikap tersebut tentunya akan membuat kita menolak nasihat orang lain walaupun kita tahu nasihat itu tepat bagi pengembangan diri kita. Kita tidak bersedia dikoreksi oleh orang lain untuk perbaikan dan pembaruan diri kita.

    Penulis surat Ibrani menekankan pentingnya kerelaan hati umat dalam menerima nasihat bagi pertumbuhan iman dan sikap hidup mereka di hadapan Tuhan dan sesama. Rela hati menunjukkan sikap bahwa mereka bersedia untuk terus- menerus belajar mengembangkan diri mereka. Kerelaan hati dalam menerima nasihat memperlihatkan kematangan diri dalam menerima masukan orang lain bagi pengembangan diri.

    Mari kita rela hati menerima nasihat orang lain yang bermanfaat bagi kehidupan kita. Nasihat orang lain kepada kita menunjukkan tanda kasih mereka agar kita tetap hidup benar di hadapan Tuhan dan sesama. [Pdt. Jotje Hanri Karuh]

    REFLEKSI:
    Orang yang mau mendengarkan nasihat akan memperoleh hikmat.

    Ayat Pendukung: 2 Sam. 7:18-29; Mzm. 61; Ibr. 13:17-25
    Bahan: Wasiat, renungan keluarga.

Khotbah Minggu
  • Hancurnya Tembok Pemisah

    Perbedaan itu adalah keniscayaan yang memang sudah ada sejak dulu, tetapi sayangnya perbedaan ini pula yang mungkin membuat keadaan masih terkotak-kotak dengan mengatasnamakan perbedaan itu sendiri.

    Hal ini tampak jelas terjadi di kalangan orang Yahudi yang membedakan antara kita dengan mereka.

    • Kita yang diselamatkan dengan mereka yang tidak diselamatkan
    • Kita yang diberkati dengan mereka yang tidak diberkati
    • Kita yang terpilih dengan mereka yang tidak dipilih, dan lain-lain

    Akibatnya, muncul pengkotak-kotakan dalam masyarakat Yahudi bahkan tembok-tembok pemisah diantara mereka dibangun tinggi sekali. Masalahnya, apakah di jaman sekarang dan di gereja sudah tidak ada lagi? Tentu dengan cepat kita akan menjawab masih ada dan masih kuat.

    Idealisme iman kita menyatakan bahwa salib Kristus sudah menghancurkan tembok-tembok pemisah itu, sehingga seharusnya memang sudah menghapus perbedaan-perbedaan yang ada, baik secara sosial, rasial maupun seksual (Galatia 3:28), karena salib Kristus adalah harga mahal yang sudah dibayar-Nya untuk kembali menciptakan kesatuan dan persatuan umat manusia secara universal sebagai keluarga Allah (Efesus 2:14).

    Namun di sisi lain, secara faktual hal ini masih merupakan pekerjaan rumah yang harus terus dikerjakan karena Allah senantiasa mengajak kita hidup dalam damai dengan siapapun melalui perbedaan-perbedaan yang ada. Inklusivitas GKI pun masih menjadi sebuah pekerjaan rumah yang perlu terus menerus diingatkan dan dilakukan agar salib-Nya tidak sia-sia.

    Tolonglah ya Roh Kudus agar gereja-Mu dan umat-Mu makin dimampukan mewujudnyatakan kesatuan dan persekutuan itu. Amin.

    AS

Antar Kita
  • WEEKEND PASUTRI
    WEP adalah singkatan dari Weekend Pasangan Suami Istri, suatu program belajar bersama selama 3 hari 2 malam untuk pasangan suami istri baik yang baru menikah atau sudah beberapa waktu menjalani pernikahan. Fokus pembelajaran adalah mengenai bagaimana meningkatkan kualitas berkomunikasi...
  • GKI ORCHESTRA: Kidung Pengharapan
    Sekilas tentang GKI Orchestra GKI Orchestra merupakan ruang bagi remaja-pemuda dari seluruh GKI untuk memberikan talenta dan kerinduannya dalam melayani Tuhan melalui bidang musik. Terbentuk pada tahun 2017 silam, mereka menamai dirinya sebagai “GKI Orchestra” pada pelayanan perdananya di...
  • Mata Air Kasih-Nya
    Yesus adalah Raja, ya benar, tetapi Ia berbeda dari raja yang lain. Sebuah Kerajaan, memiliki bendera, apapun modelnya, bahkan sesederhana selembar kain. Bendera ini membangkitkan kesetiaan emosional dan mendorong mereka yang tergabung di dalamnya untuk melakukan sesuatu. Bendera itu,...
Video GKIPI
Teologis
Allah yang Menghadirkan Diri
Kehadiran sesama dalam hidup kita merupakan faktor yang sangat berharga, karena setiap orang penting bagi yang lain, baik dalam skala kecil maupun luas. Interaksi...
Pelayanan yang Panjang
Kisah Para Rasul 19:1-41
Kisah Para Rasul merupakan buku kedua yang dituliskan oleh Lukas kepada Teofilus, dengan tujuan mencatat apa yang dilakukan oleh murid-murid Yesus di masa setelah...
Puasa: Laku Spiritual di Masa Prapaska
Dalam perjalanan hidup sebagai seorang Kristen, pernahkah kita berpuasa? Meskipun puasa sudah tidak asing dipraktikkan oleh umat Allah pada masa lalu, tetapi tak jarang...
Pastoralia
KAMI BERTANYA
KAKAK PENDETA MENJAWAB
Kak, kenapa kalau saya disuruh ikut doa sama papa mama kok ngantuk terus nggak konsentrasi, apalagi kalau doanya lama? Waaaah kakak Pendeta juga suka...
Yesus yang Sulung
Bapak Pendeta yang baik, Mohon pencerahan dari Bapak perihal kebangkitan orang mati. Dalam Kolose 1:18 dikatakan bahwa: Ialah kepala tubuh, yaitu jemaat. Ialah yang...
Kerajaan Surga vs Kerajaan Allah?
Bapak Pendeta yang baik, 1. Apakah sebenarnya yang disebut dengan Kerajaan Allah itu? Samakah ia dengan Kerajaan Surga? Saya sering mendapat penjelasan yang berbeda-beda...
Humanis
Aku mencari wajah-mu, Tuhan…
Kesaksian Dapot Parulian Pandjaitan
Berharga di mata Tuhan (kematian) semua orang yang dikasihi-Nya (Mazmur 116:15) Oops… Kematian? Suatu kata yang sering dihindari orang untuk dibicarakan karena tetap masih...
Kasih-Nya Mengalir
Namanya Helen Jayanti, biasa dipanggil Helen. Saat ini sedang menjalani Praktek Jemaat 1 di GKI Pondok Indah. Lulusan dari UKDW Yogyakarta dan asal gerejanya...
THE ART OF LISTENING
Menjadi pendengar yang baik? Ah, semua juga bisa! Tapi apakah sekadar mendengar bisa disamakan dengan menjadi pendengar yang baik? Komunikasi secara sederhana dapat diartikan...
Kontemplasi
Allah hadir bagi kita
Biarkanlah, biarkanlah itu datang, ya Tuhan. Kami berdoa pada-Mu, biarkanlah hujan berkat turun. Kami menanti, kami menanti. Oh hidupkanlah kembali hati semua orang. (Refrein:...
Belas Kasihan vs Kasihan (Compassion vs Pity)
Belas kasihan menjadi tema yang banyak digaungkan dalam ruang ruang berkomunitas. Tanpa kecuali, Gereja juga sering mendiskusikannya dalam perannya sebagai misi Allah di tengah...
MENCINTA DENGAN SEDERHANA
Aku Ingin Aku ingin mencintaimu ciengan sederhana: dengan kata yang tak sempat diucapkan kayu kepada api yang menjadikannya abu Aku ingin mencintaimu dengan sederhana:...
Artikel Lepas
Kami Juga Ingin Belajar
Di zaman ini, dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin cepat, manusia justru diperhadapkan dengan berbagai macam masalah sosial seperti kesenjangan, kemiskinan, pengangguran,...
KESAHAJAAN
Dalam sebuah kesempatan perjumpaan saya dengan Pdt. Joas Adiprasetya di sebuah seminar beberapa tahun lalu, ia menyebutkan pernyataan menarik yang dikembangkannya dari kata-kata Henry...
Tidak Pernah SELESAI
Dalam kehidupan ini, banyak pekerjaan yang tidak pernah selesai, mulai dari pekerjaan yang sederhana sampai pekerjaan rumit seperti mengurus negara. Pekerjaan domestik rumah tangga...