Renungan Harian
  • Hati yang Tabah

    Kisah Para Rasul 27:13-38

    Sekarang, juga dalam kesukaran ini, aku menasihatkan kamu, supaya kamu tetap bersemangat, sebab tidak seorang pun di antara kamu yang akan binasa, kecuali kapal ini. (Kis. 27:22)

    Pernahkah Anda merasa situasi sudah begitu berat tetapi belum juga ada jalan keluar, sudah melakukan berbagai upaya tetapi masalah tak kunjung selesai? Jika ya, maka Anda tak sendiri, itu adalah pengalaman hidup manusia, setiap orang pasti mengalaminya. Yang berbeda adalah cara mengatasinya.

    Paulus dan beberapa tahanan, pernah mengalami karam kapal, ketika kapal tak sanggup untuk menghadapi angin haluan, mereka memilih membiarkan kapal itu terombang- ambing tanpa harus berusaha mengubah arah kapal. Tak ada pilihan, mereka harus mengurangi muatan kapal untuk bisa mengurangi beban kapal. Dalam kekalutan, Paulus meyakinkan mereka, tak akan ada yang mati karena badai ini, satu-satunya yang tak dapat diselamatkan hanyalah kapal yang mereka tumpangi. Karena itu satu hal yang harus ada pada mereka adalah hati yang tabah di tengah kegentingan, yaitu hati yang tetap memiliki semangat untuk bertahan hidup meskipun maut di depan mata.

    Ketika ada situasi yang tak dapat lagi kita kendalikan, maka cara terbaik untuk menghadapinya adalah jalani saja tanpa berusaha melawan arus atau cepat-cepat menyelesaikannya. Kita menjalaninya dengan iman yang percaya bahwa kita tak akan binasa hanya karena persoalan yang ada. Yang perlu kita lakukan hanya satu jaga hati supaya bisa tetap tabah atau bersemangat menjalani hidup. [Rambu Bangi Roni]

    DOA:
    Tuhan anugerahkan aku hati yang tabah, agar aku mampu menjalani segala hal dalam hidup ini dengan tetap bersemangat. Amin

    Ayat Pendukung: Kel. 7:14-24; Mzm. 65; Kis. 27:13-38
    Bahan: Wasiat, renungan keluarga.

Khotbah Minggu
  • Gereja Masa Depan: Antara Identitas dan Relevansi

    Ayub 38:1-11; Mazmur 107:1-3,23-32; 2 Korintus 6:1-13; Markus 4:35-41

    Dunia yang kita hidupi saat ini berada dalam keadaan carut marut. Selepas badai covid yang telah kita hadapi bersama sebagai warga dunia, muncul berbagai persoalan baru. Peperangan, keterpurukan ekonomi, kesehatan mental, kerusakan alam, dan berbagai persoalan lainnya. Persoalan dunia adalah persoalan Gereja. Kemelut yang dihadapi manusia di tengah dunia adalah pusat perhatian Gereja.

    Apa yang bisa dilakukan Gereja? Gerak Gereja memang terbatas di tengah persoalan-persoalan hidup. Namun keterbatasan bukan berarti Gereja tidak memiliki peranan dan tidak dapat berbuat apa pun. Gereja dapat berperan sebagai sahabat, teman seperjalanan setiap orang yang tengah berjuang dalam pergulatan hidupnya. Gereja berperan menajamkan hati dan pikiran dalam hikmat Allah agar setiap orang dapat menyelesaikan persoalannya dengan cara Allah bukan sekedar keluar dari masalah. Gereja hadir membawa karya damai sejahtera bagi kehidupan di mana ia diutus Allah. Sesungguhnya masih banyak hal yang dapat dilakukan Gereja. Gereja memiliki ruang dan peran yang luas untuk mewarnai gaya hidup, ketajaman berfikir, kepekaan bertindak, dan menghadirkan cinta kasih.

    Gereja menghidupi identitasnya sebagai kawan sekerja Allah untuk mewujudkan Kerajaan Allah di tengah dunia. Di dalam identitas itulah Gereja terus bergumul menghadirkan diriya menjadi berkat dalam kehidupan bersama demi kemuliaan nama Allah. Di tengah keterbatasan, Gereja bersandar pada kekuatan Allah yang tidak terbatas.

    Saat ini GKI Pondok Indah berusia ke 40 tahun dan telah mengukir perjalanan panjang di dalam pertolongan Tuhan untuk terus menghadirkan diri di tengah dunia. Masa depan adalah tanggungjawab yang terus dipikulnya dengan sukacita di dalam Tuhan dengan karya yang menghadirkan kebaikan bagi seluruh ciptaan-Nya. Selamat ulang tahun GKI Pondok Indah, selamat bertumbuh di dalam identitasnya sebagai Gereja dan kiranya dengan demikianlah kita menjadi relevan di tengah pergulatan dunia. Setiap badai hidup dapat kita lewati bersama Kristus, Sang Kepala Gereja yang melengkapi dan menopang.

    DVA

Antar Kita
  • GKI ORCHESTRA: Kidung Pengharapan
    Sekilas tentang GKI Orchestra GKI Orchestra merupakan ruang bagi remaja-pemuda dari seluruh GKI untuk memberikan talenta dan kerinduannya dalam melayani Tuhan melalui bidang musik. Terbentuk pada tahun 2017 silam, mereka menamai dirinya sebagai “GKI Orchestra” pada pelayanan perdananya di...
  • Mata Air Kasih-Nya
    Yesus adalah Raja, ya benar, tetapi Ia berbeda dari raja yang lain. Sebuah Kerajaan, memiliki bendera, apapun modelnya, bahkan sesederhana selembar kain. Bendera ini membangkitkan kesetiaan emosional dan mendorong mereka yang tergabung di dalamnya untuk melakukan sesuatu. Bendera itu,...
  • KELAS KATEKISASI BERIBADAH Dl GEREJA BEDA AZAS
    “Beribadah di Gereja beda azas? Untuk apa?” Mungkin ada yang bertanya seperti itu. Tapi rnemang kegiatan tersebut merupakan salah satu kegiatan yang ada dalam Kurikulum Katekisasi di GKI Pondok Indah. Dengan adanya lebih dari 45.000 denominasi gereja di seluruh...
Video GKIPI
Teologis
Pelayanan yang Panjang
Kisah Para Rasul 19:1-41
Kisah Para Rasul merupakan buku kedua yang dituliskan oleh Lukas kepada Teofilus, dengan tujuan mencatat apa yang dilakukan oleh murid-murid Yesus di masa setelah...
Puasa: Laku Spiritual di Masa Prapaska
Dalam perjalanan hidup sebagai seorang Kristen, pernahkah kita berpuasa? Meskipun puasa sudah tidak asing dipraktikkan oleh umat Allah pada masa lalu, tetapi tak jarang...
KASIH PERSAHABATAN
Kasih adalah salah satu tema terpenling di da/am kekristenan. Di dalam 1 Korinlus 13:13, Paulus menegaskan bahwa dari seluruh kerumitan hidup Kristiani, hanya tinggal...
Pastoralia
KAMI BERTANYA
KAKAK PENDETA MENJAWAB
Kak, kenapa kalau saya disuruh ikut doa sama papa mama kok ngantuk terus nggak konsentrasi, apalagi kalau doanya lama? Waaaah kakak Pendeta juga suka...
Yesus yang Sulung
Bapak Pendeta yang baik, Mohon pencerahan dari Bapak perihal kebangkitan orang mati. Dalam Kolose 1:18 dikatakan bahwa: Ialah kepala tubuh, yaitu jemaat. Ialah yang...
Kerajaan Surga vs Kerajaan Allah?
Bapak Pendeta yang baik, 1. Apakah sebenarnya yang disebut dengan Kerajaan Allah itu? Samakah ia dengan Kerajaan Surga? Saya sering mendapat penjelasan yang berbeda-beda...
Humanis
Kasih-Nya Mengalir
Namanya Helen Jayanti, biasa dipanggil Helen. Saat ini sedang menjalani Praktek Jemaat 1 di GKI Pondok Indah. Lulusan dari UKDW Yogyakarta dan asal gerejanya...
THE ART OF LISTENING
Menjadi pendengar yang baik? Ah, semua juga bisa! Tapi apakah sekadar mendengar bisa disamakan dengan menjadi pendengar yang baik? Komunikasi secara sederhana dapat diartikan...
MINDFUL EATING
Alasan terutama untuk menjadi mindful adalah dengan menyadari bahwa tubuh ini adalah bait Allah yang perlu kita syukuri dan jaga untuk dapat terus mengerjakan...
Kontemplasi
Allah hadir bagi kita
Biarkanlah, biarkanlah itu datang, ya Tuhan. Kami berdoa pada-Mu, biarkanlah hujan berkat turun. Kami menanti, kami menanti. Oh hidupkanlah kembali hati semua orang. (Refrein:...
Belas Kasihan vs Kasihan (Compassion vs Pity)
Belas kasihan menjadi tema yang banyak digaungkan dalam ruang ruang berkomunitas. Tanpa kecuali, Gereja juga sering mendiskusikannya dalam perannya sebagai misi Allah di tengah...
MENCINTA DENGAN SEDERHANA
Aku Ingin Aku ingin mencintaimu ciengan sederhana: dengan kata yang tak sempat diucapkan kayu kepada api yang menjadikannya abu Aku ingin mencintaimu dengan sederhana:...
Artikel Lepas
Kami Juga Ingin Belajar
Di zaman ini, dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin cepat, manusia justru diperhadapkan dengan berbagai macam masalah sosial seperti kesenjangan, kemiskinan, pengangguran,...
KESAHAJAAN
Dalam sebuah kesempatan perjumpaan saya dengan Pdt. Joas Adiprasetya di sebuah seminar beberapa tahun lalu, ia menyebutkan pernyataan menarik yang dikembangkannya dari kata-kata Henry...
Tidak Pernah SELESAI
Dalam kehidupan ini, banyak pekerjaan yang tidak pernah selesai, mulai dari pekerjaan yang sederhana sampai pekerjaan rumit seperti mengurus negara. Pekerjaan domestik rumah tangga...