Memandang Allah

Roma 1:18-25

Belum ada komentar 45 Views

Sebab sekalipun mereka mengenal Allah, mereka tidak memuliakan Dia sebagai Allah … Sebaliknya pikiran mereka menjadi sia-sia dan hati mereka yang bodoh menjadi gelap. (Rm 1:21)

Kita hidup di dunia yang tunggang-langgang; bergerak cepat. Dunia kita berubah cepat, keras dan penuh persaingan. Tanpa disadari kita terbawa kesibukan yang melelahkan, sehingga dimensi spiritual ikut tergerus. Akibatnya, kita tenggelam dengan kehidupan di dunia beserta moralitasnya, dan melihat bahwa nilai iman hanya dapat dijalankan di dalam kehidupan bergereja, bukan di dunia sehari-hari.

Paulus tidak dapat membayangkan hidup dijalani tanpa Allah (ay. 20). Budaya Yunani yang luar biasa itu tak ada artinya, tanpa kehadiran Allah di dalam hidup orang Yunani. Hidup tanpa Allah mengakibatkan terjadinya pemujaan terhadap berhala; Allah digantikan dengan makhluk. Ketika Allah digantikan dengan makhluk, maka manusia hidup tidak dengan iman. Akibat jika hidup tanpa iman, ialah dunia ini akan kekurangan harapan, kehilangan makna dan tujuan. Itulah sebabnya Paulus mengingatkan tentang pentingnya hidup dalam kebenaran (ay. 25). Hidup dengan firman Allah mengandung peringatan saat kita kehilangan kebenaran dan kehilangan jalan kita, kita juga kehilangan Allah, karena Allah tidak dapat dikenal secara penuh tanpa firman-Nya. Tiadanya Allah dalam hidup kita akan membawa kita pada hidup yang sia-sia.

Cara kita hidup didunia dipengaruhi oleh cara kita memandang Allah. Jika kita salah mengenal Allah, prinsip hidup kita pun menjadi keliru. Apakah kita memandang dan memuliakan Allah sebagai Allah? (Pdt. Budiman)

REFLEKSI:

Bagaimana Saudara memandang Allah dalam kehidupan Saudara?

Ayat Pendukung: Mzm. 98; 1Sam. 28:3-19; Rm. 1:18-25
Bahan: Wasiat, renungan keluarga

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Renungan Harian
  • Kematiannya Membangkitkan Kita
    Yohanes 11:1-44
    Ketika Yesus melihat Maria menangis dan juga orang-orang Yahudi yang datang bersama-sama dia, maka masygullah hati-Nya. Ia sangat terharu...
  • Hukuman Bagian Dari Kasih Sayangnya
    Yehezkiel 36:8-15
    Maka kamu, gunung-gunung Israel, akan bertunas kembali dan akan memberi buah untuk umat-Ku Israel, sebab mereka akan segera kembali....
  • Setia Dalam Penderitaan
    Wahyu 11:15-19
    Maka terbukalah Bait Suci Allah yang di sorga, dan kelihatan tabut perjanjian-Nya di dalam Bait Suci itu …. (Why....
  • Pertolongan Tuhan Tidak Pernah Terlambat
    Mazmur 130
    Tuhan, dengarkanlah suaraku! Biarlah telinga-Mu menaruh perhatian kepada suara permohonanku. (Mzm. 130:2) Di ruang gawat darurat sebuah rumah sakit...
  • Tuhan Peduli
    Matius 9:27-34
    Ketika Yesus meneruskan perjalanan-Nya dari sana, dua orang buta mengikuti-Nya sambil berseru-seru dan berkata: “Kasihanilah kami, hai Anak Daud.”...
Kegiatan