Siapa Kita Menentukan Pilihan Kita

Siapa Kita Menentukan Pilihan Kita

Belum ada komentar 21 Views

Biasanya orang berkata: “Siapa kita ditentukan oleh pilihan kita”. Saya bisa memahami ungkapan ini. Sebuah pilihan memang akan mempengaruhi masa depan kita. Tetapi dalam hal memilih, sebaiknya kita berkata: “Siapa kita menentukan pilihan kita”. Yosua membandingkan umat Israel dengan para leluhur Israel. Nenek moyang Israel punya pilihan, siapa yang mereka sembah. Umat Israelpun seharusnya punya pilihan, siapa yang mereka sembah. Namun sebelum menentukan pilihan, Yosua mengingatkan bahwa umat punya pengalaman bersama Allah. Jelas kondisi mereka berbeda dengan para leluhur Israel. Karena itu seharusnya umat Israel mempunyai pilihan yang berbeda dengan nenek moyang mereka. Israel harus memilih untuk menyembah Allah.


Dalam perjuangan iman, jelas dibutuhkan senjata. Nah, ada begitu banyak senjata, mana yang harus kita pilih? Tentu berangkat dari siapa kita terlebih dahulu. Dalam hal ini, Paulus menawarkan sebuah pilihan ‘senjata rohani’ sesuai dengan jati diri umat Efesus sebagai anak-anak Allah.


Yang paling menarik adalah Kristus. Dalam Dia kita sudah melihat Allah yang memilih ‘kemanusiaan’ yaitu darah dan daging. Dari sini kita bisa melihat siapa Allah yang kita sembah. Allah yang berpihak pada kemanusiaan. Lalu bagaimana sikap kita sebagai pengikutNya. Jelas kita juga harus bersatu dalam pilihan Allah itu, bersatu dalam ‘darah dan dagingNya’, berpihak pada kemanusiaan.


Ya…kenalilah jati diri anda. Siapa anda dan tentukan pilihan dalam hidup anda!



Rdj

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Menderita Berulang?
    Ibrani 9:24-28
    Apakah Yesus harus berulang-ulang disalib karena dosa kita? Suatu kali seorang anak bertanya kepada ayahnya, “Apa itu Papa?” Papanya...
  • Jalan Serta Yesus
    Ulangan 6:1-9
    Adakah orang Kristen yang tidak berjalan bersama Tuhan Yesus? Seorang pengusaha muda Kristen yang sangat teguh prinsip Kristennya suatu...
  • Dari Keluarga Kepada Dunia (Pemulihan)
    Yeremia 31:7-9 dan Mazmur 126
    Pemulihan selalu mendatangkan kegembiraan. Syair ini menggambarkan pemulangan para buangan dari Babel ke negeri Israel (Yer 31: 7-9). Masa-masa...
  • Memperjuangkan Kepedulian
    Yesaya 53:4-12 dan Markus 10:35-45
    Keinginan untuk menjadi pusat perhatian menjadi begitu besar saat ini. Berbagai cara dan fasilitas saat ini membuat seseorang menjadi...
  • Memperjuangkan Keadilan
    Am. 5:6-7, 10-15 dan Mark. 10:17-31
    Pemulihan yang diharapkan datang dari Allah untuk umat Israel diberitakan dengan menyerukan perubahan sikap hidup. Amos mengkritisi perilaku tidak...
Kegiatan