Kanonisasi Alkitab

Kanonisasi Alkitab

1 Komentar 1995 Views

Kata “kanon” berasal dari kata Yunani kanōn dan kanē (yang merupakan kata pinjaman dari bahasa Semit kaneh) yang berarti “tongkat pengukur.” Jadi, kanon Alkitab menunjuk pada sekumpulan kitab yang dengan ukuran tertentu sekaligus menjadi ukuran iman, ajaran dan tradisi Kristen.

Persoalan awal kanonisasi justru terletak pada isu: Apa yang menjadi ukuran dalam menentukan kanon? Apa kanon bagi kanon? Hal ini akan dibahas lebih lanjut belakangan. Namun cukup untuk sementara mengatakan bahwa pertanyaan singkat di atas ternyata menghasilkan kepelbagaian pandangan dan hasil kanonisasi itu sendiri; mulai dari Gereja Katolik Roma hingga gereja-gereja Protestant. Karena proses kanonisasi Alkitab berbeda antara Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru, maka masing-masing akan dibahas secara tersendiri.

Kanonisasi Perjanjian Lama

Alkitab Ibrani sering dikenal dengan nama TaNaKH (Torah, Nevi’im dan Ketuvim – kitab-kitab Taurat, kitab-kitab para nabi dan kitab-kitab lain). Proses kanonisasi PL yang pertama dikenal berlangsung pada masa pemerintahan raja Yosia (622 BCE), yang sering diberi nama Gerakan Reformasi Deuteronomis. Gerakan ini berhasil menghimpun (dan mengedit) dari berbagai sumber menjadi satu kumpulan Taurat (Torah) yang terdiri dari 5 kitab.

Kitab nabi-kabi ditambahkan kemudian oleh para imam yang dibuang ke pembuangan (586-539 BCE). Yang disebut kitab nabi-nabi (nevi’im) terdiri atas kumpulan kitab nabi-nabi terdahulu (Yosua, Hakim-hakim, Samuel dan Raja-raja) dan kumpulan kitab nabi-nabi terkemudian.

Bagian ketiga kanon Alkitab Ibrani (ketuvim) ditambahkan setelah mereka pulang dari pembuangan, kemungkinan besar pada masa Ezra dan Nehemia. Termasuk di dalamnya: Mazmur, Amsal, Ayub, 5 Megillot (Kidung Agung, Ruth, Ratapan, Pengkotbah, dan Ester), Daniel, Ezra dan Nehemia (sebagai satu buku) dan Tawarikh.

Yang menarik, kutipan-kutipan yang mengacu pada Alkitab Ibrani, yang banyak dijumpai di PB, sebenarnya mengacu pada tiga kumpulan kitab-kitab di atas, yang masih berada pada bentuk yang tidak ketat. Yesus, misalnya, sering mengacu pada “hukum Taurat dan kitab para nabi” (Mt. 5.17; 7.12; 22.40; Lk. 16.16) dan sekali pada “kitab Taurat Musa dan kitab nabi-nabi dan kitab Mazmur” (Lk. 24.44).

Baru pada tahun 70 CE, setelah runtuhnya Yerusalem, pemuka-pemuka Yahudi mengadakan Sidang Sinode di Jamnia, untuk menentukan secara pasti kitab-kitab apa yang diakui dan masuk ke dalam Alkitab Ibrani. Di sidang itulah kanon PL bagi orang-orang Yahudi diputuskan secara final.

Namun ini tidak berarti bahwa dengan sendirinya kanon Ibrani itu menjadi kanon PL umat Kristen. Gereja Kristen perdana menerima Alkitabnya (PL) dari orang-orang Yahudi berbahasa Yunani. Tentu saja Alkitab yang mereka terima adalah Alkitab yang sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Yunani (sering disebut “Alkitab Alexandria”), yang dikenal dengan nama Septuaginta atau LXX (karena dikerjakan oleh sekitar 70 ahli dari Alexandria).

Perbedaan paling mencolok antara “Alkitab Ibrani” dan “Alkitab Alexandria” terletak pada klasifikasi yg dipergunakan dan jumlah kitab yang dikoleksi masing-masing. Jika Alkitab Ibrani memakai klasifikasi TANAKH, Alkitab Alexandria memakai klasifikasi berdasarkan jenis sastranya (sejarah, puisi, kebijaksanaan dan nabi-nabi). Jumlah yang dikoleksi masing-masing Alkitab juga berbeda.

Dalam tulisan bapa-bapa gereja (misalnya Augustinus, Origenes dan Athanasius), kitab-kitab tambahan yang tidak termasuk dalam Alkitab Ibrani dikutip dan diakui sebagai kitab suci pula.

Perbedaan inilah yang kemudian memunculkan perdebatan sengit antara gereja Katolik dan gereja Protestan. Sementara gereja Katolik Roma mengakui “Alkitab Alexandria” yang dipakai dalam kehidupan gereja selama ini sebagai dasar pembentukan Alkitab PL Kristen, gereja Protestan mengakui “Alkitab Ibrani” sebagai Alkitab PL Kristen. Kitab-kitab lain yang ada di dalam “Alkitab Alexandria” dan yang tidak ada di dalam “Alkitab Ibrani” itu kemudian disebut sebagai deuterokanonika (sebutan oleh gereja Katolik) atau kitab-kitab apokrif (sebutan oleh gereja Protestan, yang artinya: “tersembunyi”).

Agak sukar mendaftarkan kitab-kitab apa saja yang ditambahkan ke dalam LXX, karena LXX sendiri memiliki beberapa versi. Misalnya dikenal tiga versi yang paling penting: Codex Vaticanus (abad ke-4), Codex Alexandrinus (abad ke-5) dan Codex Sinaiticus (abad ke-4). Namun prinsipnya: LXX inilah yang kemudian diterima oleh Gereja Katolik Roma sebagai dasar Alkitab PL. Di dalam Konsili Trente (1546) ditetapkanlah berdasarkan LXX, susunan Alkitab PL yang diakui oleh Gereja Katolik Roma. Daftar kitab-kitab lain (apokrif) dalam Kitab Suci PL menurut Gereja Orthodox ternyata lebih panjang lagi.

Genesis
Exodus
Leviticus
Numbers
Deuteronomy
Joshua
Judges
Ruth
1 Samuel
2 Samuel
1 Kings
2 Kings
1 Chronicles
2 Chronicles
Ezra
Nehemiah
Tobit
Judith
Esther
(+ additions to Esther)
1 Maccabees
2 Maccabees
Job
Psalms
Proverbs
Ecclesiastes
Song of Songs
Wisdom of Solomon
Sirach (Ecclesiasticus)
Isaiah
Jeremiah
Lamentations
Baruch
(includes Letter of Jeremiah)
Ezekiel
Daniel
(+ Susanna & Bel and the Dragon)
Hosea
Joel
Amos
Obadiah
Jonah
Micah
Nahum
Habakkuk
Zephaniah
Haggai
Zecariah
Malachi

Dalam praktik, masalah kemudian muncul, karena beberapa doktrin gereja Katolik memperoleh dasarnya dari kitab-kitab deuterokanonika ini. Misalnya: ajaran mengenai arwah dan api penyucian (2 Makabe 12:38-45). Jadi, sebenarnya, pertanyaan “siapa yang menambahi Alkitab?” (pertanyaan dari kalangan Protestan) atau “siapa yang mengurangi Alkitab?” (pertanyaan dari kalangan Katolik) bermuara dari perbedaan ini.

Kanonisasi Perjanjian Baru

Kanonisasi Perjanjian Baru memiliki latar belakang yang jauh berbeda. Sejak gereja perdana, Kristus yang bangkit menjadi “ukuran iman” (rule of faith, regulum fidei). Iman pada Kristus itu diturunalihkan dari satu generasi ke generasi lain, baik melalui tradisi oral (kisah kehidupan, kematian dan kebangkitan Kristus) maupun melalui surat-surat dari para rasul kepada jemaat-jemaat.

Namun, masalahnya kemudian, ketika Injil tersebar dan bersentuhan dengan banyak budaya, filsafat dan agama, “Kristus yang bangkit” sebagai regulum fidei itu kemudian diinterpretasi secara berbeda dan bahkan berlawanan satu dengan yang lain, yg muncul lewat banyak tulisan, injil dan surat. Banyak dari ajaran-ajaran tersebut di kemudian hari dicap sebagai unorthodox atau heretic.

Kebutuhan menjawab ajaran-ajaran yang unorthodox ini dibarengi dengan kesadaran bahwa tradisi oral yang mengandalkan memori tidaklah dapat bertahan lama, selain juga bahwa saksi-saksi pertama (para rasul) tidak akan tinggal bersama jemaat selamanya. Karena itulah injil-injil mulai ditulis, menambah koleksi surat-surat rasuli lainnya, yang sudah terlebih dahulu beredar dan diperbanyak di antara jemaat-jemaat.

Dengan makin menguatnya ajaran-ajaran sesat dan makin meluasnya perkembangan Injil, maka muncul dua kebutuhan mendasar: ditetapkannya kanon baru (untuk mendampingi kanon PL) dan dirumuskan kredo-kredo yang menjadi intisari pengajaran rasuli. Kanonisasi PB berlangsung melalui proses yang panjang, sampai akhirnya diputuskan dalam Konsili Carthage (419). Daftar yang muncul di konsili itulah yang kita miliki hingga sekarang, yang diakui oleh seluruh gereja Kristen.

100 CE 200 CE 250 CE 300 CE 400 CE
Bagian-bagian yang berbeda dari PB ditulis pada masa ini namun belum terkoleksi dan didefinisikan sebagai “Kitab Suci.” Para bapa gereja (Polikarpus, Ignatius, dll) mengutip dari Injil-injili dan surat-surat Paulus, selain dari tulisan lain dan sumber-sumber oral.

Surat-surat Paulus dikumpulkan pada akhir abad pertama. Matius, Markus dan Lukas dikumpulkan bersama-sama sekitar tahun 150 CE.

PB di gereja Roma (“Muratorian Canon”) PB yang dipakai oleh Origenes PB yang dipakai oleh Eusebius Konsili Kartage (419)
Empat injil
Kisah
Surat-surat Paulus:
Roma
1&2 Korintus
Galatia
Efesus
Filipi
Kolose
1&2 Tesalonika
1&2 Timotius
Titus
Filemon
Yakobus
1&2 Yohanes
Yudas
Wahyu Yohanes
Wahyu Petrus
Kebijaksanaan Salomo
Empat injil
Kisah
Surat-surat Paulus:
Roma
1&2 Korintus
Galatia
Efesus
Filipi
Kolose
1&2 Tesalonika
1&2 Timotius
Titus
Filemon
1 Petrus
1 Yohanes
Wahyu Yohanes
Empat injil
Kisah
Surat-surat Paulus:
Roma
1&2 Korintus
Galatia
Efesus
Filipi
Kolose
1&2 Tesalonika
1&2 Timotius
Titus
Filemon
1 Petrus
1 Yohanes
Wahyu Yohanes
(kepengarangan diragukan)
Empat injil
Kisah
Surat-surat Paulus:
Roma
1&2 Korintus
Galatia
Efesus
Filipi
Kolose
1&2 Tesalonika
1&2 Timotius
Titus
Filemon
Ibrani
Yakobus
1&2 Petrus
1,2&3 Yohanes
Yudas
Wahyu Yohanes
Dipakai untuk pribadi namun tidak untuk ibadah umum Diperdebatkan Diperdebatkan namun dikenal secara baik Dikeluarkan
Gembala Hermas Yakobus
2 Petrus
2&3 Yohanes
Yudas
Gembala Hermas
Surat Barnabas
Pengajaran 12 Rasul
Injil Ibrani
Yakobus
2 Petrus
2&3 Yohanes
Yudas
Gembala Hermas
Surat Barnabas
Injil Ibrani
Wahyu Petrus
Kisah Petrus
Didache

Apakah kriteria yang dipakai untuk menentukan diterima tidaknya sebuah kitab? Setidaknya ada empat kriteria dasar:

Kerasulan. Sebuah kitab diterima sejauh terbukti meneruskan tradisi rasuli, yaitu para murid Yesus.

Ortodoksi. Sekalipun harus diakui bahwa masing-masing kitab memiliki keunikan masing-masing yang membuat keseluruhan Alkitab berwujud sebuah “diversity”, namun diakui pula bahwa masing-masing Alkitab memiliki kesatuan (unity) yang berporos pada iman yang sama pada Kristus yang bangkit dan dimuliakan.

Antiquity. Yang diakui adalah kitab-kitab yang lebih kuno atau yang paling dekat dengan peristiwa Yesus.

Pemakaian dalam Komunitas. Hanya kitab-kitab yang dipakai secara meluas oleh jemaat yang dimasukkan ke dalam kanon.

Joas Adiprasetya

1 Comment

  1. adi 'pendeta'

    many thanks karna dalam pembinaan ada yang nanya tapi aku nggak bisa jawab dengan sempurna & janji akan kasih jawaban yang lebih baik asap. akhirnya nemu juga & sumbernya dari teman lama yang sudah jadi rektor. congrats.

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Bible Talks
  • Kemenangan Kebangkitan
    Puncak kegagalan upaya Iblis menghambat Misi Allah
    Manusia diciptakan menurut gambar Allah, dengan harapan ia akan bersifat dan berkepribadian seperti (yang dikehendaki) Allah, serta dirancang untuk...
  • Pengharapan Akan Hari Esok
    Karena masa depan sungguh ada, dan harapanmu tidak akan hilang. (Amsal 23:18)
    Kepada sepasang suami istri yang sudah beberapa tahun menikah tapi belum juga dikaruniai keturunan, saya pernah mendoakan sambil menyerahkan...
  • Pemimpin: Hamba atau Sahabat
    Tema yang akan diteropong ini bukan tema yang baru, oleh karena itu ketika membacanya, kita pasti sudah mempunyai pemahaman...
Kegiatan