Yesus – Anak yang berkenan di hadapan Allah

Yesus – Anak yang berkenan di hadapan Allah

Belum ada komentar 17 Views

Minggu ini kita memasuki minggu Epifania yang menunjuk kepada penampakan (an appearence, a manifestation) ilahi. Peristiwa baptisan di sungai Yordan misalnya, merupakan penyataan Allah dalam mengungkapkan Yesus sebagai Anak Allah, yang kemudian diteguhkan dengan kehadiran Roh Kudus dalam wujud seekor burung merpati. Peristiwa ini sekaligus menunjukkan hubungan trinitarian antara Allah sebagai Bapa – Anak – Roh Kudus.

Gambaran burung merpati, sosok Yesus yang dibaptis dan suara dari langit merupakan penyingkapan diri Allah yang hadir dalam perjumpaan dengan umat-Nya. Hadirnya sosok Kristus dalam hubungan yang harmonis antara Bapa – Anak – Roh, sekaligus mengingatkan bahwa umat manusia sebenarnya dimampukan mengalami dan bahkan memiliki relasi kasih Allah. Relasi ini juga mau menyingkap dan serentak merupakan suatu penegasan bahwa manusia merupakan makhluk ciptaan yang sangat berharga di hadapan Tuhan. Kehadiran Kristus ke tengah – tengah dunia inilah yang telah mendamaikan relasi cinta kasih manusia dengan Allah. Manusia yang pada hakekatnya adalah orang berdosa dan hidup terpisah dari Allah telah kembali dipulihkan dan menjadi “manusia baru”, manusia yang mempunyai hak untuk langsung berhubungan dengan Allah, membangun relasi kasih. Penyingkapan jati diri Allah yang selama ini tersembunyi bagi manusia telah disingkapkan melalui kehadiran Kristus dan karya-karya Roh Kudus sehingga manusia dimampukan untuk memahami kehendakNya.

Relasi harmonis seperti ini lah yang diharapkan dapat terjadi di tengah- tengah kehidupan manusia satu dengan yang lain, alih-alih terjadinya tembok pemisah, jalinan persaudaran yang diikat dengan tali kasih akan menyenangkan hati Tuhan.

Bersediakah kita mempunyai inisiatif untuk menjalin tali kasih dengan sesama ?
(TT)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
  • inisiatif
    Partisipatif : Berinisiatif
    Markus 2:1-12
    Wow..kembali sebuah kisah tentang keterbukaan Yesus. Ia menerima cara orang menghampiriNya, meski tidak lazim. Melalui atap! Bukankah tiap orang...
Kegiatan