Keraguan yang Menuntun kepada Pengakuan

Keraguan yang Menuntun kepada Pengakuan

Yohanes 20 :19-31

Belum ada komentar 422 Views

“Sebelum aku melihat bekas paku pada tangan-Nya dan sebelum aku mencucukkan jariku ke dalam bekas paku itu dan mencucukkan tanganku ke dalam lambung-Nya, sekali-kali aku tidak akan percaya.” Demikianlah perkataan Tomas ketika merespon pengalaman sukacita murid-murid yang lain berjumpa dengan Yesus yang bangkit. Menyakini berita tentang orang mati yang kemudian bangkit dan menampakkan diri, bukanlah suatu berita yang mudah diterima. Tomas ingin membuktikannya sendiri, ia ingin punya pengalaman yang sama yaitu berjumpa dengan Yesus yang bangkit bukan sekadar apa kata orang. Ia ingin mengalami untuk dapat memercayai berita tersebut.

Kita pun sering mengalami hal yang sama, ingin dimantapkan untuk dapat menyakini sesuatu. Kita memang seringkali mengandalkan panca indera kita untuk membuktikan sesuatu, tetapi bukankah memang itulah yang Allah berikan agar kita dapat berproses dari semua pengalaman hidup ini dengan bijak? Maka kita tidak perlu melihat keraguan Tomas sebagai bentuk kegagalan dari keberimanannya kepada Yesus yang bangkit. Keraguan Tomas adalah sebuah proses untuk mengalami keajaiban Tuhan yang kemudian mengubahnya menjadi percaya, yakin teguh. Yesus pun merespon keraguan Tomas dengan cinta-Nya, Ia mengizinkan Tomas untuk dapat melakukan apa yang pernah dikatakannya. Dan diakhir proses itu, Tomas berseru ; : “Ya Tuhanku dan Allahku! Ia yang ragu kini menyatakan pengakuannya bahwa Yesus adalah Tuhan dan Allahnya.

Dalam hidup ini bukankah kita pernah atau bahkan sering merasakan keraguan yang sama seperti Tomas. Di tengah keraguan yang kita rasakan, Yesus tetap membimbing kita untuk percaya. Entah anda masih ragu atau anda sudah sangat yakin betul, Yesus tetap berjalan dan membimbing kita untuk melihat karya keajaiban-Nya atas dunia yang IA kasihi. Biarlah keraguanmu berakhir dengan keyakinan di dalam kuasa Yesus yang bangkit, kuasa yang mampu meneguhkan keraguanmu.

dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • The Power of Serving, Kekuatan Melayani
    Markus 10:35-45
    Apakah anda punya saudara sekandung? Zebedeus memiliki setidaknya 2 anak dalam bacaan kita yang rupanya senang menjadi pengikut Yesus....
  • The Power of Empathy
    Seorang profesor di sebuah universitas di hari pertama perkualiahan, berdiri dengan tegak di depan mahasiswanya dan memberikan sebuah pendahuluan...
  • Harta Paling Berharga
    Pada umumnya orang merasa bahwa harta yang paling berharga adalah uang. Dengan uang, mereka akan dapat membeli apa pun...
  • Bebaskan Aku Dari Yang Tidak Kusadari
    Bilangan 11:4-6,10-16,24-29
    Kesadaran adalah hal yang biasa kita dengar. Namun biasa didengar bukan berarti mudah untuk dilakukan. Kerapkali dalam melakukan hal...
  • Tidak Mengerti Namun Segan Menanyakannya
    Markus 9:30-37
    Bertanya adalah bagian dari proses belajar. Dengan bertanya kita membuka ruang untuk berdialog, membagi dan mendapat pengertian yang baru....