Belajar Sabar Berkelanjutan

Nehemia 9:16-31

Belum ada komentar 26 Views

“Namun bertahun-tahun lamanya Engkau melanjutkan sabar-Mu terhadap mereka.” (Neh. 9:30)

Ada stiker WhatsApp bertuliskan ini: “Orang sabar pasti kesal.” Apakah Anda sudah pernah mendapatkan stiker itu? Memang, tidak salah bahwa orang sabar punya rasa kesal. Justru kalau sama sekali tidak ada rasa kesal, kualitas kesabaran agak dipertanyakan. Namun, orang sabar itu juga akan mengendalikan rasa kesalnya.

Pemazmur 103 menyadari TUHAN itu “penyayang dan pengasih, panjang sabar dan berlimpah kasih setia” (Mzm. 103:8). Dalam kisah Nehemia, kesadaran seperti Pemazmur ini dinyatakan oleh beberapa orang Lewi. Mereka berdoksologi, memuji dan memuliakan TUHAN yang telah melakukan pekerjaan- pekerjaan besar yang baik bagi umat Israel sejak dahulu kala. Mereka juga mengakui bahwa walaupun kasih setia TUHAN berlimpah atas kehidupan bangsa mereka, umat Israel berkali-kali melakukan kejahatan di hadapan TUHAN. “Namun bertahun- tahun lamanya Engkau melanjutkan sabar-Mu terhadap mereka,” demikian kata orang Lewi. Sungguh, itulah doksologi indah yang mengungkapkan kebenaran tentang TUHAN berdasarkan sejarah yang terjadi.

TUHAN telah menunjukkan kualitas kesabaran-Nya yang mahatinggi. Pada TUHAN ada sabar berkelanjutan yang tak terbatas. Kita seharusnya belajar kepada-Nya. Dengan memohon pertolongan Roh-Nya yang Kudus, kita mampu melanjutkan sabar kita terhadap apa pun yang membuat kita kecewa atau marah. Memang benar, orang sabar pasti kesal, tapi ia juga pasti punya damai yang kekal. [Pdt. Hendri M. Sendjaja]

DOA:
Ya Allah, tumbuhkanlah rasa sabar dalam diriku sehingga aku beroleh damai yang kekal. Amin.

Ayat Pendukung: Mzm. 119:97-104; Neh. 9:16-31; Ef. 6:21-24
Bahan: Wasiat, renungan keluarga.

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Renungan Harian
  • Kekurangan Menjadi Kelimpahan
    Yohanes 2:1-11
    Lalu kata Yesus kepada mereka: “Sekarang cedoklah dan bawalah kepada pemimpin pesta.” Lalu mereka pun membawanya. (Yoh. 2:8) Air...
  • Kerajaan Allah Sudah Datang
    Lukas 11:14-23
    “Tetapi jika Aku mengusir setan dengan kuasa Allah, maka sesungguhnya Kerajaan Allah sudah datang kepadamu.” (Luk. 11:20) Mukjizat dan...
  • Bahaya Percabulan
    1 Korintus 7:1-7
    … tetapi mengingat bahaya percabulan, baiklah setiap laki-laki mempunyai isterinya sendiri dan setiap perempuan mempunyai suaminya sendiri. (1Kor. 7:2)...
  • Membeli Karunia ALLAH
    Kisah Para Rasul 8:18-24
    Ketika Simon melihat, bahwa pemberian Roh Kudus terjadi oleh karena rasul-rasul itu menumpangkan tangannya, ia menawarkan uang kepada mereka...
  • Pelita Tubuh
    Lukas 11:33-36
    Matamu adalah pelita tubuhmu. Jika matamu baik, teranglah seluruh tubuhmu, tetapi jika matamu jahat, gelaplah tubuhmu. (Luk. 11:34) Mata...