YERUSALEM: Pemuliaan Menuju Penderitaan

YERUSALEM: Pemuliaan Menuju Penderitaan

Yesaya 50:4-9 dan Matius 21:1-11

Belum ada komentar 249 Views

Dipuja dan dihina, disanjung dan dijatuhkan menjadi semarak kita lihat, dengar dan baca saat ini seiring dengan kemeriahan Pemilu Indonesia. Yang satu diarak yang lain dijatuhkan. Sekelompok orang banyak bersikap sekedar melihat keuntungan. Hari ini berseru untuk mendukung tetapi besok berteriak dengan cercaan. Begitu mudah dan begitu cepat berbalik dari satu sikap kepada sikap yang lain.

Ketika Yesus memasuki kota Yerusalem, tempat di mana Dia akan mengakhiri misi-Nya, Ia dielukan bagaikan seorang pahlawan. Segala harap ditumpukan kepada-Nya. Sorak sorai dikumandangkan menyongsong sang Mesias. Pemuliaan dan sanjungan dapat dengan cepat membuat seseorang lupa diri. TETAPI di tengah sanjungan sedemikian rupa, Yesus tetap menerimanya dengan kerendahan hati. Sanjungan tidak membuat Dia beralih dari kehendak Sang Bapa. Sanjungan tidak pernah menjadi tujuan dari pelayanan-Nya. Maka ketika sanjungan itu pun menghilang dan berganti dengan hinaan dan cercaan, Ia tetap setia dan taat pada kehendak Bapa. Ia melakukan misi-Nya sebagai Mesias dengan cara Bapa dan bukan cara manusia. (Yesaya 50:4-9)

Pemuliaan dan sanjungan tidak pernah menjadi tujuan pelayanan dan karya kita. Peristiwa di minggu palem ini mengingatkan kita bahwa manusia dapat dengan mudah dan cepat berganti sikap maka jangan menggantungkan tujuan pelayanan kepada hal itu. Marilah kita mengarahkan diri kepada kehendak Bapa walau untuk itu kita tidak mendapatkan sanjungan dan eluk-elukan. Kasih Allah itu tetap kepada umat-Nya, memimpin dan menjaga kita dalam menjalankan misi-Nya maka bergantunglah kepada-Nya.

Dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan