YERUSALEM: Pemuliaan Menuju Penderitaan

YERUSALEM: Pemuliaan Menuju Penderitaan

Yesaya 50:4-9 dan Matius 21:1-11

Belum ada komentar 363 Views

Dipuja dan dihina, disanjung dan dijatuhkan menjadi semarak kita lihat, dengar dan baca saat ini seiring dengan kemeriahan Pemilu Indonesia. Yang satu diarak yang lain dijatuhkan. Sekelompok orang banyak bersikap sekedar melihat keuntungan. Hari ini berseru untuk mendukung tetapi besok berteriak dengan cercaan. Begitu mudah dan begitu cepat berbalik dari satu sikap kepada sikap yang lain.

Ketika Yesus memasuki kota Yerusalem, tempat di mana Dia akan mengakhiri misi-Nya, Ia dielukan bagaikan seorang pahlawan. Segala harap ditumpukan kepada-Nya. Sorak sorai dikumandangkan menyongsong sang Mesias. Pemuliaan dan sanjungan dapat dengan cepat membuat seseorang lupa diri. TETAPI di tengah sanjungan sedemikian rupa, Yesus tetap menerimanya dengan kerendahan hati. Sanjungan tidak membuat Dia beralih dari kehendak Sang Bapa. Sanjungan tidak pernah menjadi tujuan dari pelayanan-Nya. Maka ketika sanjungan itu pun menghilang dan berganti dengan hinaan dan cercaan, Ia tetap setia dan taat pada kehendak Bapa. Ia melakukan misi-Nya sebagai Mesias dengan cara Bapa dan bukan cara manusia. (Yesaya 50:4-9)

Pemuliaan dan sanjungan tidak pernah menjadi tujuan pelayanan dan karya kita. Peristiwa di minggu palem ini mengingatkan kita bahwa manusia dapat dengan mudah dan cepat berganti sikap maka jangan menggantungkan tujuan pelayanan kepada hal itu. Marilah kita mengarahkan diri kepada kehendak Bapa walau untuk itu kita tidak mendapatkan sanjungan dan eluk-elukan. Kasih Allah itu tetap kepada umat-Nya, memimpin dan menjaga kita dalam menjalankan misi-Nya maka bergantunglah kepada-Nya.

Dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Ini Aku, Jangan Takut
    Semua orang memiliki rasa takut. Rasa takut bisa disebabkan oleh berbagai penyebab dan faktor. Wajarkah manusia merasa takut? Tentu...
  • Menjadi Gembala, Membangun Relasi Dengan Sesama
    Yeremia 23:1-6; Mazmur23; Efesus 2:11-22; Markus 6:30-34, 53-56
    Sang Gembala Agung itu Allah, la membimbing kita dengan begitu baik adanya. Allah juga melibatkan kita untuk menjadi gembala-gembala...
  • Harga Dari Sebuah Kebenaran
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:9-14; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Apakah mengatakan hal yang benar itu mudah? Sangat tidak mudah? Apa yang membuatnya menjadi begitu sulit untuk diwujudkan? Resikonya!...
  • Allah Yang Hadir Dalam Kelemahan Dan Keterbatasan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur 123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Membicarakan kelemahan bukanlah hal mudah bagi kita karena kita terbiasa menyim- pan atau menutupi kelemahan dengan berbagai cara dan...
  • Iman Menembus Batas Ketakutan
    Markus 5:21-43
    Perikop ini berisi dua kisah yang dijalin bersamaan. Kisah pertama tentang Yairus, seorang kepala rumah ibadat, yang meminta Yesus...