Tatkala Kasih Tak Bisa Dihitung!

Tatkala Kasih Tak Bisa Dihitung!

Belum ada komentar 492 Views

Inti cerita Yohanes 12: 1-8, sebenarnya merupakan cerita kehidupan pelayanan Maria untuk Tuhan Yesus, imannya menggerakkan dan mempersiapkan sebuah minyak narwastu terbaik untuk Tuhan”. Ketulusan Maria dalam melayani Tuhan tidak usah kita pertanyakan lagi. Karena motif Maria jelas: “Tuhan terlebih dahulu mengasihiku, maka harta terbaik-ku pun akan kuberikan kepada Dia”.

Bagaimana dengan Yudas? Yudas mempunyai perspektif yang lain, dia mencibir Maria, bukan hati Maria yang ia lihat, namun barang (objek) minyak narwastu yang ia permasalahkan. Yudas mempunyai motif yang cukup masuk akal secara kemanusiaan: “Daripada barang tersebut diurapkan kepada Yesus, lebih baik minyak tersebut diberikan kepada orang miskin.” Pertikaian-pun terjadi oleh karena tindakan Maria, Yudas akhirnya berhasil memprovokasi seluruh tamu, termasuk para murid yang lain di dalam pesta Simon untuk: “mempertanyakan minyak narwastu Maria” dan bukannya “motif Maria“ melakukan hal tersebut! (perhatikan kalimat di atas ini dengan jelas)

Tatkala Kasih tak bisa dihitung! Yudas seharusnya melakukan introspeksi diri: “dia mencela Maria namun dia tidak pernah berkaca, bahwa selama mengikut Yesus, Yudas tidak pernah memberikan persembahan yang terbaik! Jangankan minyak, arti balas-budi saja tidak pernah dikenalnya! Justru dengan mulut dan ciuman maut, dialah yang telah mengkhianati Gurunya sendiri dengan 30 keping perak (Mat. 26:15). Bahkan sejujurnya, Yudas Iskarot yang tidak mengetahui arti kemanusiaan dalam kesehariannya dibandingkan Maria.

“Kamu tidak dapat mengabdi kepada Allah dan Mammon”(Mat. 6:24; Luk. 16:13). Bahkan mengukur kasih kita kepada Allah dengan uang. Hal ini juga berlaku bagi semua anak-anak Tuhan! “Janganlah kamu menjadi hamba uang dan cukupkanlah dirimu dengan apa yang ada padamu. Karena Allah telah berfirman ‘Aku sekali-kali tidak akan meninggalkan engkau” (Ibr. 13:5). Disinilah tantangan hidup sebagai anak-anak Tuhan yang sebenarnya diuji! Mampukah kita melakukan hal tersebut? Biarlah waktu yang menjawabnya. Tuhan Memberkati. © [AY]

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan