Roh Kudus Menuntun  Untuk Mengasihi

Roh Kudus Menuntun Untuk Mengasihi

Belum ada komentar 139 Views

Salah satu sumber konflik di jemaat Roma sebenarnya tidaklah terlalu rumit. Yang satu yakin bahwa makan daging dan minum anggur akan merongrong relasinya dengan Tuhan. Yang satu lagi meyakini bahwa relasinya dengan Tuhan tidaklah bergantung pada hal-hal itu. Paulus pun berpendapat sama, seperti yang dikatakannya dalam ayat 17, “…Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman, tetapi soal kebenaran, damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus.”

Berdasarkan prinsip ini, yang berkeras memantangkan daging dan anggur, mestinya dengan sederhana bisa diingatkan untuk berubah. Tetapi menurut Paulus, Kerajaan Allah adalah soal damai sejahtera dan sukacita oleh Roh Kudus. Maka justru bagi yang memahami bahwa “Kerajaan Allah bukanlah soal makanan dan minuman”, konflik itu tidaklah boleh bermuara pada penentuan salah-benar. Sebaliknya, kata Paulus, “Sebab jika engkau menyakiti hati saudaramu oleh karena sesuatu yang engkau makan, maka engkau tidak hidup lagi menurut tuntutan kasih…” (ayat 15). Inilah dimensi kasih yang kerap terabaikan pada banyak konflik dalam kehidupan bersama orang-orang percaya, bahkan dalam persekutuan jemaat Tuhan.

Roh Kudus memerdekakan orang percaya dari pemahaman sempit soal salah-benar, kuat-lemah, mampu-tak mampu, kalah-menang. Roh Kudus menuntun orang percaya untuk mengasihi siapa pun, juga mereka yang berkonflik dengan kita. Mengasihi yang hanya bisa terjadi bila kita sungguh-sungguh menyadari bahwa “saudara-saudara” kita itu, dengan siapa kita berkonflik, adalah juga “orang-orang bagi siapa Kristus telah mati” (ayat 15).

Jangan lupa, “…barangsiapa melayani Kristus dengan cara ini, ia berkenan pada Allah dan dihormati oleh manusia.” (ayat 18).

 

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
Kegiatan