Penderitaan yang membawa kita dekat kepada Tuhan

Penderitaan yang membawa kita dekat kepada Tuhan

Belum ada komentar 37 Views

Di penghujung bulan Oktober kemarin, kita dikejutkan oleh berita gempa dan tsunami di Mentawai disusul dengan meletusnya gunung Merapi di Jawa Tengah/Yogyakarta. Tentu, kita turut berduka atas kejadian tersebut, kita mendoakan mereka yang terkena bencana dan kita juga memberikan bantuan kepada mereka. Namun apakah kita sungguh-sungguh merasakan penderitaan yang mereka rasakan?

Setiap manusia dalam perjalanan hidupnya tentu mengalami apa yang disebut dengan penderitaan, baik itu berupa rasa sakit, kesedihan, kehilangan, stress dan masalah-masalah lainnya termasuk bencana alam. Ketahanan setiap orang dalam menghadapi masalah dalam kehidupan mereka berbeda-beda, sehingga ada orang yang merasa sangat menderita ketika menghadapi suatu masalah yang oleh orang lain mungkin akan dianggap biasa saja. Namun, penderitaan yang kita rasakan, yang dirasakan orang lain, dan juga penderitaan mereka yang terkena bencana di Mentawai dan Jawa Tengah/Yogyakarta adalah sama. Dengan demikian maka paling tidak kita dapat mengatakan bahwa kita turut merasakan penderitaan orang lain karena kita mengetahui bagaimana rasanya mengalami penderitaan.

Ketika berada di dalam penderitaan, Tuhan seringkali menjadi oknum yang disalahkan: “Tuhan, mengapa Engkau membiarkan hal ini terjadi (pada saya)?” – dan tidak jarang kemudian pengalaman penderitaan itu membuat orang marah dan meninggalkan Tuhan. Apalagi jika penderitaan itu bertubi-tubi dan berkepanjangan seperti yang dialami oleh Ayub. Penderitaan dapat membuat kita kehilangan iman kepada Tuhan, Tuhan terasa jauh dan tidak memedulikan kita.

Tidak demikian dengan Ayub. Meskipun dalam perjalanan menghadapi penderitaan ia sempat merasa putus asa, namun ia tidak pernah sekalipun meninggalkan Tuhan. Justru sebaliknya pengalaman penderitaan itu membawa Ayub kepada pengenalan yang lebih dalam akan Tuhan dan juga kedekatan kepadaNya. Iman Ayub membuatnya yakin bahwa Allah tetap berpihak kepadanya, dan akan tiba saatnya dimana ia akan melihat Allah yang hidup.

TUHAN itu dekat kepada orang-orang yang patah hati, dan Ia menyelamatkan orang-orang yang remuk jiwanya (Mzm 34:19). Masalahnya apakah kita akan membiarkan penderitaan yang kita alami membawa kita lebih dekat kepada Tuhan, atau justru menjauhiNya?

[Aiko Widhidana Sumichan]

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan