Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain

Lukas 10:25-37

Belum ada komentar 155 Views

Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku) yang Yesus tanya terbuka, maukah engkau jadi sesamanya? Ada kebutuhan, ada yang harus ditolong…mau tidak jadi sesamanya? (siapapun dia dan siapapun dirimu).

Tetapi ini bukan sekedar soal keterbukaan. Ada budaya partisipatif dari si orang Samaria, sementara para rohaniawan justru cuek-bebek. Ngeri ya kalau yang rohani seperti itu. Si orang Samaria bukan saja mengambil inisiatif untuk menolong tetapi juga mencari solusi dengan membawa yang terluka ke tempat penginapan. Ia sungguh menjadi sahabat ketika para rohaniawan justru tidak bersahabat.

Bukankah kata ‘hidup’ layak disematkan pada si orang Samaria, dan bukankah kata ‘mati’ layak disematkan pada perilaku si rohaniawan. Kok bisa ya melihat orang terluka diam saja…sudah matikah nuraninya? Jadi si orang Samaria itu sudah menerapkan: HIDUP, TERBUKA, PARTISIPATIF dalam rangka KEPEDULIAANNYA pada orang yang terluka di pinggir jalan.

Sebagai anak Tuhan sudah seharusnya kita PEDULI pada yang membutuhkan, bukan sekedar menyanyi: ‘Allah peduli’. Budaya peduli harus menjadi budaya setiap anggota gereja. Tetapi bisakah kita peduli jika tertutup dan tidak mau berpartisipasi? Dan jika kita tidak peduli berarti kita tidak hidup tetapi mati!

Wow…nampaknya: HIDUP, TERBUKA, PARTISIPATIF DAN PEDULI harus menjadi budaya kita dalam hidup keseharian. Dengan cara itu Allah hadir melalui hidup kita, kasih dan anugerahNya dirasakan oleh setiap orang di sekitar kita. Mari kita bawa cinta Tuhan pada sesama melalui budaya: HIDUP, TERBUKA, PARTISIPATIF, PEDULI.

RDJ

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan