Menjadi Anak-anak Bapa

Menjadi Anak-anak Bapa

Belum ada komentar 5 Views

Suatu kali anak saya datang dengan penuh penyesalan karena telah memberikan gelangnya kepada teman bermainnya. Saya bertanya kepadanya, “Mengapa kamu memberikan gelangmu kepada dia?” Dengan penuh penyesalan karena masih menyukai gelangnya, ia berkata, “Aku harus memilih, menjadi teman terbaiknya dengan memberikan gelangku atau kehilangan dia.”

Tekanan sosial yang kita alami rupanya mendorong kita untuk memilih antara pilihan yang buruk atau lebih buruk. Bagi seorang anak berusia 6 tahun, berdamai dengan temannya dengan cara memberikan barang kesayangannya merupakan pilihan yang lebih baik daripada mempertahankan barang kesayangan tetapi kehilangan teman “baik”nya.

Melalui bacaan Matius 5:38-48 hari ini, kita diingatkan untuk memiliki batasan yang jelas sehingga kita dapat mengambil keputusan di tengah dilema sosial yang kita hadapi. Batasan yang ditawarkan oleh Yesus melalui Injil Matius adalah memilih untuk tetap menjadi anak-anak Bapa.

Kalau melihat perikop lainnya di dalam kitab Matius, kita akan menjumpai peran Sang Bapa yang sangat dekat dengan kita. Bapa digambarkan sebagai seorang Bapa yang penuh kasih, mendengarkan doa, mengampuni dan memenuhi kebutuhan hidup kita. Konsekuensi dari memiliki Bapa seperti itu, tentu saja kita juga mengimitasi sikap Sang Bapa, yang juga penuh kasih, mengampuni.

Kembali ke kasus anak saya, apakah berarti anak saya harus memberikan gelangnya demi memertahankan sebuah pertemanan? Bukan jawaban yang mudah tentunya. Apalagi jika pilihan itu dia ambil berdasarkan pilihan yang lebih membawa damai sejahtera. Namun PR (pekerjaan rumah) bagi kami, tentu juga bagi kita, adalah memiliki batasan nilai-nilai yang jelas, bagaimana kita seharusnya bersikap sebagai anak-anak Bapa saat menghadapi berbagai tantangan dan tekanan sosial di sekitar kita.

Pertanyaannya:

  • Apakah kita bertekad untuk mengetahui batasan-batasan itu sebagai anak-anak Bapa?
  • Apakah kita mau belajar menjadi anak-anak Bapa dengan bersikap seperti yang Dia kehendaki?

[Riajos]

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan