Menjadi Anak-anak Bapa

Menjadi Anak-anak Bapa

Belum ada komentar 6 Views

Suatu kali anak saya datang dengan penuh penyesalan karena telah memberikan gelangnya kepada teman bermainnya. Saya bertanya kepadanya, “Mengapa kamu memberikan gelangmu kepada dia?” Dengan penuh penyesalan karena masih menyukai gelangnya, ia berkata, “Aku harus memilih, menjadi teman terbaiknya dengan memberikan gelangku atau kehilangan dia.”

Tekanan sosial yang kita alami rupanya mendorong kita untuk memilih antara pilihan yang buruk atau lebih buruk. Bagi seorang anak berusia 6 tahun, berdamai dengan temannya dengan cara memberikan barang kesayangannya merupakan pilihan yang lebih baik daripada mempertahankan barang kesayangan tetapi kehilangan teman “baik”nya.

Melalui bacaan Matius 5:38-48 hari ini, kita diingatkan untuk memiliki batasan yang jelas sehingga kita dapat mengambil keputusan di tengah dilema sosial yang kita hadapi. Batasan yang ditawarkan oleh Yesus melalui Injil Matius adalah memilih untuk tetap menjadi anak-anak Bapa.

Kalau melihat perikop lainnya di dalam kitab Matius, kita akan menjumpai peran Sang Bapa yang sangat dekat dengan kita. Bapa digambarkan sebagai seorang Bapa yang penuh kasih, mendengarkan doa, mengampuni dan memenuhi kebutuhan hidup kita. Konsekuensi dari memiliki Bapa seperti itu, tentu saja kita juga mengimitasi sikap Sang Bapa, yang juga penuh kasih, mengampuni.

Kembali ke kasus anak saya, apakah berarti anak saya harus memberikan gelangnya demi memertahankan sebuah pertemanan? Bukan jawaban yang mudah tentunya. Apalagi jika pilihan itu dia ambil berdasarkan pilihan yang lebih membawa damai sejahtera. Namun PR (pekerjaan rumah) bagi kami, tentu juga bagi kita, adalah memiliki batasan nilai-nilai yang jelas, bagaimana kita seharusnya bersikap sebagai anak-anak Bapa saat menghadapi berbagai tantangan dan tekanan sosial di sekitar kita.

Pertanyaannya:

  • Apakah kita bertekad untuk mengetahui batasan-batasan itu sebagai anak-anak Bapa?
  • Apakah kita mau belajar menjadi anak-anak Bapa dengan bersikap seperti yang Dia kehendaki?

[Riajos]

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Luka di Hati, Bukan Prasasti
    Imamat 19:1-2, 15-18; Mazmur 1; 1 Tesalonika 2:1-8; Matius 22:34-46
    Siapa yang tidak tahu tentang luka? Kerusakan yang terjadi pada diri sendiri dan seringkali akan menimbulkan rasa sakit. Rasa...
  • Schooling Fish
    Yesaya 45:1-7; Mazmur 96:1-9; 1 Tesalonika 1:1-10; Matius 22:15-22
    Bayangkan saja kalau kita menjadi seekor ikan kecil. Kalau saja kita diberikan pilihan untuk hidup di akuarium atau di...
  • Rasa Haus
    Air menjadi bagian yang sangat penting bagi kehidupan. Banyak hal membutuhkan air. Mulai dari tubuh manusia sebagian besar terdiri...
  • Apa yang kita letakkan pertama?
    Yesaya 5:1-7; Mazmur 80:8-16; Filipi 3:4-14; Matius 21:33-46
    “Selalu ada yang pertama untuk segalanya.” Apa anda pernah mendengar kalimat tersebut? Ya, sebagian besar dari kita tentu akan...
  • Hidup Dalam Keramahan Dan Cinta
    Yehezkiel 18: 1-4, 25-32 Mazmur 25: 1-9 Filipi 2: 1-13. Matius 21: 23-32
    Perubahan ke arah yang lebih baik adalah dambaan semua orang. Saya yakin dan percaya bahwa semua orang, tanpa kecuali...
Kegiatan