Menjadi Abdi Allah

Menjadi Abdi Allah

1 Komentar 31 Views

Sebenarnya saya ingin menggunakan tema, “Menjadi Budak Allah”. Karena di Mat. 6:24, kata hamba ditulis dalam bahasa aslinya dengan douleuein. Artinya, “to be slave to” atau “menjadi budak bagi”.

Namun Alkitab rupanya mengajak kita untuk melihat makna “Pelayan” dari berbagai sudut. Bukan hanya budak tetapi juga abdi. Apa bedanya?

  • Seorang diakonos atau abdi adalah seorang yang membuat perubahan positif pada orang lain.
  • Sedangkan doulos atau budak adalah seorang yang mengikuti apa yang dikehendaki oleh tuannya.

Saya mengkaitkan abdi dengan budak, karena seorang budak mamon tentu juga akan membawa perubahan negatif bagi orang lain. Sehingga sebaliknyalah juga yang akan terjadi, seorang abdi Allah diharapkan bukan hanya mengikuti kehendak Tuannya saja, melainkan juga membawa perubahan positif bagi orang-orang di sekitarnya.

Masalahnya, tidak semua orang menyadari bahkan mengakui bahwa ia adalah budak dari mamon. Apa yang dimaksud dengan Mamon? Mamon berasal dari bahasa Ibrani yang artinya material possessions. Jika kita lebih mencintai pekerjaan kita lebih dari mencintai Allah, jika kita lebih mencintai anak dan pasangan kita lebih dari mencintai Allah, jika kita lebih mencintai barang-barang dan pengejaran terhadap materi lebih dari mencintai Allah, maka itulah mamon dalam hidup kita.

Khusus untuk para orangtua,

  1. Apakah kita akan melatih anak kita berulang-ulang sejak dini untuk tidak mengabdi kepada mamon?
  2. Apakah kita mau melatih anak kita berulang-ulang sejak dini untuk mengabdi kepada Tuhan saja?

Biarlah perubahan itu dimulai dari dalam diri kita terlebih dahulu.

Kepada siapa kita mengabdi? Allah atau Mamon?

Riajos

1 Comment

  1. jp.hadisiswoyo

    dalam situasi global sekarang ini saya berpikir bahwa perlu dan sangat perlu sebagai orang tua, komunitas Gereja dan komunitas Kristen menekankan ketaatan kepada Allah. Karena dari situlah sebuah pribadi unggul akan tampil, tetapi saya tahu hal itu tidak mudah karena iming-iming materi begitu kuat dalam alam demokrasi ini. kalau boleh saya katakan bahwa sekarang menangis saja bisa dikomersialisasi, kekerasan bisa dibayar asal mau melakukan. begitu hebat dunia memperbudak kita sehingga manusia cenderung mengabdi kepada MAMON. Trims saudaraku atas inspirasi dalam penulisan ini, kiranya ROHKUDUS memberkati saudara dengan inspirasi baru serta dengan urapan baru supaya pembaca diberkati Tuhan. Syalom

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
  • inisiatif
    Partisipatif : Berinisiatif
    Markus 2:1-12
    Wow..kembali sebuah kisah tentang keterbukaan Yesus. Ia menerima cara orang menghampiriNya, meski tidak lazim. Melalui atap! Bukankah tiap orang...
Kegiatan