kegelapan

Meninggalkan kegelapan

Efesus 5:8-14

Belum ada komentar 113 Views

Minggu pra paskah ke 4 semakin menegaskan sebuah fakta teologis, bahwa Allah telah berkarya membawa kita keluar dari kegelapan hidup kepada terang hidup di dalam Tuhan Yesus Kristus. Kita sekarang bukan lagi anak-anak kegelapan melainkan anak-anak terang.

Fakta teologis ini seharusnya membuahkan fakta hidup buat kita yang mempercayainya. Yaitu bahwa kita hidup sebagai anak-anak terang. Karena itu, marilah kita bertanya kepada diri kita sendiri, sudahkah aku hidup sebagai anak-anak terang? Apakah dalam hidupku sudah muncul buah kebaikan, keadilan dan kebenaran?

Hidup sebagai anak-anak terang bukan sekedar bersikap pasif dengan menghindari kegelapan, melainkan secara aktif menyatakan kebaikan, kebenaran dan keadilan. Dengan cara itu kita sedang menelanjangi kegelapan.

Di sinilah peran CC yang sedang kita bangun, di mana sebagai gereja dan pribadi orang percaya, kita mau meneguhkan bahwa di dalam Kristus kita sudah menjadi anak-anak terang dan karena itu hidup kita juga membuahkan terang.

Jika hidup kita membuahkan terang, maka apapun kata orang mengenai diri kita, orang tetap melihat kebaikan di dalam diri kita. Kisah orang yang buta sejak lahir menegaskan hal itu. Banyak orang berusaha menghasut orang itu dengan mengatakan bahwa Yesus adalah orang berdosa. Tetapi jawab si buta itu: “Apakah orang itu orang berdosa aku tidak tahu, tetapi satu hal aku tahu, tadinya aku buta sekarang melihat” (Yoh. 9:25). Indah bukan? Tidak ada provokasi bisa ditebar ketika kita selalu melakukan kebaikan. Mari kita bangun dari tidur panjang kenyamanan kita. Saatnya melakukan karya melalui Community Center!

RDj

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • menghitung hari
    Menghitung Hari
    Mazmur 90:1-12
    Kehidupan di perkotaan penuh dengan rutinitas. Rutinisme menjadi sebuah bagian kehidupan kebanyakan orang. Memaknai hari bukanlah hal yang mudah...
  • Berjaga-jagalah
    Matius 25:1-13
    “Santai aja, bro!”, celoteh seorang kawan. Tak apa lah. Tugas masih jauh dari dateline. “Sekarang kita happy happy dululah!”,...
  • Praktik Keagamaan yang Koruptif
    Korupsi adalah praktik yang menguntungkan diri sendiri dengan cara memanipulasi secara negatif sebuah hal. Memang, di Indonesia, terminologi korupsi...
  • Sekolah Kehidupan: Tuhanku, Rajaku!
    Mazmur 96:10a
    Katakanlah di antara bangsa-bangsa: “Tuhan itu Raja!” Apa yang mengendalikan hidup kita setiap hari? Kita bisa dikendalikan oleh agenda...
Kegiatan