kegelapan

Meninggalkan kegelapan

Efesus 5:8-14

Belum ada komentar 113 Views

Minggu pra paskah ke 4 semakin menegaskan sebuah fakta teologis, bahwa Allah telah berkarya membawa kita keluar dari kegelapan hidup kepada terang hidup di dalam Tuhan Yesus Kristus. Kita sekarang bukan lagi anak-anak kegelapan melainkan anak-anak terang.

Fakta teologis ini seharusnya membuahkan fakta hidup buat kita yang mempercayainya. Yaitu bahwa kita hidup sebagai anak-anak terang. Karena itu, marilah kita bertanya kepada diri kita sendiri, sudahkah aku hidup sebagai anak-anak terang? Apakah dalam hidupku sudah muncul buah kebaikan, keadilan dan kebenaran?

Hidup sebagai anak-anak terang bukan sekedar bersikap pasif dengan menghindari kegelapan, melainkan secara aktif menyatakan kebaikan, kebenaran dan keadilan. Dengan cara itu kita sedang menelanjangi kegelapan.

Di sinilah peran CC yang sedang kita bangun, di mana sebagai gereja dan pribadi orang percaya, kita mau meneguhkan bahwa di dalam Kristus kita sudah menjadi anak-anak terang dan karena itu hidup kita juga membuahkan terang.

Jika hidup kita membuahkan terang, maka apapun kata orang mengenai diri kita, orang tetap melihat kebaikan di dalam diri kita. Kisah orang yang buta sejak lahir menegaskan hal itu. Banyak orang berusaha menghasut orang itu dengan mengatakan bahwa Yesus adalah orang berdosa. Tetapi jawab si buta itu: “Apakah orang itu orang berdosa aku tidak tahu, tetapi satu hal aku tahu, tadinya aku buta sekarang melihat” (Yoh. 9:25). Indah bukan? Tidak ada provokasi bisa ditebar ketika kita selalu melakukan kebaikan. Mari kita bangun dari tidur panjang kenyamanan kita. Saatnya melakukan karya melalui Community Center!

RDj

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
Kegiatan