Menghidupi Pertobatan

Yesaya 40:1-11; Mazmur 85:1-2, 8-13; 2 Petrus 3:8-15; Markus 1:1-8

Belum ada komentar 107 Views

Pertobatan memanggil seseorang untuk menghayati hidupnya dengan cara baru. Pertobatan artinya berbalik dari cara kehidupan lama menuju kehidupan baru. Cara pandang kita menjadi baru di dalam Kristus. Bahkan ketika kita menyadari bahwa waktu yang kita miliki ini terbatas, dengan cara pandang baru keterbatasan itu dimaknai sebagai kesempatan pendek untuk berbuat baik. Kesempatan untuk melakukan segala sesuatunya terarah pada Kristus.

Surat Petrus mengingatkan bagaimana kita evaluasi cara hidup kita dikaitkan dengan kedatangan Allah yang dekat dan tak terduga. Dekat memberi pemahaman kesegeraan artinya perubahan hidup perlu dilakukan segera, jangan menunda lagi. Tak terduga karena tidak ada seorang pun yang menyadari. Berjaga-jagalah. “Waiting patiently for the rule of the Kingdom requires the works of anticipation and of bringing peace to our broken communities (Richard Davis).”

Adven kedua ini memanggil kita untuk menghidupi pertobatan kita pada perubahan hidup. Menghidupi pertobatan artinya kita dipanggil untuk terus menerus untuk melakukan apa yang baik, benar, dan adil. Pertobatan, bukanlah tindakan sesaat lalu kembali lagi ke cara hidup yang lama namun pertobatan yang melahirkan kebaikan terus menerus. Pertobatan tidak saja membawa perubahan diri tetapi juga perubahan sosial. Kebaikan yang dirasakan dalam kehidupan bersama. Sikap yang demikianlah yang kita perjuangkan dalam penantian iman kita akan kedatangan Kristus kembali.

DVA

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • MUKJIZAT
    Yohannes 2:1-11
    Di dalam kisah Yesus mengubah air menjadi anggur di perkawinan Kana, muncul catatan sangat penting, yaitu di dalam ayat...
  • Berpartisipasi ke dalam Peristiwa Trinitas
    Lukas 3:22
    Peristiwa pembaptisan Yesus merupakan sebuah peristiwa Trinitarian. Artinya, di dalam peristiwa itu, ketiga Pribadi ilahi, Bapa, Anak, dan Roh...
  • Keajaiban Natal: Keajaiban Persahabatan
    Luk. 1:39-55
    Pernahkah saudara pergi dalam keadaan hamil ke pegunungan tanpa kendaraan yang memadai? Maria pernah. Dia pergi ke seorang sahabat...
  • Keajaiban Belas Kasihan
    Apa bedanya kasihan dengan belas kasihan Tuhan? Dua puluh tahun yang lalu waktu saya melayani di sebuah rumah singgah,...
Kegiatan