Menghidupi Pertobatan

Yesaya 40:1-11; Mazmur 85:1-2, 8-13; 2 Petrus 3:8-15; Markus 1:1-8

Belum ada komentar 178 Views

Pertobatan memanggil seseorang untuk menghayati hidupnya dengan cara baru. Pertobatan artinya berbalik dari cara kehidupan lama menuju kehidupan baru. Cara pandang kita menjadi baru di dalam Kristus. Bahkan ketika kita menyadari bahwa waktu yang kita miliki ini terbatas, dengan cara pandang baru keterbatasan itu dimaknai sebagai kesempatan pendek untuk berbuat baik. Kesempatan untuk melakukan segala sesuatunya terarah pada Kristus.

Surat Petrus mengingatkan bagaimana kita evaluasi cara hidup kita dikaitkan dengan kedatangan Allah yang dekat dan tak terduga. Dekat memberi pemahaman kesegeraan artinya perubahan hidup perlu dilakukan segera, jangan menunda lagi. Tak terduga karena tidak ada seorang pun yang menyadari. Berjaga-jagalah. “Waiting patiently for the rule of the Kingdom requires the works of anticipation and of bringing peace to our broken communities (Richard Davis).”

Adven kedua ini memanggil kita untuk menghidupi pertobatan kita pada perubahan hidup. Menghidupi pertobatan artinya kita dipanggil untuk terus menerus untuk melakukan apa yang baik, benar, dan adil. Pertobatan, bukanlah tindakan sesaat lalu kembali lagi ke cara hidup yang lama namun pertobatan yang melahirkan kebaikan terus menerus. Pertobatan tidak saja membawa perubahan diri tetapi juga perubahan sosial. Kebaikan yang dirasakan dalam kehidupan bersama. Sikap yang demikianlah yang kita perjuangkan dalam penantian iman kita akan kedatangan Kristus kembali.

DVA

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Peace Maker or Peace Lover
    Saudara, ada banyak peristiwa yang terjadi belakangan ini. Berbagai bencana alam yang baru-baru saja terjadi seolah menambah rangkaian permasalahan...
  • Ketika Iman Menuntut Bukti
    Kisah Para Rasul 4:32-35; Mazmur 133; 1 Yohanes 1:1 -2:2: Yohanes 20:19-31
    Saudara, manusia adalah makhluk yang tidak bisa hidup tanpa rasa percaya. Setiap hal yang kita lakukan, selalu berdasar pada...
  • Kebangkitan
    Yohanes 20:1-18
    Para murid dalam duka mendalam setelah melihat Sang Guru mati disalibkan, memilih jalan masing-masing, menyibukan diri demi menghilangkan rasa...
  • Pengosongan Diri
    Filipi 2:5-11, Markus 11:1-11
    Yesus memasuki Yerusalem dengan kesadarannya akan jalan sengsara-Nya, menyambut sengsara itu dengan tangan terbuka. Kesaksian penulis injil Markus, menunjukan...
  • Pemberitaan
    Yeremia 31:31-34; Mazmur 51:2-13; Ibrani 5:5-10; Yohanes 12:20-33
    Pemberitaan apa yang menurut Saudara paling heboh akhir-akhir ini? Vaksin? Varian baru Covid 19? Atau berita tentang KLB Partai...