Menari Dalam Hujan

Belum ada komentar 156 Views

Tema bulan keluarga tahun ini membawa kenangan saya ke masa kecil. Saya paling suka menari dalam hujan, dalam arti yang sebenarnya. Saya sungguh merindukannya, karena itulah saat yang paling bahagia. Namun ibu saya selalu marah kalau saya pulang dengan basah kuyup. Jadi saya selalu bertanya: ‘menari dalam hujan’ itu suatu masalah atau bukan?

Buat ibu saya, jelas itu suatu masalah besar! Buat saya sebaliknya, itu suatu sukacita besar! Benar, hujan bisa membuat saya tergeletak karena sakit flu. Jadi suatu masalah ya…tetapi sukacita yang saya dapatkandari kesenangan itu mengalahkan semua penderitaan. Jadi buat saya ya tetap tidak masalah meski nantinya saya bisa kena flu. Toh itu baru kemungkinan, sedangkan sukacita yang saya dapat adalah kepastian!

Jadi, masalah atau tidak masalah memang amat tergantung dari cara kita memandangnya. Sebuah masalah bisa saja menjadi bukan masalah ketika kita bisa menerima kehadirannya sebagai sebuah konsekuensi logis keputusan kita. Bahkan kita bisa merayakan kehadirannya dengan menari bersamanya.

Kembali ke tema bulan keluarga: ‘Menari Dalam Hujan’. Saya jadi ingat pada pernyataan rasul Paulus dalam 2 Korintus 12:10: “Karena itu aku SENANG DAN RELA di dalam kelemahan, di dalam siksaan, di dalam kesukaran, di dalam penganiayaan dan kesesakan OLEH KARENA KRISTUS. Sebab jika aku lemah, maka aku kuat”.

Lo? Kelemahan, siksaan, kesukaran, penganiayaan, kesesakan kok SENANG DAN RELA? Apa tidak salah? Bagi Paulus jelas tidak salah! Karena ia meletakkan semua masalah itu dalam keputusannya untuk taat kepada Kristus. Ketika Kristus berkata: “cukup anugerah-Ku” (2 Korintus 12:9), maka sebagai konsekuensi logis ketaatannya, Paulus harus menerima fakta hadirnya masalah, yaitu ‘duri dalam dagingnya’. Pada waktu mengucapkan hal ini, ia sedang menari dalam hujan. Ia tidak peduli bahwa ‘hujan’ bisa menderanya dan membuatnya sakit, karena ia lebih peduli pada ketaatannyakepada Kristus.

Sebenarnya pada waktu itu Paulus tidak saja sedang merangkul masalahnya, tetapi juga sedang merangkul Kristus yang ditaatinya. Ia tidak saja sedang merayakan penderitaannya, tetapi juga sedang merayakan kehadiran Kristus dalam hidupnya sebagai TUHAN yang harus ditaatinya. Hasilnya sungguh luar biasa! Kelemahan dan kekuatan menyatu hadir dalam hidupnya. Kelemahan fisiknya dalam wujud ‘duri dalam daging’, sekaligus adalah kekuatannya menghadapi hal itu bersama Kristus.

Dalam hidup ini, masalah bisa menyapa kita kapan saja. Bentuknya juga bermacam-macam. Mengeluh, tetap saja masalah itu ada! Sebagai orang beriman, kita mendapat teladan dalam diri rasul Paulus. Ketika masalah tak terhindarkan, rangkullah masalah itu bersama Kristus. Menarilah bersamanya. Dan lihatlah, betapa kekuatan Kristus akan memampukan kita untuk terus menari bersama kelemahan (masalah) yang kita hadapi.

Ah… indahnya menari dalam hujan. Buat saya, hujan bukan masalah, karena saya menemukan sukacita ketika menari bersamanya…

> Pdt. Rudianto Djajakartika

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Renungan
  • Berbeda itu Indah
    Sulit dibayangkan bila segala sesuatu dalam hidup ini seragam. Semua gunung sama bentuk dan tingginya. Pantai-pantai di Bali, di...
  • Bersyukur & Bersaksi
    Bersyukurlah kepada TUHAN, panggillah nama-Nya, perkenalkanlah perbuatan-Nya di antara bangsa-bangsa. (1 Tawarikh 16:8) Mengucap syukur sejatinya adalah sebuah kesaksian....
  • Menyongsong Fajar Kebangkitan
    Orang bilang bahwa dalam mempertimbangkan atau mengalami banyak hal, yang menentukan adalah “suasana hati.” Dalam pengalaman sehari-hari, memang kerap...
  • berbuah
    Pemimpin: Dari Hamba Ke Sahabat
    Kita sudah terlalu sering memakai kata “pelayan,” “pelayanan,” atau “melayani” untuk menunjuk pada karya dan kegiatan kristiani di dalam...
  • Walau Ditolak …
    Pernahkah Anda ditolak? Jelas bukan pengalaman yang menyenangkan. Ketika permintaan Anda ditolak oleh seseorang, Anda masih dapat mengatakan kepada...
Kegiatan