Laodikia: suam-suam kuku

Laodikia: suam-suam kuku

Belum ada komentar 84 Views

Leo Tolstoy, seorang pengarang Rusia yang terkenal, mengarang sebuah cerita tentang rencana iblis mengubah orang murah hati menjadi kikir. Dipilih seorang petani miskin yang sedang bekerja di ladang.

Langkah pertama, iblis mencuri bekal makanan milik petani itu. Pada waktu makan siang tiba, petani itu mencari-cari bekalnya, dan ia merasa heran. “Aneh, tadi kutaruh di sini. Kok sekarang tidak ada.” Wah, ia pasti akan merasa lapar sepanjang hari itu. Pikir iblis itu. Tetapi petani itu berkata di dalam hatinya, “Nggak pa pa, lah. Mungkin yang mencuri membutuhkan makanan itu daripada diriku.”

Karuan saja iblis merasa heran melihat reaksi petani itu. Makanannya hilang, kok iklas dan damai. Rencana si iblis gagal total. Dengan lesu ia melapor pada iblis lain. Dan mendapat saran “Kalau mau membuat seseorang kikir dan serakah, jangan jadikan ia miskin. Jadikan dia kaya.”

Jemaat Laodikia kaya, memperkaya diri dan tidak kekurangan apa-apa. Tetapi Tuhan menilai mereka melarat, malang, miskin, buta dan telanjang. Bahkan Tuhan menegur mereka karena suam-suam kuku, tidak panas dan tidak dingin, mereka akan dimuntahkan. Apa maksudnya?

Suam-suam kuku berhubungan dengan Air. Laodikia tidak memiliki sumber air, hanya menerima Air panas dari Hieropolis yang dapat di minum sebagai obat dan air dingin, sejuk yang menyegarkan dari Kolose. Sayangnya, Air dari Sumber mata air yang baik justru menjadi air yang tidak menyehatkan di Laodikia. Penelitian menemukan bahwa air seperti itu justru menimbulkan penyakit perut, dan membuat mual, seperti sikap Yesus terhadap jemaat di Laodikia.

Alkitab King James Version (KJV) menerjemahkannya tidak panas dan tidak dingin dengan ‘lukewarm‘. Secara figuratif kata ini bermakna tidak punya hasrat untuk membantu atau melawan.

Teguran ini relevan juga bagi kita, apakah sebagai gereja kita sudah menjalankan fungsi dengan baik? Menjadi air yang menyejukkan atau obat yang menyembuhkan bagi sesama?

Siapa bertelinga hendaklah, ia mendengarkan apa yang dikatakan Roh kepada jemaat-jemaat (ayat22) .

*LS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
  • inisiatif
    Partisipatif : Berinisiatif
    Markus 2:1-12
    Wow..kembali sebuah kisah tentang keterbukaan Yesus. Ia menerima cara orang menghampiriNya, meski tidak lazim. Melalui atap! Bukankah tiap orang...
Kegiatan