Ego Eimi …

Ego Eimi …

Belum ada komentar 18 Views

Setelah pesta keramahtamahan ilahi usai, yaitu setelah lebih dari 5.000 orang diberi makan oleh Yesus (Yoh. 6:1-dst.), penginjil Yohanes meneruskan simbol roti untuk menegaskan keilahian Yesus. Sejak ayat 25, percakapan tentang “Roti Hidup” muncul, dimulai dengan catatan tentang orang banyak yang mencari-cari Yesus, si pembuat mujizat.

Terhadap para pencari itu Yesus mengecam keras, bahwa mereka mencari-Nya hanya karena mujizat-mujizat yang Yesus selenggarakan. Mujizat tak lagi menjadi “tanda” (Yun. semeion) yang menggiring manusia pada Allah. Roti adalah tanda yang mustinya menggiring manusia pada Sang Roti Hidup. Ketika manusia terpaku pada tanda dan tak melanjutkan kembara pencarian makna pada Yang Ditandakan, maka tanda-tanda itu berubah menjadi idol, berhala.

Terhadap kegagalan banyak orang untuk beralih dari tanda menuju Yang Ditandakan, Yesus menegaskan dan menyatakan diri, menyibakkan identitas ilahi-Nya. Ayat 35 menjadi satu dari puluhan contoh dalam Injil Yohanes, di mana penyibakan diri Yesus muncul: Ego eimi ho artos tes zoes, Akulah roti hidup.

Di tengah dunia masa kini yang begitu padat dengan simbol-simbol keagamaan, semua orang diundang untuk menemukan Dia Sang Pemberi Hidup. Kita diundang untuk menemukan suara sayup di dalam kerumunan pasar malam agama itu: “Akulah … ego eimi …”

JA

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
  • inisiatif
    Partisipatif : Berinisiatif
    Markus 2:1-12
    Wow..kembali sebuah kisah tentang keterbukaan Yesus. Ia menerima cara orang menghampiriNya, meski tidak lazim. Melalui atap! Bukankah tiap orang...
Kegiatan