Pengharapan Yang Tidak Mengecewakan

Kemajuan teknologi memberikan banyak kemudahan bagi kita. Untuk menikmati makanan; ada layanan fast food, namanya saja fast food jadi tidak perlu menunggu lama untuk menikmatinya. Untuk membangun komunikasi ada sms, bbm, internet dengan kecanggihannya; bisa menghubungkan kita dengan siapa pun dan di mana pun. Untuk mencari informasi, tinggal klik mr google dan dengan cepat kita mendapatkan semua bentuk informasi yang ingin kita peroleh. Serba cepat,... [baca..]

Iman : Aku Percaya dan Taat

Ada seorang pemain akrobat yang sangat ahli melakukan segala aksi akrobat yang sangat berbahaya. Setiap penampilannya selalu membangkitkan decak kagum dari para penonton. Ia selalu mampu melakukan atraksi dengan mulus tanpa kesalahan. Suatu ketika pemain akrobat ini akan mencoba atraksi yang baru dan berbahaya yaitu berjalan di seutas tali yang merentang di antara dua buah tebing yang sangat tinggi. Sebelum ia melakukannya, ia bertanya kepada para... [baca..]

Didikan Yang Diwariskan

Keluarga masa kini sangat menyadari betapa pentingnya pendidikan. Tidak mengherankan jika orang tua berupaya keras untuk mendapatkan pendidikan yang terbaik untuk anak-anak mereka, di mulai dengan sekolah internasional sampai segala bentuk les. Tetapi bagaimana dengan pendidikan iman anak? Apakah orang tua juga memiliki perhatian dan upaya yang sama besar untuk memperhatikan pola didikan iman dalam keluarga di tengah segala kesibukan dan pergumulan... [baca..]

Tuhan, Tolonglah Aku Yang Tidak Percaya Ini

Iman dan kerendah hatian adalah dua hal yang seharusnya muncul bersama. Mengapa demikian? Paling sedikit ada dua alasan: Dalam hidup ini selalu ada saja hal-hal yang kita ragukan di tengah keyakinan dan kepercayaan kita. Hal-hal semacam itu harus secara jujur kita akui di hadapan Tuhan. Allah menentang orang yang congkak tetapi mengasihani orang yang rendah hati (Yakobus 4:6). Siapakah kita sehingga kita bisa tampil dengan sikap arogan dan congkak... [baca..]

Tuhan, Tolonglah aku

Injil Matius, sebagai injil yang sangat dekat dengan tradisi PL amat mengenal simbolisasi ‘air’ sebagai wujud kekacauan (chaos). Apalagi ketika air itu menjadi gelombang yang besar. Sungguh sebuah gambaran chaos yang membesar dan amat menakutkan. Saya membayangkan seperti sebuah krisis, ketika dimulai, dan eskalasi krisis itu makin lama makin besar. Sungguh menakutkan. Bacaan kita hari ini dibuka dengan gambaran seperti itu, ditutup dengan... [baca..]

Tuhan, Ubahlah aku

Pernyataan Yesus tentang terjadinya keselamatan di rumah Zakheus, tepat setelah Zakheus menyatakan apa yang ia perbuat, yaitu kepeduliaannya pada orang miskin serta kesediaannya untuk mengembalikan harta yang mungkin pernah ia peroleh dengan memeras. Dari sini menjadi jelas, bahwa keselamatan memang bukan sekedar soal ‘di sana’. Bukan sekedar soal masa depan, tetapi masa kini dan ‘di sini’. Lebih spesifik, keselamatan adalah... [baca..]

Tuhan, Inilah aku

Coba bayangkan, bahwa anda berjumpa dengan seorang asing. Lalu orang asing itu dengan sangat telak menunjukkan segala yang telah anda perbuat, termasuk segala kelemahan dan dosa anda. Apa reaksi anda? Saya hampir yakin, bahwa yang muncul adalah ‘mekanisme pertahanan diri’. Anda mungkin akan menyangkal. Anda mungkin akan menghentikan percakapan dengan orang asing itu. Atau mungkin anda akan meninggalkan dia. Sungguh menarik, bahwa ketika... [baca..]

Bersukacitalah Dengan Orang Yang Bersukacita, Dan Menangislah Dengan Orang Yang Menangis

Nama saya Yulianto – demikian kalimat pertama yang terungkap dari seorang berperawakan agak subur dengan tinggi badan sekitar 1,60 an, berumur sekitar 40 an lebih, mengenakan kaos kuning bertuliskan PRAY dengan celana pendek jeans warna biru dan yang menarik wajah yang terkombinasi antara sukacita, menangis dan kegelisahan. “Saya bukan siapa-siapa, kalau tangan Tuhan tidak menolong hidupku. Ia yang punya kehidupan ini, telah memberikan... [baca..]

Peran dan Tanggung Jawab Gereja di Tengah Masyarakat

Perumpamaan “orang samaria yang  Baik Hati” diawali dengan sebuah pertanyaan, “Guru, apakah yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal ?” Pertanyaan ini berakhir dengan sebuah tindakan praktis, yang tanpa kata-kata menjelaskan apa artinya menyatukan diri dengan penderitaan sesama manusia di pinggir-pinggir jalan kehidupan. Demikian juga ketika muncul pertanyaan seorang ahli hukum agama, “Apa yang harus aku... [baca..]

Tuhan, Tolonglah aku

Harus diakui, dalam kehidupan masyarakat pluralis di Indonesia, bukanlah hal yang gampang memperlakukan orang yang berbeda ras, bahasa, suku, dan status sosial sebagai sesama yang patut dihargai. Juga tidak dapat disangkal bahwa sikap yang seperti ini juga telah merambah masuk ke dalam kehidupan gereja. Sejak abad ke-19 secara perlahan suku-suku Dayak masuk Kristen. Ketika terjadi konflik antar etnis terutama antara orang Dayak dan Madura pada tahun... [baca..]

« Previous PageNext Page »