Buah Roh: Damai

Buah Roh: Damai

1 Komentar 334 Views

Ada 3 prinsip utama jika kita merindukan damai sejahtera hadir dalam hati dan pikiran kita:

Pertama, TANPA YESUS DALAM HIDUP KITA, TIDAK ADA DAMAI. Paulus mengatakan di dalam Surat Roma 5 bahwa damai sejahtera hanya ada karena Yesus Kristus. Sejak kita beriman atau menyandarkan diri sepenuhnya kepada Kristus sebagai orang berdosa, maka hati dan pikiran kita akan dipenuhi damai.

Kedua, TANPA PENGAMPUNAN, TIDAK ADA DAMAI. Semakin kita menceritakan kebencian kita kepada seseorang, semakin panas amarah kita dan kita semakin menjauh dari damai Tuhan. Firman Tuhan dalam Roma 12 mengingatkan kita untuk mengupayakan perdamaian. Dalam bahasa lainnya, “Do your part to live in peace with everyone, as much as possible.” Maksudnya, ada kalanya kita tidak dapat berbuat apa-apa, mungkin orang yang membenci kita meninggal dunia, mungkin orang yang tidak akur dengan kita hidup di negara lain dan ada banyak kemungkinan yang membuat kita tidak dapat lagi berhubungan dengan dia. Tetapi jika masih dimungkinkan, lakukan tugas atau bagian kita untuk menciptakan perdamaian dengan orang tersebut. Sehingga jika dia masih membenci kita, itu adalah bagian tanggungjawab dia kepada Tuhan.

Ketiga, TANPA SYUKUR, TIDAK ADA DAMAI. Orang yang tidak pernah bersyukur, tidak akan pernah merasakan damai. Sebaliknya, orang yang selalu berupaya bersyukur, akan mengalami damai Tuhan mengalahkan kekuatirannya. Filipi 4 mengingatkan kita bahwa Paulus yang pernah dipenjara karena Kristus dan Timotius yang masih mudapun pasti mengalami masa kuatir. Tetapi mereka tidak membiarkan kekuatiran mereka menjadi pikiran utama mereka. Tetapi apa yang telah Tuhan ajarkanlah yang menjadi pikiran utama mereka, khususnya dalam hal bersyukur kepada Tuhan.

Apakah saudara telah mengalami karya Roh Kudus dalam hidup saudara? Inikah saatnya…

RJ

1 Comment

  1. Karel

    Buah Roh ialah: kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kemurahan, kebaikan, kesetiaan, kelemahlembutan, penguasaan diri (Galatia: 5: 22, 23).

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan