Berkarya dengan hati

Berkarya dengan hati

Belum ada komentar 7 Views

Dalam budaya hari Raya Purim di Yahudi, ada kebiasaan dimana masyarakat Yahudi harus mencari orang yang lebih miskin (poor) dari dirinya untuk memberikan persembahannya. Tidak diduga, pada waktu itu, bukanlah orang yang paling kaya yang paling murah hati, sebaliknya orang-orang yang paling jarang memberilah yang justru paling siap memberi. Mengapa? Karena merekalah yang benar-benar merasakan pengalaman kekurangan.

Gereja kita hari ini secara formal memasuki usia 26 tahun. Di ulang tahun ini, apa yang akan kita berikan untuk Gereja Tuhan? Ayat ini mengajak kita untuk memberi, bahkan menghasilkan karya dengan hati. Apa yang dapat kita hayati melalui perikop ini?

Pertama, Perlunya Perasaan kekurangan. Perasaan ini bukanlah cara agar kita berteriak meminta tolong atau bahkan menuntut gereja serta orang lain untuk memenuhi kebutuhan kita. Melainkan merupakan cara Tuhan agar kita dapat merasakan apa yang dirasakan orang-orang yang berkekurangan lainnya.

Kedua, Perlunya Pikiran untuk Memberi. Tuhan datang memberikan hidupNya bagi kita. Itu sebabnya hidup Kristiani adalah “hidup memberi”. Seperti Yesus, Paulus dan orang-orang Yahudi, marilah kita belajar memberi sebagian dari diri kita. No gift can be in any real sense a gift unless the giver gives with it a bit of himself.

Ketiga, Perlunya Pengalaman berkelebihan. Paulus yang dipenjara, dicambuk dan menderita karena Kristus, selalu merasa berkelebihan.  Tidak heran jika ia tidak henti-hentinya berdoa bukan untuk dirinya tetapi untuk orang lain. Air matanya tercurah bagi jemaat Tuhan dan hidupnya diberikan bagi Kristus. Ia tahu bahwa kelebihan yang ada pada dirinya adalah titipan Tuhan melalui dirinya untuk orang lain.

Dengan ketiga hal di atas inilah, kita dapat berkarya dengan hati bagi Tuhan, gereja, masyarakat dan keluarga kita. Tuhan memberkati!

Riajos

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
Kegiatan