Berdamai dengan Allah dan Sesama

Luk. 15:1-3, 11-32

Belum ada komentar 51 Views

Apakah yang melegakan seseorang untuk dapat menikmati hidupnya? Dibebaskan dari rasa bersalah dan merasakan bahwa Allah memperkenankan dirinya. Rasa bersalah dapat mengrogoti kegembiraan dan keyakinan kita sebagai mahluk yang diperkenankan Allah. Rasa bersalah mendesak kita untuk menjauhi Allah dan juga sesama. Rasa bersalah justru dapat menyeret kita dalam tindakan jahat lainnya.

Allah tahu bahwa pengampunan adalah kebutuhan hidup manusia. Yesus pun mengajarkan kita berdoa, “ampunilah dosa kami seperti kami mengampuni orang yang bersalah kepada kami.” Pengampunan memberikan kita kemerdekaan untuk membuat keputusan terbaik di dalam hidup ini. Betapa rusaknya hidup yang tidak dapat membagikan pengampunan dengan kemurahan hati.

Kisah pengampunan dalam perumpamaan Yesus mengingatkan kita untuk menjadi si bungsu yang dengan rendah hati mengaku dosa di hadapan Allah maka Allah akan mengampuni dengan limpahan kasih-Nya. Namun jadilah pihak yang juga mau membagi pengampunan kepada orang lain. Jadilah anak sulung yang bersedia memaafkan bungsu dan ikut bergembira dalam kegembiraan Bapa. Marilah kita bagikan pengampunan Allah di dalam kehidupan yang sarat dengan kemarahan, kebencian, dan dendam ini.

dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • pengharapan
    ALLAH Trinitas dan Pengharapan Masa Depan
    Roma 5:1-5, Yohanes 16:12-15
    Alkitab menyatakan bahwa menjadi Kristen dan beriman kepada Allah Trinitas tidaklah mudah. Penolakan, pengucilan dan hal-hal yang buruk mungkin...
  • persekutuan
    Kesatuan Gerejawi : Refleksi Allah Persekutuan
    Yohanes 17:20-26
    Rambut sama hitam tapi pikiran berbeda. Pepatah ini mengungkapkan masing-masing orang mempunyai pendapat yang berbeda-beda satu sama lain. Bagaimana...
  • ketaatan
    Iman dan Ketaatan yang Teruji
    Yohanes 14: 23-29
    “Tak kenal maka tak sayang” begitu kata pepatah. “Tak sayang, maka tak mungkin percaya dan menjalin relasi” demikian logikanya....
  • baru
  • Kemenangan Kristus
    Merayakan Kemenangan Kristus
    Wahyu 7:9-17
    Cara manusia menangkap kehadiran dan kuasa Tuhan sangat beragam. Ada yang menangkap hadirnya Tuhan melalui alam, melalui pengalaman saling...
Kegiatan