Akoe ini pohon-anggoer jang betoel

Akoe ini pohon-anggoer jang betoel

Belum ada komentar 11 Views

Sudah jamak dibayangkan oleh banyak orang Kristen di Indonesia bahwa yang dimaksud dengan “pokok anggur” di dalam ucapan Yesus (Yoh. 15:1) adalah batang utama yang besar dan kita semua adalah ranting-ranting kecil yang menempel pada batang besar itu.

Mungkin yang kita bayangkan adalah sebuah pohon biasa. Padahal, batang utamanya sendiri kecil, namun seluruh pohon anggur bisa jadi sangat lebat karena ranting-ranting yang saling melingkar dan saling melilit. Yesus tidak berkata bahwa Ia  hanyalah batang pohon anggur; namun, Yesus sebenarnya berkata bahwa Ia adalah seluruh pohon anggur itu. Ranting-ranting pohon tersebut—Anda dan saya—menjadi bagian dari seluruh pohon anggur itu. Maka, Alkitab terjemahan Klinkert pada tahun 1863 agaknya lebih pas menggambarkan maksud asli Yesus dalam Yohanes 15:1,““Akoe ini pohon-anggoer jang betoel.”

Anggur yang benar? Lantas apakah ada pohon anggur yang salah? Jika kita membaca Perjanjian Lama, acap kali Israel digambarkan sebagai pohon anggur yang diharapkan bertumbuh sehat dan berbuah lebat. Namun, mereka gagal. Jika Anda punya cukup waktu, bacalah teks-teks berikut ini: Hosea 10:1-2; Yesaya 5:1-7; Yeremia 2:21; Yehezkiel 15:1-5; Mazmur 80:8-16.

Hari ini, kita menikmati Perjamuan Kudus. Resapilah sapaan Yesus, “Akulah pokok [pohon] anggur yang benar.” Roti dan anggur yang kita nikmati kiranya makin meyakinkan kita, bahwa keselamatan itu pasti, karena kita diam di dalam Kristus, pohon anggur yang benar. Bersamaan dengan itu, kita membuka rangkaian Bulan Keluarga. Yesus sebagai pohon anggur yang benar juga menjadi sebuah pernyataan iman, bahwa keluarga kita hidup hanya di dalam Yesus Kristus. Tak ada cara lain …

ja

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan