Akoe ini pohon-anggoer jang betoel

Akoe ini pohon-anggoer jang betoel

Belum ada komentar 33 Views

Sudah jamak dibayangkan oleh banyak orang Kristen di Indonesia bahwa yang dimaksud dengan “pokok anggur” di dalam ucapan Yesus (Yoh. 15:1) adalah batang utama yang besar dan kita semua adalah ranting-ranting kecil yang menempel pada batang besar itu.

Mungkin yang kita bayangkan adalah sebuah pohon biasa. Padahal, batang utamanya sendiri kecil, namun seluruh pohon anggur bisa jadi sangat lebat karena ranting-ranting yang saling melingkar dan saling melilit. Yesus tidak berkata bahwa Ia  hanyalah batang pohon anggur; namun, Yesus sebenarnya berkata bahwa Ia adalah seluruh pohon anggur itu. Ranting-ranting pohon tersebut—Anda dan saya—menjadi bagian dari seluruh pohon anggur itu. Maka, Alkitab terjemahan Klinkert pada tahun 1863 agaknya lebih pas menggambarkan maksud asli Yesus dalam Yohanes 15:1,““Akoe ini pohon-anggoer jang betoel.”

Anggur yang benar? Lantas apakah ada pohon anggur yang salah? Jika kita membaca Perjanjian Lama, acap kali Israel digambarkan sebagai pohon anggur yang diharapkan bertumbuh sehat dan berbuah lebat. Namun, mereka gagal. Jika Anda punya cukup waktu, bacalah teks-teks berikut ini: Hosea 10:1-2; Yesaya 5:1-7; Yeremia 2:21; Yehezkiel 15:1-5; Mazmur 80:8-16.

Hari ini, kita menikmati Perjamuan Kudus. Resapilah sapaan Yesus, “Akulah pokok [pohon] anggur yang benar.” Roti dan anggur yang kita nikmati kiranya makin meyakinkan kita, bahwa keselamatan itu pasti, karena kita diam di dalam Kristus, pohon anggur yang benar. Bersamaan dengan itu, kita membuka rangkaian Bulan Keluarga. Yesus sebagai pohon anggur yang benar juga menjadi sebuah pernyataan iman, bahwa keluarga kita hidup hanya di dalam Yesus Kristus. Tak ada cara lain …

ja

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Ini Aku, Jangan Takut
    Semua orang memiliki rasa takut. Rasa takut bisa disebabkan oleh berbagai penyebab dan faktor. Wajarkah manusia merasa takut? Tentu...
  • Menjadi Gembala, Membangun Relasi Dengan Sesama
    Yeremia 23:1-6; Mazmur23; Efesus 2:11-22; Markus 6:30-34, 53-56
    Sang Gembala Agung itu Allah, la membimbing kita dengan begitu baik adanya. Allah juga melibatkan kita untuk menjadi gembala-gembala...
  • Harga Dari Sebuah Kebenaran
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:9-14; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Apakah mengatakan hal yang benar itu mudah? Sangat tidak mudah? Apa yang membuatnya menjadi begitu sulit untuk diwujudkan? Resikonya!...
  • Allah Yang Hadir Dalam Kelemahan Dan Keterbatasan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur 123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Membicarakan kelemahan bukanlah hal mudah bagi kita karena kita terbiasa menyim- pan atau menutupi kelemahan dengan berbagai cara dan...
  • Iman Menembus Batas Ketakutan
    Markus 5:21-43
    Perikop ini berisi dua kisah yang dijalin bersamaan. Kisah pertama tentang Yairus, seorang kepala rumah ibadat, yang meminta Yesus...