Yesus Raja dan Gembala

Yehezkiel 34:11-16, 20-24

Belum ada komentar 281 Views

Minggu ini adalah Minggu Kristus Raja, akhir tahun liturgi gereja. Minggu depan adalah Adven I, awal tahun gereja. Gelar Yesus dalam penceritaan Matius bergeser dari Anak Manusia menjadi Raja dan Hakim (31). Ia adalah penguasa kerajaan Sorga mulia. Ia menempati tahta kemuliaan-Nya. Dalam kisah yang sama, Yesus dihayati juga sebagai Sang Gembala, Sang Pemilik dan Sang Pemelihara. Ia memiliki, berkuasa, mengadili, tetapi juga memelihara

Dengan keadilan-Nya, Ia memisahkan domba (si baik) dari kambing (si jahat). Dengan kekuasaan-Nya, Ia memperjuangkan kesejahteraan dan keadilan. Ia melawan gembala palsu, yang tidak memikirkan domba-dombanya. Ia tidak hanya menghukum, melainkan memberi kesempatan umat-Nya seperti layaknya Sang Gembala. Ia memperhatikan, mencari, menyelamatkan, membawa keluar dari cengkeraman gembala palsu. Ia melakukan tindakan penyelamatan sebagai bentuk kasih dan kesempatan bagi dombanya yang terancam dan tertindas. Tidak hanya itu, Ia berjanji membawanya pulang, membalut yang terluka, menguatkan yang sakit, melindungi yang gemuk dan kuat, membaringkan mereka, dan mengerjakan tugas Gembala Sejati. Yang diinginkan-Nya adalah umat-Nya selamat, berkeadilan, dan sejahtera (Yehezkiel).

Dalam pemahaman eklesiologi GKI, Kristus adalah Kepala Gereja. Kepala Gereja kita adalah juga Raja dan Gembala kita. Ia memperjuangkan keselamatan, keadilan, dan kesejahteraan. Mari kembali bercermin! Apakah kita, gereja-Nya, sebagai pribadi maupun keluarga Allah, ikut bersama-Nya dan menjadi domba-domba yang baik, alih-alih menjadi kambing yang jahat atau gembala palsu? Apakah gereja mengupayakan keadilan dan kesejahteraan sebagai umat yang diselamatkan dalam setiap sendi pelayanannya? Apakah kolektif-kolegial, kesetaraan, kasih, keadilan, dan perdamaian menjadi nafas pelayanan gereja?

Dalam konteks bermasyarakat, apakah gereja diam saat ketidakadilan terjadi? Saat orang-orang terluka membutuhkan balutan, saat orang lain membutuhkan perlindungan, saat si tawar hati kehilangan asa, saat si sakit membutuhkan papahan dan bahu untuk bersandar? Raja dan Gembala kita tidak ingin kita memandang ke langit. Pandanglah dunia dan ikutlah apa yang Ia lakukan! Pandanglah dunia dan berkaryalah demi keadilan dan kesejahteraan karena kita telah diselamatkan! Berilah dirimu menjadi perpanjangan tangan-Nya, sehingga dunia mengenal kasih dan keadilan Raja dan Gembala kita, Yesus Kristus!
BA

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Peace Maker or Peace Lover
    Saudara, ada banyak peristiwa yang terjadi belakangan ini. Berbagai bencana alam yang baru-baru saja terjadi seolah menambah rangkaian permasalahan...
  • Ketika Iman Menuntut Bukti
    Kisah Para Rasul 4:32-35; Mazmur 133; 1 Yohanes 1:1 -2:2: Yohanes 20:19-31
    Saudara, manusia adalah makhluk yang tidak bisa hidup tanpa rasa percaya. Setiap hal yang kita lakukan, selalu berdasar pada...
  • Kebangkitan
    Yohanes 20:1-18
    Para murid dalam duka mendalam setelah melihat Sang Guru mati disalibkan, memilih jalan masing-masing, menyibukan diri demi menghilangkan rasa...
  • Pengosongan Diri
    Filipi 2:5-11, Markus 11:1-11
    Yesus memasuki Yerusalem dengan kesadarannya akan jalan sengsara-Nya, menyambut sengsara itu dengan tangan terbuka. Kesaksian penulis injil Markus, menunjukan...
  • Pemberitaan
    Yeremia 31:31-34; Mazmur 51:2-13; Ibrani 5:5-10; Yohanes 12:20-33
    Pemberitaan apa yang menurut Saudara paling heboh akhir-akhir ini? Vaksin? Varian baru Covid 19? Atau berita tentang KLB Partai...