Tuhan, Tolonglah aku

Tuhan, Tolonglah aku

Belum ada komentar 4 Views

Harus diakui, dalam kehidupan masyarakat pluralis di Indonesia, bukanlah hal yang gampang memperlakukan orang yang berbeda ras, bahasa, suku, dan status sosial sebagai sesama yang patut dihargai. Juga tidak dapat disangkal bahwa sikap yang seperti ini juga telah merambah masuk ke dalam kehidupan gereja.

Sejak abad ke-19 secara perlahan suku-suku Dayak masuk Kristen. Ketika terjadi konflik antar etnis terutama antara orang Dayak dan Madura pada tahun 1930-an yang memuncak pada tahun 1970-an, yang banyak terlibat dalam konflik adalah penganut agama Kaharingan, meskipun demikian ada juga sebagian umat Kristen terlibat didalamnya. (Jan. S.Aritonang, “sejarah Perjumpaan Kristen dan Islam”)

Konflik-konflik ini diawali dengan tindakan kekerasan di antara penduduk asli setempat dan pendatang.  Bagaimanakah sikap dan tindakan Tuhan Yesus dalam situasi yang seperti ini ?

Ungkapan “Tuhan, tolonglah aku” dari seorang perempuan Kanaan yang ditanggapi dengan tindakan Yesus yang menyembuhkan anaknya, menunjukkan kepedulian-Nya tidak dibatasi hanya kepada suku/bangsanya sendiri.

Sikap peduli terhadap bangsa non yahudi juga ditunjukkan-Nya dengan mengunjungi wilayah utara Galilea ke desa-desa (ayat 29). Di sana Ia menyembuhkan berbagai penyakit (ayat 30-31). Dan pada puncak peduli-Nya Ia memberi makan empat ribu orang yang telah mengikuti rombongan Tuhan Yesus selama tiga hari (ayat 32-39). Perbuatan mukjizat yang pernah dibuat-Nya terhadap umat Yahudi kini dilakukan-Nya kepada orang-orang non yahudi.

Sikap dan tindakan Tuhan Yesus ini seharusnya menjadi teladan bagi kehidupan umatNya  di tengah-tengah  masyarakat yang berbeda-beda baik status sosialnya, rasnya, maupun suku bangsa dan bahasanya. Mampu dan mau kah kita mengikuti apa yang telah Tuhan ajarkan kepada kita dalam kehidupan-Nya ?

(TT)

 

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • The Power of Serving, Kekuatan Melayani
    Markus 10:35-45
    Apakah anda punya saudara sekandung? Zebedeus memiliki setidaknya 2 anak dalam bacaan kita yang rupanya senang menjadi pengikut Yesus....
  • The Power of Empathy
    Seorang profesor di sebuah universitas di hari pertama perkualiahan, berdiri dengan tegak di depan mahasiswanya dan memberikan sebuah pendahuluan...
  • Harta Paling Berharga
    Pada umumnya orang merasa bahwa harta yang paling berharga adalah uang. Dengan uang, mereka akan dapat membeli apa pun...
  • Bebaskan Aku Dari Yang Tidak Kusadari
    Bilangan 11:4-6,10-16,24-29
    Kesadaran adalah hal yang biasa kita dengar. Namun biasa didengar bukan berarti mudah untuk dilakukan. Kerapkali dalam melakukan hal...
  • Tidak Mengerti Namun Segan Menanyakannya
    Markus 9:30-37
    Bertanya adalah bagian dari proses belajar. Dengan bertanya kita membuka ruang untuk berdialog, membagi dan mendapat pengertian yang baru....