Tuhan, Tolonglah aku

Tuhan, Tolonglah aku

1 Komentar 38 Views

Injil Matius, sebagai injil yang sangat dekat dengan tradisi PL amat mengenal simbolisasi ‘air’ sebagai wujud kekacauan (chaos). Apalagi ketika air itu menjadi gelombang yang besar. Sungguh sebuah gambaran chaos yang membesar dan amat menakutkan. Saya membayangkan seperti sebuah krisis, ketika dimulai, dan eskalasi krisis itu makin lama makin besar. Sungguh menakutkan.

Bacaan kita hari ini dibuka dengan gambaran seperti itu, ditutup dengan pengakuan bahwa Yesus sungguh adalah Anak Allah. Sebuah ungkapan yang khas Matius, untuk menunjukkan Allah yang hadir dalam kasih karuniaNya melalui Yesus (bdk. Mt. 27:54). Di antara pembuka dan penutup kisah, adalah kisah Petrus yang memenuhi undangan Yesus untuk datang kepadaNya namun tenggelam. Petrus berteriak: ‘Tuhan tolonglah aku!’, lalu Yesus mengulurkan tanganNya dan menolong Petrus.

Melalui kisah ini kita belajar beberapa hal:

  1. Allah selalu hadir di tengah berbagai gelombang kehidupan yang mungkin akan atau sedang kita alami.
  2. Allah mengundang kita untuk menghadapi gelombang itu bersamaNya. Kita harus berani melangkah meskipun pijakan kita bagai air yang bergelora.
  3. Ketika kita mulai ragu, takut dan tenggelam, jangan ragu untuk memohon pertolonganNya: “Tuhan tolonglah aku!”

Kita patut bersyukur karena sobat kita yang setia, yaitu Yesus adalah ‘sungguh anak Allah’. Di dalam Dia kita boleh melihat Allah yang hadir dengan kasih karuniaNya dan selalu siap menolong kita. Perjalanan iman memang tidak selamanya mudah, tetapi ketika iman kita mulai goyah, janganlah ragu untuk berteriak: “Tuhan, tolonglah aku!”

 

RDj.

1 Comment

  1. MUTIARA ZEGA

    Khotbahnya bagus, memberiku kekuatan dalam menjalani hidup ini. sangat bener bahwa ditengah ombakpun TUHAN senantiasa bersama dengan kita. Thx EYO

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • The Power of Serving, Kekuatan Melayani
    Markus 10:35-45
    Apakah anda punya saudara sekandung? Zebedeus memiliki setidaknya 2 anak dalam bacaan kita yang rupanya senang menjadi pengikut Yesus....
  • The Power of Empathy
    Seorang profesor di sebuah universitas di hari pertama perkualiahan, berdiri dengan tegak di depan mahasiswanya dan memberikan sebuah pendahuluan...
  • Harta Paling Berharga
    Pada umumnya orang merasa bahwa harta yang paling berharga adalah uang. Dengan uang, mereka akan dapat membeli apa pun...
  • Bebaskan Aku Dari Yang Tidak Kusadari
    Bilangan 11:4-6,10-16,24-29
    Kesadaran adalah hal yang biasa kita dengar. Namun biasa didengar bukan berarti mudah untuk dilakukan. Kerapkali dalam melakukan hal...
  • Tidak Mengerti Namun Segan Menanyakannya
    Markus 9:30-37
    Bertanya adalah bagian dari proses belajar. Dengan bertanya kita membuka ruang untuk berdialog, membagi dan mendapat pengertian yang baru....