Tatkala Semuanya Terhilang

Tatkala Semuanya Terhilang

Belum ada komentar 8 Views

Masih jelas dalam ingatan saya saat si sulung memaki si bungsu di sebuah bazaar dalam rangka aksi sosial pemuda mereka. Pasalnya, saat si sulung sebagai ketua aksi sosial pergi ke Singapura untuk urusan bisnis keluarga, si bungsu diberi kesempatan untuk menggantikan posisinya. Yang membuat si sulung marah adalah karena si bungsu mengambil alih keputusan penting masalah penjualan sembako. Dan benar saja, penjarahan terjadi dan habislah semua barang-barang sembako mereka.

Ini adalah salah satu adegan yang sangat saya sukai dari drama musical “Hilang” sebagai hasil karya para pemuda kita di GKI Pondok Indah tahun lalu. Semua pemain berlatih dengan sungguh-sungguh, semua pendukung acara memberikan tenaga mereka habis-habisan sampai para penonton tersenyum bahagia karena berkat Tuhan melalui “hilang” ini.

Yang membuat saya merenung adalah saya sudah tidak lagi melihat beberapa dari pemain dan pendukung acara di kegiatan gereja kita. Mungkin juga karena saya kurang intens ikut ambil bagian dalam kegiatan pemuda remaja. Ah, semoga bukan karena mereka yang “hilang”.

Tapi, bagaimana jika wajah-wajah para pemain, pendukung atau bahkan penonton drama musical hilang tetap ada di sekitar kita, namun seperti si sulung, dia sendiri yang terhilang. Dia protes karena ayahnya lebih mencintai si bungsu dan dengan berat hati dia mengampuni si bungsu yang telah kembali? Syukurlah drama ini ditutup dengan gossip si mbok, bahwa akhirnya mereka hidup saling melayani dan mencintai Tuhan. Mudah-mudahan kitapun seperti itu.

riajos

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • The Power of Serving, Kekuatan Melayani
    Markus 10:35-45
    Apakah anda punya saudara sekandung? Zebedeus memiliki setidaknya 2 anak dalam bacaan kita yang rupanya senang menjadi pengikut Yesus....
  • The Power of Empathy
    Seorang profesor di sebuah universitas di hari pertama perkualiahan, berdiri dengan tegak di depan mahasiswanya dan memberikan sebuah pendahuluan...
  • Harta Paling Berharga
    Pada umumnya orang merasa bahwa harta yang paling berharga adalah uang. Dengan uang, mereka akan dapat membeli apa pun...
  • Bebaskan Aku Dari Yang Tidak Kusadari
    Bilangan 11:4-6,10-16,24-29
    Kesadaran adalah hal yang biasa kita dengar. Namun biasa didengar bukan berarti mudah untuk dilakukan. Kerapkali dalam melakukan hal...
  • Tidak Mengerti Namun Segan Menanyakannya
    Markus 9:30-37
    Bertanya adalah bagian dari proses belajar. Dengan bertanya kita membuka ruang untuk berdialog, membagi dan mendapat pengertian yang baru....