Tatkala Semuanya Terhilang

Tatkala Semuanya Terhilang

Belum ada komentar 8 Views

Masih jelas dalam ingatan saya saat si sulung memaki si bungsu di sebuah bazaar dalam rangka aksi sosial pemuda mereka. Pasalnya, saat si sulung sebagai ketua aksi sosial pergi ke Singapura untuk urusan bisnis keluarga, si bungsu diberi kesempatan untuk menggantikan posisinya. Yang membuat si sulung marah adalah karena si bungsu mengambil alih keputusan penting masalah penjualan sembako. Dan benar saja, penjarahan terjadi dan habislah semua barang-barang sembako mereka.

Ini adalah salah satu adegan yang sangat saya sukai dari drama musical “Hilang” sebagai hasil karya para pemuda kita di GKI Pondok Indah tahun lalu. Semua pemain berlatih dengan sungguh-sungguh, semua pendukung acara memberikan tenaga mereka habis-habisan sampai para penonton tersenyum bahagia karena berkat Tuhan melalui “hilang” ini.

Yang membuat saya merenung adalah saya sudah tidak lagi melihat beberapa dari pemain dan pendukung acara di kegiatan gereja kita. Mungkin juga karena saya kurang intens ikut ambil bagian dalam kegiatan pemuda remaja. Ah, semoga bukan karena mereka yang “hilang”.

Tapi, bagaimana jika wajah-wajah para pemain, pendukung atau bahkan penonton drama musical hilang tetap ada di sekitar kita, namun seperti si sulung, dia sendiri yang terhilang. Dia protes karena ayahnya lebih mencintai si bungsu dan dengan berat hati dia mengampuni si bungsu yang telah kembali? Syukurlah drama ini ditutup dengan gossip si mbok, bahwa akhirnya mereka hidup saling melayani dan mencintai Tuhan. Mudah-mudahan kitapun seperti itu.

riajos

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Ini Aku, Jangan Takut
    Semua orang memiliki rasa takut. Rasa takut bisa disebabkan oleh berbagai penyebab dan faktor. Wajarkah manusia merasa takut? Tentu...
  • Menjadi Gembala, Membangun Relasi Dengan Sesama
    Yeremia 23:1-6; Mazmur23; Efesus 2:11-22; Markus 6:30-34, 53-56
    Sang Gembala Agung itu Allah, la membimbing kita dengan begitu baik adanya. Allah juga melibatkan kita untuk menjadi gembala-gembala...
  • Harga Dari Sebuah Kebenaran
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:9-14; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Apakah mengatakan hal yang benar itu mudah? Sangat tidak mudah? Apa yang membuatnya menjadi begitu sulit untuk diwujudkan? Resikonya!...
  • Allah Yang Hadir Dalam Kelemahan Dan Keterbatasan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur 123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Membicarakan kelemahan bukanlah hal mudah bagi kita karena kita terbiasa menyim- pan atau menutupi kelemahan dengan berbagai cara dan...
  • Iman Menembus Batas Ketakutan
    Markus 5:21-43
    Perikop ini berisi dua kisah yang dijalin bersamaan. Kisah pertama tentang Yairus, seorang kepala rumah ibadat, yang meminta Yesus...