Sangkal Diri

Markus 8:31-38

Belum ada komentar 163 Views

Setiap orang memiliki mekanisme pertahanan diri. Pertahanan ini aktif ketika seseorang menghadapi keadaan yang mencemaskan atau berpotensi melukai dirinya. Banyak bentuk mekanisme ini, seperti melupakan, menyangkal keadaan, mengingat sesuatu yang menggembirakan, meluapkan dalam tindakan, mengalihkan pada yang lain, dan sebagainya.

Dalam kehidupan iman, seseorang membutuhkan juga mekanisme pertahanan iman. Tatkala sedih atau senang, sakit atau sehat, kelebihan atau kekurangan, tua atau muda, dan berbagai keadaan lainnya, mekanisme pertahanan iman sangat diperlukan. Tujuannya adalah untuk menjaga iman dan kehidupan kita selalu terarah pada Kristus. Hal ini juga untuk menjaga supaya kita tidak jatuh dalam pencobaan dan masuk ke dalam kehidupan yang dikuasai maut.

Pertahanan iman seperti apa yang diperlukan? Pertama, selalu bertanya apakah yang kupikirkan selaras dengan Kristus? Mengapa pikiran itu penting? UNESCO, salah satu badan PBB, di sebuah pembukaan dari konstitusi yang diterbitkannya menyatakan bahwa wars begin in the minds of men. Pikiran jelas menjadi sumber dari segala perkataan dan tindakan. Dengan mengolah pikir maka kita akan menalar yang melahirkan pengamatan yang baik apakah pikiran kita selaras dengan Kristus atau tidak. Pikiran yag selaras dengan Kristus menghadirkan tindakan yang baik dan benar, sebaliknya mendatangkan dosa dan kejahatan. Bila kita sadar ada pikiran yang jauh dari Kristus, bersegeralah berani menyangkalnya dan kembali pada kehendak Allah.

Kedua, bersedialah untuk menghadapi tantangan iman. Banyak orang jatuh dalam dosa dan kejahatan karena tidak bisa mengalahkan kecemasannya dan kemudian memilih untuk sekedar ‘bermain aman’. Menyangkal diri dalam Kristus, tidak pernah memiliki muatan playing save untuk kehidupan dunia ini. Mungkin aman bagi kehidupan dunia, tetapi apakah aman untuk iman dan keselamatan kita? Bukankah ngegat dan karat juga akan segera melahapnya dan pencuri akan menggondolnya? (Mat. 16:19)

Ketiga, bersedialah mengevaluasi diri. Proses menyangkal diri terjadi di dua termin waktu, baik sebelum tindakan dilahirkan oleh pikiran (tahap pertama dan kedua di atas) tetapi juga sesudah tindakan itu terjadi. Kadang seseorang terburu-buru berpikir, sehingga tindakan yang dihasilkan tidak sesuai dengan apa yang baik dan benar. Penyangkalan diri bisa lahir dari pertobatan. Setelah seseorang keliru, ia segera mengevaluasi diri dan membuang pikiran serta tindakan salah yang pernah dilakukannya. Berziarahlah dalam kehidupan dunia ini dengan penyangkalan diri untuk memelihara keselamatan yang Tuhan Yesus telah berikan.

BA

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Berjumpa SANG RAJA dalam Kehinaan
    Yehezkiel 34:11-16, 20-24; Mazmur 95:1-7; Efesus 1:15-23; Matius 25: 31-46
    Skenarionya, bukan saya mengerti apa yang saya lakukan, melainkan saya melakukan suatu perbuatan itu -baik atau jahat- sebagai sesuatu...
  • Kepercayaan Dan Tanggung Jawab
    MATIUS 25: 14-30
    “Wenn Gott einmal bei der Arbeit erwischt hat, dem schickt er zur Strafe immer wieder neue.” (Sekali Tuhan mendapati...
  • Allah itu Besar Kita itu Kecil
    I Tesalonika 4: 13-18
    Setelah manusia mati, kemana? Konsep Surga atau Rumah Bapa menjadi misteri bagi banyak orang di Tesalonika, yang sebagian berasal...
  • Keadilan Tuhan Dinyatakan
    Mikha 3:5-12; Mazmur 43; 1 Tesalonika 2:9-13; Matius 23:1-12
    Mengapa Tuhan Yesus pada akhir hidup-Nya di Kayu Salib berkata: “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa...
  • Luka di Hati, Bukan Prasasti
    Imamat 19:1-2, 15-18; Mazmur 1; 1 Tesalonika 2:1-8; Matius 22:34-46
    Siapa yang tidak tahu tentang luka? Kerusakan yang terjadi pada diri sendiri dan seringkali akan menimbulkan rasa sakit. Rasa...
Kegiatan