Sangkal Diri

Markus 8:31-38

Belum ada komentar 269 Views

Setiap orang memiliki mekanisme pertahanan diri. Pertahanan ini aktif ketika seseorang menghadapi keadaan yang mencemaskan atau berpotensi melukai dirinya. Banyak bentuk mekanisme ini, seperti melupakan, menyangkal keadaan, mengingat sesuatu yang menggembirakan, meluapkan dalam tindakan, mengalihkan pada yang lain, dan sebagainya.

Dalam kehidupan iman, seseorang membutuhkan juga mekanisme pertahanan iman. Tatkala sedih atau senang, sakit atau sehat, kelebihan atau kekurangan, tua atau muda, dan berbagai keadaan lainnya, mekanisme pertahanan iman sangat diperlukan. Tujuannya adalah untuk menjaga iman dan kehidupan kita selalu terarah pada Kristus. Hal ini juga untuk menjaga supaya kita tidak jatuh dalam pencobaan dan masuk ke dalam kehidupan yang dikuasai maut.

Pertahanan iman seperti apa yang diperlukan? Pertama, selalu bertanya apakah yang kupikirkan selaras dengan Kristus? Mengapa pikiran itu penting? UNESCO, salah satu badan PBB, di sebuah pembukaan dari konstitusi yang diterbitkannya menyatakan bahwa wars begin in the minds of men. Pikiran jelas menjadi sumber dari segala perkataan dan tindakan. Dengan mengolah pikir maka kita akan menalar yang melahirkan pengamatan yang baik apakah pikiran kita selaras dengan Kristus atau tidak. Pikiran yag selaras dengan Kristus menghadirkan tindakan yang baik dan benar, sebaliknya mendatangkan dosa dan kejahatan. Bila kita sadar ada pikiran yang jauh dari Kristus, bersegeralah berani menyangkalnya dan kembali pada kehendak Allah.

Kedua, bersedialah untuk menghadapi tantangan iman. Banyak orang jatuh dalam dosa dan kejahatan karena tidak bisa mengalahkan kecemasannya dan kemudian memilih untuk sekedar ‘bermain aman’. Menyangkal diri dalam Kristus, tidak pernah memiliki muatan playing save untuk kehidupan dunia ini. Mungkin aman bagi kehidupan dunia, tetapi apakah aman untuk iman dan keselamatan kita? Bukankah ngegat dan karat juga akan segera melahapnya dan pencuri akan menggondolnya? (Mat. 16:19)

Ketiga, bersedialah mengevaluasi diri. Proses menyangkal diri terjadi di dua termin waktu, baik sebelum tindakan dilahirkan oleh pikiran (tahap pertama dan kedua di atas) tetapi juga sesudah tindakan itu terjadi. Kadang seseorang terburu-buru berpikir, sehingga tindakan yang dihasilkan tidak sesuai dengan apa yang baik dan benar. Penyangkalan diri bisa lahir dari pertobatan. Setelah seseorang keliru, ia segera mengevaluasi diri dan membuang pikiran serta tindakan salah yang pernah dilakukannya. Berziarahlah dalam kehidupan dunia ini dengan penyangkalan diri untuk memelihara keselamatan yang Tuhan Yesus telah berikan.

BA

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Kerajaan Allah: Bukan Lokasi dan Situasi
    Lukas 4:16-21, Lukas 11:11-13
    Lalu Ia memulai mengajar mereka, kata-Nya: “Pada hari ini genaplah nas ini sewaktu kamu mendengarnya.” (Lk. 4:21) Kerajaan Allah...
  • Kembali ke Kilometer Nol
    Yeremia 6:16, Yohanes 3:5-8
    Beginilah firman TUHAN: “Ambillah tempatmu di jalan-jalan dan lihatlah, tanyakanlah jalan-jalan yang dahulu kala, di manakah jalan yang baik,...
  • (Tak) ‘Ku Tahu ‘Kan Hari Esok
    1 Samuel 2:18-20, 26; Mazmur 148; Kolose 3:12-17; Lukas 2:41-52
    Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan...
  • Melampaui Usia, Menggugah Karya
    1 Samuel 2:18-20, 26; Mazmur 148; Kolose 3:12-17; Lukas 2:41-52
    Tahukah Saudara arti kata ageisme? Ageisme atau ageism (dibaca : agis) adalah diskriminasi berdasarkan usia. Mungkin kita tidak familier...
  • Melampaui Stigma, Mencipta Persahabatan
    Setiap perjumpaan selalu melahirkan kesan baik yang positif maupun negatif. Kesan-kesan itu berkumpul, berkelindan, dan melekat sedemikian rupa sehingga...