Roh Kudus yang Membangkitkan

Roh Kudus yang Membangkitkan

Belum ada komentar 96 Views

Ketika suatu peristiwa yang menyedihkan terjadi dalam kehidupan seseorang, maka ia akan merasa tidak berdaya, seluruh badannya terasa lelah, energinya terkuras dan tidak lagi dapat berpikir seperti biasanya. Dalam situasi yang seperti ini, mungkinkah seseorang dapat mengubah keadaannya, dimana kesedihan bukan merupakan kekuatan yang menghancurkan melainkan suatu kesempatan yang menjadikan seseorang semakin menjadi pribadi yang lebih dewasa dan lebih tahan uji ?

Peristiwa yang sangat menyedihkan dialami oleh Maria dan Marta. Mereka mengalami kesedihan yang tak terobati, ketika mereka harus menerima kenyataan bahwa saudara laki-lakinya yang bernama Lazarus telah mati. Mereka terpuruk, seakan-akan tak ada harapan lagi. Tuhan Yesus yang mereka harapkan datang lebih awal, ternyata datang setelah Lazarus dikubur. Mereka menganggap kehadiran Tuhan Yesus tak mampu mengubah keadaan. Bagi mereka, dibalik batu kuburan Lazarus, yang ada hanyalah kematian. Tidak ada harapan! Namun bagi Allah, selalu ada kemungkinan baru, harapan baru dan kehidupan baru. Pengalaman Lazarus yang dibangkitkan dari kematian, menunjukkan kekuatan Roh Allah yang sungguh memberi kehidupan.

Kuasa Roh Allah yang membangkitkan ini juga diberikan kepada kita ditengah pengalaman menyedihkan.Pertanyaannya adalah bagaimana kita bisa mengalami kuasa kebangkitan Allah? Hal penting yang dapat dilakukan untuk bangkit dari permasalahan hidup, yaitu mengubah sesuatu yang masih dapat diubah dan merelakan sesuatu yang tidak dapat diubah. Roh Allah yang diam di dalam diri kita sebagai orang yang percaya, akan memberikan kekuatan, sebab jika Tuhan Yesus dibangkitkan dari antara orang mati, maka kuasa Roh yang sama ini, juga berkuasa membangkitkan semangat hidup kita. Karena itu menyerahkan hidup dalam pimpinan Roh Kudus akan memberikan semangat yang baru.

TT

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Luka di Hati, Bukan Prasasti
    Imamat 19:1-2, 15-18; Mazmur 1; 1 Tesalonika 2:1-8; Matius 22:34-46
    Siapa yang tidak tahu tentang luka? Kerusakan yang terjadi pada diri sendiri dan seringkali akan menimbulkan rasa sakit. Rasa...
  • Schooling Fish
    Yesaya 45:1-7; Mazmur 96:1-9; 1 Tesalonika 1:1-10; Matius 22:15-22
    Bayangkan saja kalau kita menjadi seekor ikan kecil. Kalau saja kita diberikan pilihan untuk hidup di akuarium atau di...
  • Rasa Haus
    Air menjadi bagian yang sangat penting bagi kehidupan. Banyak hal membutuhkan air. Mulai dari tubuh manusia sebagian besar terdiri...
  • Apa yang kita letakkan pertama?
    Yesaya 5:1-7; Mazmur 80:8-16; Filipi 3:4-14; Matius 21:33-46
    “Selalu ada yang pertama untuk segalanya.” Apa anda pernah mendengar kalimat tersebut? Ya, sebagian besar dari kita tentu akan...
  • Hidup Dalam Keramahan Dan Cinta
    Yehezkiel 18: 1-4, 25-32 Mazmur 25: 1-9 Filipi 2: 1-13. Matius 21: 23-32
    Perubahan ke arah yang lebih baik adalah dambaan semua orang. Saya yakin dan percaya bahwa semua orang, tanpa kecuali...
Kegiatan