Pergunakanlah Waktu Yang Ada

Efesus 5:15-20

Belum ada komentar 567 Views

Kata “waktu” dalam Efesus 5:16 diterjemahkan dari kata “kairos” dalam bahasa Yunani. Alkitab bahasa Inggris versi NIV menerjemahkan ayat ini dengan “…making the most of every opportunity, because the days are evil.” Kairos berarti lebih ketimbang sekadar waktu. Konotasi sebenarnya adalah momen atau saat yang terbatas, kesempatan! Maka judul kita di atas bisa kita ganti dengan “Pergunakanlah Kesempatan Yang Ada”. Atau kalau mau lebih tajam lagi: “Manfaatkanlah Kesempatan Yang Ada”.

Namun yang dimaksudkan Paulus tidaklah sama dengan semboyan banyak orang akhir-akhir ini di republik kita tercinta: “aji mumpung”. Mumpung menduduki jabatan, mumpung tidak ada yang mengawasi atau melihat, mumpung orang lain belum tahu, mari kita raup sebanyak-banyaknya keuntungan dan manfaat bagi diri kita sendiri. “Aji mumpung” yang diterapkan dalam berbagai bentuk dan aspek, oleh makin lama makin banyak orang di negeri ini, tanpa memedulikan orang lain, bahkan masa depan bangsa dan negara.

Bagi Paulus memanfaatkan kesempatan yang ada adalah demi melakukan kehendak Tuhan. Dan ia menganjurkan agar tidak memulainya dengan yang muluk-muluk, tetapi dengan yang sederhana dan yang mungkin untuk dilakukan: membangun jemaat kita sendiri. Mengapa? Karena jemaat Kristen mestinya berbeda dari kumpulan yang lain. Jemaat Kristen mestinya adalah jemaat yang terdiri dari “anak-anak terang”. Jemaat yang menjadi contoh bahkan terang dalam segala sesuatu bagi dunia sekitar. Dan untuk mengejawantahkannya Tuhan mengaruniakan kesempatan dan berbagai karunia.

Maka, mari kita manfaatkan kesempatan yang Tuhan berikan ini, untuk menjadikan jemaat kita “persekutuan yang berbeda” sekaligus “persekutuan yang membuat perbedaan”. Khususnya di Bulan Budaya ini, mari kita bangun jemaat kita menjadi jemaat yang peduli pada bangsa dan negara Indonesia.

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Berjumpa SANG RAJA dalam Kehinaan
    Yehezkiel 34:11-16, 20-24; Mazmur 95:1-7; Efesus 1:15-23; Matius 25: 31-46
    Skenarionya, bukan saya mengerti apa yang saya lakukan, melainkan saya melakukan suatu perbuatan itu -baik atau jahat- sebagai sesuatu...
  • Kepercayaan Dan Tanggung Jawab
    MATIUS 25: 14-30
    “Wenn Gott einmal bei der Arbeit erwischt hat, dem schickt er zur Strafe immer wieder neue.” (Sekali Tuhan mendapati...
  • Allah itu Besar Kita itu Kecil
    I Tesalonika 4: 13-18
    Setelah manusia mati, kemana? Konsep Surga atau Rumah Bapa menjadi misteri bagi banyak orang di Tesalonika, yang sebagian berasal...
  • Keadilan Tuhan Dinyatakan
    Mikha 3:5-12; Mazmur 43; 1 Tesalonika 2:9-13; Matius 23:1-12
    Mengapa Tuhan Yesus pada akhir hidup-Nya di Kayu Salib berkata: “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa...
  • Luka di Hati, Bukan Prasasti
    Imamat 19:1-2, 15-18; Mazmur 1; 1 Tesalonika 2:1-8; Matius 22:34-46
    Siapa yang tidak tahu tentang luka? Kerusakan yang terjadi pada diri sendiri dan seringkali akan menimbulkan rasa sakit. Rasa...
Kegiatan