PENGHIBUR menjadikan hidup Bermakna

PENGHIBUR menjadikan hidup Bermakna

Belum ada komentar 12 Views

Charlie Chaplin, aktor komedian film bisu yang sangat terkenal karena ide-idenya yang kreatif dan sangat menghibur, ternyata dibalik kehidupannya yang gemerlap dan termasyhur, menyimpan kepedihan hati yang mendalam. Latar belakang kehidupannya yang miskin dengan keberadaan kedua orang tuanya yang memprihatinkan, ibunya kena gangguan mental dan ayahnya pemabuk, memaksa si kecil Charlie mencari nafkah untuk menghidupi ibunya.

Kisah hidup Charlie Chaplin mengingatkan kita bahwa seseorang yang dapat memberikan hiburan bagi banyak orang belum tentu dapat menghibur dirinya sendiri. Sesekali memang diperlukan adanya hiburan yang dapat memancing rasa humor, menggelikan, sehingga secara lahiriah menyenangkan. Namun disamping itu, kita juga membutuhkan hiburan yang membuat kehidupan rohani meningkat, sehingga mampu memberikan makna hidup yang lebih mendalam lagi.

Acap kali tidak segan-segan kita rela mengeluarkan dana yang tidak sedikit untuk menikmati berbagai media dan fasilitas hiburan, tetapi setelah itu, hati kita tetap merasa hampa dan tanpa makna. Baru saja kita disegarkan oleh satu drama yang menginspirasi, namun selanjutnya hidup kita kembali terasa sepi dan kosong. Itu sebabnya berbagai acara atau media hiburan sering menjadi tempat kompensasi dari roh yang sedang gelisah dan kesepian. Kita semua membutuhkan sentuhan dan karya Roh Kudus yang selalu membaharui hidup kita untuk terus berbuah-buah dan menjadi berkat bagi banyak orang. Dengan demikian hidup kita pun menjadi bermakna bagi masyarakat di sekitar kita. Kita merindukan agar melalui karya Roh Kudus, roh kita selalu mampu bersukacita dan bersyukur meskipun menghadapi berbagai tantangan. Penghibur yang sebenarnya telah diberikan Allah kepada kita masing-masing, sehingga kita dimampukan untuk berani menyaksikan kasih Allah di tengah-tengah situasi yang sulit sekalipun.

 

(TT)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Luka di Hati, Bukan Prasasti
    Imamat 19:1-2, 15-18; Mazmur 1; 1 Tesalonika 2:1-8; Matius 22:34-46
    Siapa yang tidak tahu tentang luka? Kerusakan yang terjadi pada diri sendiri dan seringkali akan menimbulkan rasa sakit. Rasa...
  • Schooling Fish
    Yesaya 45:1-7; Mazmur 96:1-9; 1 Tesalonika 1:1-10; Matius 22:15-22
    Bayangkan saja kalau kita menjadi seekor ikan kecil. Kalau saja kita diberikan pilihan untuk hidup di akuarium atau di...
  • Rasa Haus
    Air menjadi bagian yang sangat penting bagi kehidupan. Banyak hal membutuhkan air. Mulai dari tubuh manusia sebagian besar terdiri...
  • Apa yang kita letakkan pertama?
    Yesaya 5:1-7; Mazmur 80:8-16; Filipi 3:4-14; Matius 21:33-46
    “Selalu ada yang pertama untuk segalanya.” Apa anda pernah mendengar kalimat tersebut? Ya, sebagian besar dari kita tentu akan...
  • Hidup Dalam Keramahan Dan Cinta
    Yehezkiel 18: 1-4, 25-32 Mazmur 25: 1-9 Filipi 2: 1-13. Matius 21: 23-32
    Perubahan ke arah yang lebih baik adalah dambaan semua orang. Saya yakin dan percaya bahwa semua orang, tanpa kecuali...
Kegiatan