Merayakan Kebaikan Tuhan

Yesaya 61:10-62:3; Mazmur 148; Galatia 4:4-7; Lukas 2:22-40

Belum ada komentar 568 Views

Pengalaman hidup adalah pengalaman mengalami kebaikan Tuhan. Setiap hari kebaikan Tuhan dinyatakan bagi kita. Namun sering kali tidak peka melihat kebaikan Tuhan sebab kebaikan-Nya telah kita definisikan menurut kehendak dan keinginan diri kita sendiri. Definisi dan kategori kebaikan yang kita buat menghalangi kita untuk melihat dan merasakan kebaikan Tuhan diluar segala pemikiran kita.

Yesaya menaikkan sorak sorai syukurnya atas pekerjaan Tuhan dalam kehidupan umat di tengah situasi pembuangan yang mereka alami. Yesaya bersorak untuk kebaikan Tuhan yang memulihkan umat dari segala kehancuran dan keterserakannya. Karya kebaikan Allah atas hidup umat menjadi kesaksian bagi bangsa-bangsa lain.

Di dalam Lukas kita melihat ungkapan syukur yang dinyatakan Simeon dan Hana atas karya Tuhan yang dinyatakan dalam diri Yesus. Mereka melihat karya keselamatan Allah dalam diri Yesus yang masih kanak-kanak. Penyataan ini melegakan mereka sehingga dengan penuh syukur mereka memuliakan Allah yang berkarya di antara manusia.

Yesaya, Simeon, dan Hana adalah orang-orang yang merayakan kebaikan Tuhan dalam pengalaman sejarah sebuah bangsa. Mereka merayakan kebaikan Tuhan yang nyata menjadi sumber kekuatan dan kegembiraan. Mereka merayakannya justru pada saat mereka belum mengalaminya. Israel masih di tanah pembuangan. Yesus masih kanak-kanak dan belum memulai misi-Nya. Namun mereka terbuka dengan rancangan Allah jauh melebihi apa yang mereka pikirkan.

Tahun 2017 akan segera berakhir berganti menuju 2018. Pergantian ini bukan sekedar pergantian angka. Pergantian ini menyimpan begitu banyak pengalaman-pengalaman dari kebaikan Tuhan yang perlu dirayakan senantiasa. Perayaan itu memberikan dampak kegembiraan dan sukacita. Perayaan kebaikan Tuhan di dalam hidup mengajarkan kita untuk selalu bergantung dan peka terhadap cara Allah yang menyentuh kehidupan kita dengan cara yang tidak terduga bahkan dari pengalaman yang terpahit sekalipun.

DVA

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Peace Maker or Peace Lover
    Saudara, ada banyak peristiwa yang terjadi belakangan ini. Berbagai bencana alam yang baru-baru saja terjadi seolah menambah rangkaian permasalahan...
  • Ketika Iman Menuntut Bukti
    Kisah Para Rasul 4:32-35; Mazmur 133; 1 Yohanes 1:1 -2:2: Yohanes 20:19-31
    Saudara, manusia adalah makhluk yang tidak bisa hidup tanpa rasa percaya. Setiap hal yang kita lakukan, selalu berdasar pada...
  • Kebangkitan
    Yohanes 20:1-18
    Para murid dalam duka mendalam setelah melihat Sang Guru mati disalibkan, memilih jalan masing-masing, menyibukan diri demi menghilangkan rasa...
  • Pengosongan Diri
    Filipi 2:5-11, Markus 11:1-11
    Yesus memasuki Yerusalem dengan kesadarannya akan jalan sengsara-Nya, menyambut sengsara itu dengan tangan terbuka. Kesaksian penulis injil Markus, menunjukan...
  • Pemberitaan
    Yeremia 31:31-34; Mazmur 51:2-13; Ibrani 5:5-10; Yohanes 12:20-33
    Pemberitaan apa yang menurut Saudara paling heboh akhir-akhir ini? Vaksin? Varian baru Covid 19? Atau berita tentang KLB Partai...