Membebaskan yang Tertindas

Belum ada komentar 449 Views

Membaca perikop Yesus menyucikan bait Allah (Yoh 2:13-25) memang selalu menarik. Dalam lingkungan masyarakat Yahudi seseorang dapat memiliki strata sosial tinggi karena beberapa hal : memiliki harta, jabatan/kekuasaan, terlebih lagi jika ia dekat dengan lingkungan bait suci. Karenanya imam besar dan orang Lewi sebagai pengelola bait suci mendapat tempat yang tinggi dalam tatanan masyarakat saat itu. Mereka dihormati, dihargai juga dipercaya sebagai pemimpin spiritual masyarakat yang berperan menyelenggarakan ibadah, melindungi dan mengayomi masyarakat lemah & miskin.

Namun praktek jual beli hewan korban di bait suci justru bertentangan dari prinsip tersebut. Dengan motif meraup keuntungan, para imam menetapkan agar setiap orang yang datang beribadah dan hendak mempersembahkan korban harus membeli hewan kurban yang disediakan oleh para pedagang di pelataran bait suci. Hewan-hewan tersebut sangat mahal, hanya orang kaya saja yang mampu membeli dan mempersembahkan korban. Sedang hewan yang dibawa oleh umat seberapapun baiknya dinyatakan tidak layak dijadikan korban. Belum lagi masalah mata uang yang dibawa oleh umat dari berbagai tempat (Roma, Yunani, Mesir, Tyrus, Sidon, dsb) harus ditukar dengan mata uang shekel Galilea / shekel Bait Allah. Semua peraturan tersebut adalah upaya manipulatif para pemimpin agama untuk meraup keuntungan dari peribadahan umat. Fungsi kepemimpinan rohani berubah menjadi sosok penindas bagi orang-orang miskin.

Dalam situasi tersebut, Yesus berani menegakkan kebenaran. Ia berupaya mengembalikan fungsi peribadahan ke tempat seharusnya. Ia ingin mengembalikan fungsi kepemimpinan yang tidak diskriminatif, yang justru memberi tempat terhormat bagi orang-orang yang terpinggirkan : orang miskin, kaum perempuan dan anak, pemungut cukai dan orang-orang berdosa. Mereka semua orang yang mendapat tempat di hati Allah dan berhak mempersembahkan korban juga.

Dalam hidup ini, kita tentu dipercayakan oleh Tuhan dalam sebuah kepemimpinan tertentu. Sebagai seorang atasan, kepala rumah tangga, istri/suami, ibu rumah tangga, orang tua, seorang kakak, dsb. Sudahkah kita menggunakan kepemimpinan, kepercayaan dari Tuhan tersebut untuk kebaikan dan kesejahteraan orang banyak? Mari kita menghayati kepemimpinan yang melayani, yang mendahulukan kebaikan orang lain di atas kebaikan dan keuntungan diri sendiri. Berorientasi pada orang lain, pada bawahan, pada orang-orang miskin, tertindas & terpinggirkan. Karena itulah yang ditunjukkan Yesus untuk kita teladani.

GPP

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Ini Aku, Jangan Takut
    Semua orang memiliki rasa takut. Rasa takut bisa disebabkan oleh berbagai penyebab dan faktor. Wajarkah manusia merasa takut? Tentu...
  • Menjadi Gembala, Membangun Relasi Dengan Sesama
    Yeremia 23:1-6; Mazmur23; Efesus 2:11-22; Markus 6:30-34, 53-56
    Sang Gembala Agung itu Allah, la membimbing kita dengan begitu baik adanya. Allah juga melibatkan kita untuk menjadi gembala-gembala...
  • Harga Dari Sebuah Kebenaran
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:9-14; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Apakah mengatakan hal yang benar itu mudah? Sangat tidak mudah? Apa yang membuatnya menjadi begitu sulit untuk diwujudkan? Resikonya!...
  • Allah Yang Hadir Dalam Kelemahan Dan Keterbatasan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur 123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Membicarakan kelemahan bukanlah hal mudah bagi kita karena kita terbiasa menyim- pan atau menutupi kelemahan dengan berbagai cara dan...
  • Iman Menembus Batas Ketakutan
    Markus 5:21-43
    Perikop ini berisi dua kisah yang dijalin bersamaan. Kisah pertama tentang Yairus, seorang kepala rumah ibadat, yang meminta Yesus...