Madu atau Racun ?

Ulangan 30: 15-20

Belum ada komentar 30 Views

Dalam perjalanan umat Tuhan memasuki “tanah perjanjian” Musa mengingatkan bahwa mereka sedang dihadapkan pada sebuah pilihan kehidupan atau kematian, mereka akan menikmati madu ketika berada di tanah perjanjian atau harus berhenti ditengah jalan karena minum racun.

Musa mengingatkan kepada umat bahwa perjalanan itu bukan suatu perjalanan yang tanpa tujuan, suatu perjalanan yang hanya sekedar terbebas dari situasi penindasan, melainkan suatu perjalanan yang bermakna karena ada yang mengutus dan ada arah yang pasti seperti yang sudah direncanakan oleh Allah.

Melakukan suatu perjalanan akan menjadi sesuatu yang menggembirakan dan bahkan menakjubkan, ketika seseorang mengetahui jalan pulang dan pada saat ia kembali tiba di rumah akan ada yang bertanya, “Bagaimana perjalananmu ?” Berjalan-jalan dan bepergian dapat amat menggembirakan kalau kita berjalan dengan mata dan telinga orang-orang yang mencintai kita, yang ingin melihat apa yang kita lihat dan mendengarkan kisah-kisah kita.

Ketika kehidupan ini dipahami sebagai suatu pengutusan dari Allah untuk mengadakan perjalanan, maka kita juga sedang berjalan dengan mata dan telinga Allah yang mengutus kita. Dalam perjalanan itu kita akan melihat pemandangan yang menakjubkan, mendengar suara yang indah dan berjumpa dengan orang-orang yang baik  dan gembira kalau waktu pulang ke rumah sudah tiba.

Meyakini bahwa Tuhan lah yang mengutus kita menjalani kehidupan ini akan mengarahkan kehidupan kita untuk taat dan setia pada perintah Tuhan, sehingga kita akan diberi kemampuan untuk menikmati madu kehidupan yang telah disediakan-Nya.

Siapakah yang mengutus kita dalam perjalanan kehidupan ini, dan akan kemanakah tujuan hidup ini, adakah yang rindu mendengarkan kisah perjalanan hidup kita ?

TT

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • berdosa
    Aku lah yang paling berdosa
    I Timotius 1: 12-17
    Baru-baru ini banyak orang dikejutkan oleh berita media sosial yang mengungkap tentang seorang sarjana S2 dari perguruan tinggi negeri...
  • Semakin serupa seperti Kristus
    Thomas Kempis dalam bukunya “Imitatio Christi”, memulai dengan mengutip Yoh.8:12 “Akulah terang dunia; barangsiapa mengikut Aku, ia tidak akan...
  • sambut
    Sambutlah Sesamamu
    Lukas 13:10-17
    Setelah mengalami pembuangan, Bangsa Israel hidup kembali di Palestina dan Yerusalem. Nubuat dalam Kitab Yesaya ini memberi pengharapan akan...
  • lemah
    Sambutlah Yang Lemah
    Ibrani. 11:29-12:2
    Saya pernah dipukul oleh kakak pertama saya pada waktu saya kecil. “Kamu pikir saya sansak?” Dia bukan marah atau...
  • Sambutlah Pimpinan Tuhan
    Takut. Abram takut menghadapi masa depan tanpa anak. Ia pikir kalau hal itu sampai terjadi, apa boleh buat, hambanyalah...
Kegiatan