#kuasa Roh dan kelemahan manusia #pengurapan Roh #baptisan: Kristus dan Roh Kudus #identitas baru

Belum ada komentar 173 Views

Hari ini adalah Minggu pertama setelah Epifani. Hampir seluruh gereja di dunia merayakan pembaptisan Yesus di Minggu ini. PembaptisanNya merupakan manifestasi pertama dari kemuliaan Allah dalam rangkaian karya pelayanan Yesus. Untuk membantu kita melihat keindahan kemuliaan Kristus, Yesaya 42 dipilih dari kitab di Perjanjian Lama untuk disandingkan dengan Injil Matius pasal 3.

Dalam kisah di Injil Matius, Yesus menerima baptisan dari Yohanes Pembaptis. Ia merendahkan diriNya untuk datang dan mengantri bersama dengan orang banyak. Ia menempatkan diri-Nya sama dengan para pendosa untuk menerima baptisan dan tanda pertobatan, padahal jelas Yesus tak pernah melakukan dosa dalam hidupNya. Hal ini Ia lakukan untuk menggenapi kehendak Allah, yang mengutus-Nya (15).

Sesudah dibaptis, Yesus keluar dari air dan Ia melihat langit terbuka dan Roh Allah turun atasNya seperti burung merpati. Terdengar suara dari sorga yang mendeklarasikan bahwa Yesus adalah Anak Allah yang dikasihi, dan sang pemilik suara dari Sorga itu berkenan kepada-Nya.

Baptisan menjadi awal dari pelayanan Yesus di tanah Yudea. Karya penyembuhan, mukjizat lima roti dan dua ikan, membangkitkan orang mati, penebusan dosa, serta semua pelayanan lain, diawali dari sebuah prosesi baptisan-Nya di sungai Yordan.

Yang tak kalah menarik adalah kisah setelahnya, seusai Ia dibaptis, Ia justru dicobai oleh Iblis. Cukup menggelitik sebenarnya, bagaimana mungkin iblis berani mencobai Yesus Anak Allah? Bukankah itu sama seperti kita berpikir bisa memindahkan gunung dengan cara mengikatkan tali di sebuah pohon di puncak gunung dan menariknya? Mustahil bisa berhasil mencobai Yesus, tapi toh itu tetap dilakukan. Kisah itu membuktikan bahwa Ia benar-benar manusia sehingga bisa dicobai, dan Ia benar-benar Allah sehingga tidak jatuh dalam pencobaan. Di sisi lain, kisah itu menunjukkan, bahwa baptisan tidak membuat hidup seseorang lebih mudah dan bebas dari cobaan. Sebaliknya, setelah menerima baptisan justru kita dituntut untuk bisa membuktikan bahwa kita mampu bertahan dari cobaan si jahat. Mampukah kita?

Buktikanlah bahwa kita adalah anak-anakNya yang dikasihi, dan Ia berkenan pada kita. Kiranya Tuhan sendiri yang memampukan kita. Amin.

ASC

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • #kekelamandosa #belaskasihAllah #datangdanpulihkanlah
    Yesaya 64:1-9; Mazmur 80:2-8, 18-20; 1 Korintus 1:3-9; Markus 13:24-37
    Hari ini kita memasuki masa Advent (adventus = kedatangan). Dalam empat minggu sebelum Natal, kita akan berada dalam masa...
  • Berjumpa SANG RAJA dalam Kehinaan
    Yehezkiel 34:11-16, 20-24; Mazmur 95:1-7; Efesus 1:15-23; Matius 25: 31-46
    Skenarionya, bukan saya mengerti apa yang saya lakukan, melainkan saya melakukan suatu perbuatan itu -baik atau jahat- sebagai sesuatu...
  • Kepercayaan Dan Tanggung Jawab
    MATIUS 25: 14-30
    “Wenn Gott einmal bei der Arbeit erwischt hat, dem schickt er zur Strafe immer wieder neue.” (Sekali Tuhan mendapati...
  • Allah itu Besar Kita itu Kecil
    I Tesalonika 4: 13-18
    Setelah manusia mati, kemana? Konsep Surga atau Rumah Bapa menjadi misteri bagi banyak orang di Tesalonika, yang sebagian berasal...
  • Keadilan Tuhan Dinyatakan
    Mikha 3:5-12; Mazmur 43; 1 Tesalonika 2:9-13; Matius 23:1-12
    Mengapa Tuhan Yesus pada akhir hidup-Nya di Kayu Salib berkata: “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa...
Kegiatan