Kian Dewasa Kian Berhikmat

Kian Dewasa Kian Berhikmat

Belum ada komentar 120 Views

Sesudah “Natal” Yesus bertumbuh. Dan Minggu ini kita baca Ia telah berumur 12 tahun. Ia bertambah besar dan bertambah hikmat-Nya serta makin dikasihi Allah dan manusia.

Sesudah “Natal” Yusuf dan Maria juga bertumbuh. Keluarga mereka yang biasa disebut sebagai the holy family sama sekali bukanlah keluarga yang ideal, dalam arti tak bercacat dan mesti dijadikan teladan. Sesudah “Natal” Yusuf dan Maria, seperti para orangtua pada umumnya, masih harus belajar untuk menjadi kian dewasa sebagai orangtua. Mereka juga mesti belajar untuk menjadi kian berhikmat dalam mengenal Yesus sebagai Tuhan.

Sesudah “Natal” bertumbuhkah kita? Ataukah “Natal” telah berlalu begitu saja tanpa meninggalkan bekas pada hati dan hidup kita? Ataukah “Natal” ternyata tidak mengubah apapun dan kita kembali ke kehidupan tanpa pohon terang lengkap dengan pernik-perniknya, business as usual?

Sesudah “Natal” kita juga mesti bertumbuh. Barangkali di sinilah letak masalah kita. Kita yang tidak bertumbuh sehingga bagi kita “Natal” tidak membawa perubahan. Kitalah yang pertama-tama mesti berkembang menjadi kian “dewasa dan berhikmat”. Bertumbuh secara spiritual. Dan ukuran pertumbuhannya bukanlah diri kita sendiri, juga bukan penilaian orang lain, bahkan bukan cuma yang kita yakini sebagai kehendak Tuhan. Tolok ukurnya adalah terutama “makin dikasihi Allah dan manusia”.

Sesudah “Natal” kita, kita juga mesti bertumbuh, kian dewasa kian berhikmat.

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Kerajaan Allah: Bukan Lokasi dan Situasi
    Lukas 4:16-21, Lukas 11:11-13
    Lalu Ia memulai mengajar mereka, kata-Nya: “Pada hari ini genaplah nas ini sewaktu kamu mendengarnya.” (Lk. 4:21) Kerajaan Allah...
  • Kembali ke Kilometer Nol
    Yeremia 6:16, Yohanes 3:5-8
    Beginilah firman TUHAN: “Ambillah tempatmu di jalan-jalan dan lihatlah, tanyakanlah jalan-jalan yang dahulu kala, di manakah jalan yang baik,...
  • (Tak) ‘Ku Tahu ‘Kan Hari Esok
    1 Samuel 2:18-20, 26; Mazmur 148; Kolose 3:12-17; Lukas 2:41-52
    Sebab Aku ini mengetahui rancangan-rancangan apa yang ada pada-Ku mengenai kamu, demikianlah firman TUHAN, yaitu rancangan damai sejahtera dan...
  • Melampaui Usia, Menggugah Karya
    1 Samuel 2:18-20, 26; Mazmur 148; Kolose 3:12-17; Lukas 2:41-52
    Tahukah Saudara arti kata ageisme? Ageisme atau ageism (dibaca : agis) adalah diskriminasi berdasarkan usia. Mungkin kita tidak familier...
  • Melampaui Stigma, Mencipta Persahabatan
    Setiap perjumpaan selalu melahirkan kesan baik yang positif maupun negatif. Kesan-kesan itu berkumpul, berkelindan, dan melekat sedemikian rupa sehingga...