Ketika Sudah Tua

Kejadian 27:1-17

Belum ada komentar 87 Views

Ketika Ishak sudah tua dan matanya telah kabur, sehingga ia tidak bisa melihat lagi …. (Kej. 27:1)

Kehidupan bukan seperti cincin tanpa ujung. Hidup memiliki fase. Ada saat kita muda, kuat dan penuh semangat, akan tetapi akan tiba masanya kita menjadi tua, tenaga mulai melemah, gerakan pun melambat. Menjadi tua itu pasti; ia merupakan bagian kehidupan yang tidak bisa dicegah dan dihindari.

Lalu, bagaimana caranya menjadi tua dan tetap bermanfaat bagi sesama? Atau, bagaimana agar di dalam segala keterbatasan kita, kita tetap dapat menjadi berkat? Firman Tuhan dalam Kejadian 27:1-17 mengajarkannya kepada kita. Ishak telah menjadi tua, ia kehilangan segala kegagahannya, matanya mulai rabun sehingga ia tidak dapat mengenali orang-orang yang ada di sekitarnya. Kendati sudah menjadi tua dan memiliki banyak kelemahan, namun ternyata, Ishak mempunyai kerinduan untuk dapat menyalurkan berkat bagi anak sulungnya, Esau. Maka, di usianya yang sangat lanjut itu, ia memanggil Esau untuk memberikan berkatnya, yaitu perlindungan dan penyertaan Allah dalam kehidupan Esau dan segenap anak cucunya. Meski pada akhirnya, Ishak tertipu oleh Yakub, anaknya sendiri, namun ia tetap juga memberikan berkatnya.

Usia tua dan kelemahan semestinya tidak menghalangi kita untuk menjadi saluran berkat bagi sesama. Sama seperti Ishak dan juga Abraham, Tuhan pun memanggil kita untuk menjadi saluran berkat bagi orang lain, misalnya mendoakan mereka agar Tuhan melimpahkan segala kebaikan bagi mereka. [Pdt. Eko Priliadona Susetyo]

REFLEKSI:
Tuhan memperlengkapi kita dengan aneka talenta. Dia melimpahkan berkat- berkat-Nya bagi kita. Sudahkah kehidupan kita menjadi berkat bagi sesama?

Ayat Pendukung: Mzm. 45:10-17; Kej. 27:1-17; Rm. 7:7-20
Bahan: Wasiat, renungan keluarga.

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Renungan Harian
  • Keinginan Berkuasa
    Bilangan 12:1-9
    “Mengapakah kamu tidak takut mengatai hamba-Ku Musa?” (Bil. 12:8) Friedrich Wilhelm Nietzsche (1844-1900) mengatakan bahwa keinginan paling kuat dalam...
  • Kehadiran Tuhan Setiap Saat
    Keluaran 40:34-38
    Sebab awan TUHAN itu ada di atas Kemah Suci pada siang hari, dan pada malam hari ada api di...
  • Baik Ini Maupun Itu
    Matius 22:15-22
    “Berikanlah kepada Kaisar apa yang wajib kamu berikan kepada Kaisar dan kepada Allah apa yang wajib kamu berikan kepada...
  • Tinggikanlah Tuhan
    Mazmur 99
    Tinggikanlah TUHAN, Allah kita, dan sujudlah menyembah di hadapan gunung-Nya yang kudus! Sebab kuduslah TUHAN, Allah kita! (Mzm. 99:9)...
  • Pengabdian Diri Dan Kerendahan Hati
    1 Petrus 5:1-5
    Dan kamu semua, rendahkanlah dirimu seorang terhadap yang lain …. (1Pet. 5:5) Presiden Joko Widodo memegang payung untuk dirinya,...
Kegiatan