Ketika Mengalami Pertentangan, Pilihlah untuk Beribadah ketimbang Khawatir

Belum ada komentar 20 Views

Bacaan Hari ini:
1 Petrus 3: 14-15 “Tetapi sekalipun kamu harus menderita juga karena kebenaran, kamu akan berbahagia. Sebab itu janganlah kamu takuti apa yang mereka takuti dan janganlah gentar. Tetapi kuduskanlah Kristus di dalam hatimu sebagai Tuhan! Dan siap sedialah pada segala waktu untuk memberi pertanggungan jawab kepada tiap-tiap orang yang meminta pertanggungan jawab dari kamu tentang pengharapan yang ada padamu, tetapi haruslah dengan lemah lembut dan hormat,”

Kekristenan bukanlah untuk orang yang rapuh, pengecut, atau lemah hati. *Dibutuhkan lelaki dan perempuan yang berani untuk ikut Yesus.*

Orang-orang di seluruh dunia ini tengah merasakan penderitaan yang mungkin tidak akan pernah kami, warga Amerika Serikat, rasakan.

Tetapi apa harga yang harus Anda bayar untuk ikut Kristus?

Mungkin Anda tidak menghadapi penganiayaan yang kejam, tetapi mungkin setiap hari Anda mengalami tekanan terselubung karena budaya kita kian menjadi sekuler dan anti-Kristen.

Dari mana pun asal Anda, ketika Anda dihadapkan pada suatu pertentangan karena iman Anda, adalah wajar jika Anda merasa takut.

Lalu bagaimana Anda menyingkirkan rasa takut itu?

Bagaimana Anda menyingkirkan rasa takut akan penolakan atau disalahpahami? 

Anda harus dipenuhi dengan kasih Allah. Alkitab mengatakan bahwa tidak ada rasa takut di dalam kasih, dan kasih yang sempurna menghilangkan semua rasa takut.

Ketika Anda menghadapi sebuah pertentangan, fokuslah pada kasih Tuhan atas Anda.

Orang-orang yang bersandar pada jaminan kasih Allah tidak akan takut ditolak. Mereka tidak takut jika orang tak sepakat dengan iman mereka.

Alkitab berkata dalam 1 Petrus 3: 14-15, “Tetapi sekalipun kamu harus menderita juga karena kebenaran, kamu akan berbahagia. Sebab itu janganlah kamu takuti apa yang mereka takuti dan janganlah gentar. Tetapi kuduskanlah Kristus di dalam hatimu sebagai Tuhan! Dan siap sedialah pada segala waktu untuk memberi pertanggungan jawab kepada tiap-tiap orang yang meminta pertanggungan jawab dari kamu tentang pengharapan yang ada padamu, tetapi haruslah dengan lemah lembut dan hormat,”

Ada dua pilihan ketika Anda merasa tertekan dan merasa harus diam saja akan iman Anda

Anda bisa memilih untuk khawatir, atau sebaliknya menyembah Allah.

Reaksi Anda bisa berupa panik atau berdoa. Anda bisa fokus pada masalah dan tekanan dan penindasan, atau sebaliknya fokus pada Tuhan.

Pusatkan pandangan Anda pada-Nya. Ketika menghadapi suatu pertentangan karena iman Anda, beribadahlah ketimbang menjadi khawatir.

Renungkan hal ini: 
– Di mana Anda perlu mencari jaminan kasih Allah?
– Menurut Anda bagaimana Allah memberi upah atas penderitaan Anda karena berjalan di jalan yang benar?
– Pertentangan seperti apa yang sedang Anda hadapi oleh karena iman Anda?

Bacaan Alkitab Setahun :
Mazmur 31-32; Kisah Para Rasul 23:12-35

Anda harus mengalihkan perhatian Anda dari tekanan yang Anda rasakan, kepada Tuhan. Itulah ibadah yang sejati.
(Diterjemahkan dari Daily Devotional by Rick Warren) 

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Renungan Harian
  • It Needs A Village
    Mazmur 111
    Haleluya! Aku mau bersyukur kepada TUHAN dengan segenap hati, dalam lingkungan orang-orang benar dan dalam jemaah. (Mzm. 111:1) Tidak...
  • Mengubah Nilai Hidup
    Markus 3:13-19a
    Ia menetapkan dua belas orang untuk menyertai Dia dan untuk diutus-Nya memberitakan Injil. (Mrk. 3:14) Ada berbagai macam strategi...
  • Bencana Spiritual
    Mazmur 46
    “Diamlah dan ketahuilah, bahwa Akulah Allah! Aku ditinggikan di antara bangsa-bangsa, ditinggikan di bumi!” (Mzm. 46:11) Setelah wabah Covid-19,...
  • Dipanggil Untuk Menjadi Berkat
    Kejadian 12:1-9
    “… Aku akan membuat engkau menjadi bangsa yang besar, dan memberkati engkau serta membuat namamu masyhur; dan engkau akan...
  • Menghadirkan Kerajaan Allah
    Markus 1:14-20
    “Waktunya telah genap; Kerajaan Allah sudah dekat. Bertobatlah dan percayalah kepada Injil!” (Mrk. 1:15) Segera setelah Yohanes Pembaptis ditangkap...