Kematian Yesus Mendamaikan Manusia Dengan Allah

Markus 15:1-39, (40-47)

Belum ada komentar 67 Views

Lalu berserulah Yesus dengan suara nyaring dan menyerahkan nyawa-Nya. Ketika itu tabir Bait Suci terbelah dua dari atas sampai ke bawah. (Mrk. 15:37–38)

Bait Suci, tempat ibadah umat Yahudi, yang dulu terletak di Yerusalem sekarang sudah tidak ada lagi. Bait Suci itu, dulu, pernah menjadi pusat ibadah umat Yahudi yang sangat penting. Seluruh ruang di dalamnya adalah kudus. Di sana ada lagi ruang maha kudus, tempat tabut perjanjian diletakkan. Ruang yang kudus dan ruang maha kudus dipisahkan oleh sebuah tabir. Ruang maha kudus hanya boleh dimasuki oleh seorang imam yang bertugas setahun sekali. Ketika Yesus mati, tabir pemisah itu terbelah dua dari atas sampai ke bawah.

Kejadian yang tampaknya kecil itu, telah mengundang perhatian para penulis kitab-kitab Injil Sinoptik, khususnya Matius dan Markus. Para penafsir sepakat bahwa terbelahnya tabir di Bait Suci itu disebabkan oleh kematian Yesus. Ini berarti bahwa kematian-Nya bukanlah peristiwa biasa-biasa saja, melainkan sarat makna teologis. Yesus seperti hewan kurban dalam Perjanjian Lama yang menggantikan hukuman yang seharusnya ditanggung oleh seorang pendosa.

Kematian Yesus mendamaikan kembali hubungan antara Allah dan manusia berdosa, yang rusak dan terputus akibat dosa. Bukan hanya itu. Kematian Yesus juga mendamaikan manusia dengan sesamanya. Inilah arti salib yang terdiri dari dua palang: membujur dan melintang. Kematian Yesus Kristus, Tuhan kita, telah mendamaikan manusia yang berdosa dengan Allah dan dengan sesamanya. [Pdt. (Em.) Ferdinand Suleeman]

REFLEKSI:
Umat Kristus harus menjadi pelopor perdamaian di mana saja.

Ayat Pendukung: Yes. 50:4-9a; Mzm. 31:10-17; Flp. 2:5-11; Mrk. 15:1-39, (40-47)
Bahan: Wasiat, renungan keluarga.

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Renungan Harian
  • LIHATLAH KARYA ALLAH!
    Ayub 39:1–30
    Siapakah yang menyediakan mangsa bagi burung gagak, apabila anak-anaknya berkaok-kaok kepada Allah, berkeliaran karena tidak ada makanan? (Ayb. 39:3)...
  • Menjalani Hidup Dengan Hikmat Allah
    Ayub 37:1-24
    “… setiap orang yang menganggap dirinya mempunyai hikmat, tidak dihiraukan-Nya.” (Ayb. 37:24b) Ada begitu banyak peristiwa di dunia ini...
  • Memuji Allah Dengan Memelihara Ciptaannya
    Mazmur 104:1-9, 24, 35b
    Betapa banyak perbuatan-Mu, ya TUHAN, sekaliannya Kaujadikan dengan kebijaksanaan, bumi penuh dengan ciptaan-Mu. (Mzm. 104:24) Di dalam ilmu teologi,...
  • Mendengarkan Dan Menghidupi Firman
    Lukas 16:19-31
    “Tetapi kata Abraham: Ada pada mereka kesaksian Musa dan para nabi; baiklah mereka mendengarkan kesaksian itu.” (Luk. 16:29) Daya...
  • Manfaat Hikmat
    Ayub 28:12-29:10
    “… tetapi kepada manusia Ia berfirman: Sesungguhnya, takut akan Tuhan, itulah hikmat, dan menjauhi kejahatan itulah akal budi.” (Ayb....