Keluarga yang Bersatu dan Saling Mendukung

Ayub 1:1, 2:1-10

Belum ada komentar 645 Views
Musuh persatuan adalah individualistis dan perceraian.

Apakah kita mau menerima yang baik dari Allah, tetapi tidak mau menerima yang buruk? (Ayub 2:10b)

Sejak Ayub mengalami musibah: kehilangan semua anak-anaknya, hartanya dan dijauhi istrinya, beberapa teman secara intensif menemaninya. Mereka berbeda pendapat, tetapi mereka bersatu duduk bersama Ayub dalam sepi dan empati selama 7 hari 7 malam (Ayub 2:13).

Beberapa pertanyaan bagi kita dalam rangka Bulan Keluarga ini:

  1. Apakah kita menyediakan diri untuk duduk bersama merasakan yang anggota keluarga kita rasakan saat melewati hari-harinya dalam suka maupun susah?
  2. Apakah seperti Ayub kita tetap bersatu dengan Tuhan dalam suka maupun susah bersama keluarga kita juga?

Perjamuan Kudus bersama dengan anak hari ini mengajak kita bersatu dengan Tuhan tetapi juga dengan sesama. Bersatu dapat dilakukan dengan keberanian melepas apa yang kita pikir paling baik demi kepentingan diri kita sendiri dan mulai melihat apa yang paling baik demi kepentingan bersama. Itulah yang juga Tuhan Yesus kerjakan dalam hidupnya: tidak menganggap kesetaraan dengan Allah sebagai milik yang harus dipertahankan (Fil 2:5-7).

Refleksi: Apa milik kita yang kita tidak akan pertahankan demi kita bersatu dengan sesama, bahkan anggota keluarga kita?

(riajos)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Tidak Mengerti Namun Segan Menanyakannya
    Markus 9:30-37
    Bertanya adalah bagian dari proses belajar. Dengan bertanya kita membuka ruang untuk berdialog, membagi dan mendapat pengertian yang baru....
  • Memilih Menyuarakan Kebenaran
    Markus 8:27-38
    Siapa sih di dunia ini yang ingin mendengarkan kebohongan atau mendengarkan sesuatu yang tidak sebenarnya? Rasanya setiap kita ingin...
  • Iman Yang Membebaskan
    Markus 7: 24-37
    Kebebasan adalah hal yang mendasar dalam kehidupan manusia dan seharusnya mencirikan martabat manusia yang bertanggung jawab dalam menentukan dirinya...
  • Hidup Dalam Dia, Cukuplah
    Ulangan 4:1-2, 6-9; Mzmur 15; Yakobus 1:17-27; Markus 7:1-8,14-15,21-23
    Mengenal firman dan menghidupi firman menjadi cara kita hidup di dalam Dia. Hidup di dalam Dia bukan hanya ditandai...
  • Pemeliharaan Allah, Cukuplah
    Yosua 24:1-2,14-18; Mazmur 34:16-23; Efesus 6:10-20; Yohanes 6:56-69
    Berjalan bersama, mengalami bersama adalah cara kita membuktikan kasih penyertaan Tuhan dalam hidup. Peristiwa demi peristiwa baik di saat...