Kelicikan Dibalas Dengan Ketulusan

Kelicikan Dibalas Dengan Ketulusan

Kejadian 29:15-28; Mazmur 105:1-11, 45; Roma 8:26-39; Matius 13:31-33, 44-52

Belum ada komentar 232 Views

Ini bagian kisah yang unik dari rangkaian kisah Yakub sebelumnya. Yakub tahu benar mendapatkan apa yang diinginkannya. Ketika ia menginginkan hak kesulungan Esau, ia meraihnya dengan kebohongan dan kelicikan. Kini dalam hidup perantauannya, ia menempatkan diri sebagai sosok yang bekerja keras dan mendapatkan upah dengan cara yang fair. Ia mengadakan kesepakatan dengan Laban, ia setia dengan kesepakatan itu dan mengusahakannya dengan sungguh-sungguh. Tetapi yang kemudian terjadi, Laban memanipulasinya. Laban memberikan Lea lebih dahulu sebelum Rachel, perempuan yang diminta dan dicintainya.

Apa selanjutnya? Apa yang Yakub lakukan selanjutnya merespon kebohongan Laban? Kini kita melihat sosok lain dari Yakub yaitu ketulusan dan kerja kerasnya. Yakub kemudian melanjutkan kerja 7 tahunnya kepada Laban. Ia tidak membalaskannya. Ia tidak memenuhi hatinya dengan kemarahan dan dendam, tetapi ia lebih berhati-hati dengan kecerdikan Laban.

Secara spontan biasanya kita memiliki dorongan untuk membalaskan rasa sakit hati, kejahatan, ketidakadilan dengan tindakan yang sama. Entah dalam kurun waktu dekat atau pada saat ada kesempatan dan kemungkinan untuk melakukannya. Yakub telah belajar dari pengalaman sebelumnya hanya ketulusan, kebesaran hati yang dapat mematahkan rantai kelicikan, kemarahan dan kejahatan. Kemarahan Esau masih mengiringi perjalanan hidupnya, ia memulai dari dirinya untuk menciptakan hidup damai yaitu dengan menghadirkan ketulusan di tengah kelicikan.

Di tengah maraknya rupa-rupa kejahatan, mari hadirkan dan perjuangkan ketulusan. Di tengah marak manipulasi dan kelicikan mari hadirkan kerja keras dan kebesaran hati. Hidup ini akan berubah menjadi lebih baik hanya pada saat kita memperjuangkan hal yang baik di tengah situasi buruk sekali pun

dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Ini Aku, Jangan Takut
    Semua orang memiliki rasa takut. Rasa takut bisa disebabkan oleh berbagai penyebab dan faktor. Wajarkah manusia merasa takut? Tentu...
  • Menjadi Gembala, Membangun Relasi Dengan Sesama
    Yeremia 23:1-6; Mazmur23; Efesus 2:11-22; Markus 6:30-34, 53-56
    Sang Gembala Agung itu Allah, la membimbing kita dengan begitu baik adanya. Allah juga melibatkan kita untuk menjadi gembala-gembala...
  • Harga Dari Sebuah Kebenaran
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:9-14; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Apakah mengatakan hal yang benar itu mudah? Sangat tidak mudah? Apa yang membuatnya menjadi begitu sulit untuk diwujudkan? Resikonya!...
  • Allah Yang Hadir Dalam Kelemahan Dan Keterbatasan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur 123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Membicarakan kelemahan bukanlah hal mudah bagi kita karena kita terbiasa menyim- pan atau menutupi kelemahan dengan berbagai cara dan...
  • Iman Menembus Batas Ketakutan
    Markus 5:21-43
    Perikop ini berisi dua kisah yang dijalin bersamaan. Kisah pertama tentang Yairus, seorang kepala rumah ibadat, yang meminta Yesus...