Kehendak Allah vs Kehendak Manusia

Kehendak Allah vs Kehendak Manusia

Kej. 25:19-34; Mzm. 119:105-112; Rom. 8:1-11; Mat. 13:1-9, 18-23

Belum ada komentar 1080 Views

Apa yang saya kehendaki terjadi dalam hidup ini? Apa yang ku mau? Rasanya hampir setiap hari kita mempertanyakan diri kita akan apa yang kita kehendaki terjadi baik dalam keluarga, pekerjaan, bermasyarakat dan bernegara. Apa yang kita kehendaki, akan mempengaruhi tindakan-tindakan kita. Kita akan memperjuangkannya dengan segala upaya dan kerja keras. Kita berusaha mengenal dengan jeli, peka dan detail terhadap segala kehendak kita yang kemudian membentuk ambisi-ambisi pribadi yang diusahakan dan diperjuangkan.

Apakah kita pun memiliki waktu yang cukup untuk mempertanyakan apa yang dikehendaki Allah dalam hidup kita? Adakah waktu untuk meresapi kehendak-Nya? Adakah waktu yang cukup untuk mendialogkan apa yang Allah kehendaki dan apa yang saya kehendaki? Adakah waktu untuk merendahkan hati dan mengambil sikap dengan penuh ketaatan bukan lagi memperjuangkan kehendak diri tetapi kehendak Allah?

Dalam limpahan cinta kasih Allah yang begitu besar bagi dunia, IA merancangkan apa yang baik. Yang mendatangkan damai sejahtera. Kehendak Allah jauh melampaui norma manusia sebab kehendak Allah melebihi dari keinginan-keinginan daging. Kehendak Allah adalah sebuah kepastian untuk menghasilkan kebaikan dan damai sejahtera. Sekalipun demikian, Ia mengajak dan melibatkan kita untuk memperjuangkan dan memercayai kehendak-Nya.

Mari kita membuka diri untuk melihat hidup ini jauh melebihi keinginan diri, menempatkan diri dalam rancangan besar Allah bagi dunia ini untuk dimampukan memercayai dan mengimani kehendak Allah. Kehendak Allah pasti terwujud dan menghasilkan kebaikan bukan saja bagi kita tetapi juga bagi dunia ini.

dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • The Power of Empathy
    Seorang profesor di sebuah universitas di hari pertama perkualiahan, berdiri dengan tegak di depan mahasiswanya dan memberikan sebuah pendahuluan...
  • Harta Paling Berharga
    Pada umumnya orang merasa bahwa harta yang paling berharga adalah uang. Dengan uang, mereka akan dapat membeli apa pun...
  • Bebaskan Aku Dari Yang Tidak Kusadari
    Bilangan 11:4-6,10-16,24-29
    Kesadaran adalah hal yang biasa kita dengar. Namun biasa didengar bukan berarti mudah untuk dilakukan. Kerapkali dalam melakukan hal...
  • Tidak Mengerti Namun Segan Menanyakannya
    Markus 9:30-37
    Bertanya adalah bagian dari proses belajar. Dengan bertanya kita membuka ruang untuk berdialog, membagi dan mendapat pengertian yang baru....
  • Memilih Menyuarakan Kebenaran
    Markus 8:27-38
    Siapa sih di dunia ini yang ingin mendengarkan kebohongan atau mendengarkan sesuatu yang tidak sebenarnya? Rasanya setiap kita ingin...