kecil

Kecil Itu Indah

Amos 8:4-7; Mazmur 113; 1Timotius 2:1-7; Lukas 16:1-13.

Belum ada komentar 180 Views

Antisipasi adalah cara kita untuk berjaga-jaga menghadapi situasi buruk. Di dalam Perumpamaan Injil Lukas, bendahara mengantisipasi masa depannya dengan membangun pertemanan di atas rasa hutang budi. Ia mengurangi jumlah hutang yang harus dibayarkan nasabah ke tuannya. Ia berharap tindakannya ini dapat menjadi solusi untuk menghadapi masa depannya. Ia bergantung pada uang untuk menyelesaikan masalahnya. Bagi sang tuan apa yang dilakukan bendaharanya adalah sebuah kecerdikan yaitu menggunakan kesempatan dengan memberikan bantuan yang dikemudian hari dapat ditagihkan kepada mereka di masa-masa sulitnya.

Perumpamaan ini menjadi tidak mudah ketika Yesus menutupnya dengan perkataan, “Dan Aku berkata kepadamu: Ikatlah persahabatan dengan mempergunakan Mamon yang tidak jujur, supaya jika Mamon itu tidak dapat menolong lagi, kamu diterima di dalam kemah abadi (ayat 9).” Yesus menunjukkan kepada kita bahwa hidup tidak sejelas hitam putih, banyak hal yang perlu kita sikapi dengan bijak di bawah terang kasih dan kebenaran Allah. Walaupun bendahara telah bertindak cerdik dengan membangun relasi menggunakan harta tetapi Yesus mengingatkan keterikatan kita dengan mamon akan membawa kita pada ketertundukan pada yang satu dan pengabaian yang lain.

Setia pada perkara kecil adalah kewaspadaan kita terhadap setiap keputusan yang kita ambil. Batu yang kecil dapat membuat kita tersandung tetapi kita sering mengabaikannya. Hati-hati dengan keputusan-keputusan yang kita buat dalam rangka menyelesaikan masalah. Bagaimana cara kita meraih tujuan mempengaruhi hasil. Mengabdilah kepada Allah agar kita dapat melepas keterikatan dengan mamon. Mamon dapat bermanfaat dalam hidup kita maka manfaatkanlah dengan bijak. Manfaatkanlah mamon di dalam ketaatan kepada Allah dan bukan sebaliknya. Bendahara memanfaatkan mamon untuk menolong kesulitan yang akan dia hadapi di depan, ia menempatkan mamon sebagai alat. Tempatkanlah mamon sebagai alat yang menopang kehidupan dan bukan tujuan sebab Kristus adalah pusat kehidupan.

dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Berjumpa SANG RAJA dalam Kehinaan
    Yehezkiel 34:11-16, 20-24; Mazmur 95:1-7; Efesus 1:15-23; Matius 25: 31-46
    Skenarionya, bukan saya mengerti apa yang saya lakukan, melainkan saya melakukan suatu perbuatan itu -baik atau jahat- sebagai sesuatu...
  • Kepercayaan Dan Tanggung Jawab
    MATIUS 25: 14-30
    “Wenn Gott einmal bei der Arbeit erwischt hat, dem schickt er zur Strafe immer wieder neue.” (Sekali Tuhan mendapati...
  • Allah itu Besar Kita itu Kecil
    I Tesalonika 4: 13-18
    Setelah manusia mati, kemana? Konsep Surga atau Rumah Bapa menjadi misteri bagi banyak orang di Tesalonika, yang sebagian berasal...
  • Keadilan Tuhan Dinyatakan
    Mikha 3:5-12; Mazmur 43; 1 Tesalonika 2:9-13; Matius 23:1-12
    Mengapa Tuhan Yesus pada akhir hidup-Nya di Kayu Salib berkata: “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa...
  • Luka di Hati, Bukan Prasasti
    Imamat 19:1-2, 15-18; Mazmur 1; 1 Tesalonika 2:1-8; Matius 22:34-46
    Siapa yang tidak tahu tentang luka? Kerusakan yang terjadi pada diri sendiri dan seringkali akan menimbulkan rasa sakit. Rasa...
Kegiatan