Kebangkitan

Yohanes 20:1-18

Belum ada komentar 70 Views

Para murid dalam duka mendalam setelah melihat Sang Guru mati disalibkan, memilih jalan masing-masing, menyibukan diri demi menghilangkan rasa kehilangan. Tak satupun yang ingat akan janji-Nya bahwa ia akan bangkit, kecuali seorang perempuan bernama Maria Magdalena.

Maria Magdalena dalam dukanya yang mendalam memilih datang menghampiri mayat Yesus yang terbaring dikuburan. Pagi-pagi buta, waktu yang ia pilih, waktu hening dan tenang. Dalam pergulatan hatinya, ia menemukan bahwa Yesus tidak lagi berada di kuburan. Seketika yang terlintas dipikirannya adalah Yesus yang telah diambil orang dari kuburnya (ay.2). Dengan setiap tenaganya dan dalam kekalutan hatinya, ia berlari dan mendapati Petrus dan juga seorang murid yang Yesus kasihi. Kabar itupun menghantarkan ketiga orang ini, untuk kembali memeriksa apakah benar Yesus telah hilang dari kubur.

Ya benar, Yesus sudah tidak lagi berada di tempat la dibaringkan terakhir kali. Setelah melihat bahwa Yesus tidak lagi berada di kubur, Petrus dan murid yang dikasihi Yesus pulang ke rumah. Namun Maria Magdalena tetap berdiri dekat kubur itu dan menangis. Mungkin luka yang kembali terluka, rasa kehilangan yang kedua kalinya. la hanya ingin menguburkan Yesus dengan layak, menghormati-Nya karna setiap tindakan kasih-Nya. Namun untuk kedua kalinya ia menemukan Yesus yang tidak ada. Dalam luka yang terluka, ia mendengar suara : “Maria!”. Seketika ia berpaling, menyadari suara yang tak asing, dan jawabnya “Rabuni” yang artinya guru.

Sang Guru, ia bangkit menyatakan kuasa-Nya, mengutus seorang perempuan yang dalam rapuh untuk memberitakan bahwa ia telah bangkit. Maria Magdalena pun pergi dan berkata kepada para murid “Aku telah melihat Tuhan!” (ay. 18). Kuasa kebangkitan-Nya kiranya dapat kita respon selayaknya perempuan rapuh itu, Maria Magdalena. Dia yang dalam duka tetap berpengharapan pada janji kuasa-Nya dan sabar menanti suka cita kebangkitan Yesus. Sekaligus dalam pengharapan, ia menyaksikan bahwa ia telah melihat Tuhan.

ASC

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Yang jauh menjadi dekat
    Surat Filemon ini adalah hadiah buat Gereja di sepanjang abad dan tempat. Jadi bukan hanya surat pribadi dari seorang...
  • Dibutakan Untuk Melihat
    Kisah Para Rasul 9:1-18
    Saulus tiba-tiba tidak dapat melihat, matanya buta. Apa penyebabnya? Dalam Kisah Para Rasul 22:11, Rasul Paulus menceritakan bahwa suatu...
  • Kasih Yang Melampaui Aturan
    Suatu siang terjadi percakapan antara seorang Ibu pedagang gado-gado dan seorang Ibu pembeli gado-gado di sebuah warung. Tukang gado-gado...
  • Keteguhan Hati
    Pernahkah saudara merasa Tuhan tidak mau menjawab doa-doa saudara? Saudara memohon pertolongan Tuhan untuk menyembuhkan seseorang yang sakit atau...
  • Jerih Payah Yang Tidak Sia-sia
    Wahyu 14:12-13
    Kata jerih payah artinya berupaya dengan sungguh-sungguh untuk sesuatu hasil yang maksimal. Rasul Yohanes menggunakan kata jerih Lelah dalam...