Karya Allah Trinitas: Memerdekakan Orang Percaya

Roma 8: 12-17

Belum ada komentar 19 Views

Berbicara tentang kemerdekaan berarti menyinggung persoalan kebebasan. Ada seorang Bapak mengaku percaya kepada Yesus tetapi tidak ingin menjadi seorang Kristiani artinya Bapak tersebut tidak ingin dibaptis dan menjadi anggota salah satu gereja manapun. Alasannya, menjadi seorang kristen akan membuatnya tidak bebas melakukan apapun yang dia mau lakukan. Kekristenan akan membelenggu kebebasannya. Pemahaman kristiani yang sangat terbatas dan subjektif tentang kemerdekaan kristiani membuat Bapak tersebut memilih untuk tidak menjadi kristen. Menurut Calvin pengajaran tentang kemerdekaan Kristen merupakan keharusan bagi setiap orang percaya. Setiap orang percaya perlu memiliki pemahaman yang baik dan benar tentang kemerdekaan yang dikaryakan Allah Trinitas. Pengertian tentang kemerdekaan kristiani yang benar membuat orang percaya akan memiliki hati yang penuh damai dan sukacita saat memilih untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu.

Karya Allah Trinitas dalam memerdekakan manusia secara holistik telah dimulai dalam masa Perjanjian Lama (PL) yakni pada waktu manusia jatuh dalam dosa (kej 3:15) sampai pada masa Perjanjian Baru (PB), pada puncak karya pengorbanan Yesus Kristus di Kayu salib untuk menebus dosa manusia (Yoh 3:16). Dalam kurun waktu ini, Allah Trinitas berkarya untuk mengembalikan manusia yang berdosa pada rencana Allah. Karya Allah Trinitas tidak berhenti di kayu salib bahkan semakin luas dan besar terlihat melalui karya Roh Kudus yaitu menjadikan orang-orang percaya sebagai anak-anak Allah (Roma 8:14).

Mengacu pada karya Allah Trinitas bagi orang percaya maka kemerdekaan kristiani adalah sebuah kesediaan orang-orang percaya untuk hidup dalam menyatakan kasih Tuhan bagi dunia yang berdosa. Dan keberanian untuk hidup bersaksi dalam penderitaan dan kemuliaan seperti yang telah diteladani Yesus. Rasul Paulus dalam Roma 8:15, mempertentangkan kehidupan dalam roh perbudakan yang melahirkan ketakutan dan Roh yang menjadikan orang percaya anak -anak Allah. Tentu, sebagai orang percaya kita mengakui identitas sebagai anak-anak Allah. Pengakuan dan penerimaan akan Roh Allah dalam diri kita melahirkan kehidupan yang penuh dengan kesaksian iman dalam penderitaan dan kemuliaan. Roh memampukan orang percaya bersaksi bersama Allah tanpa henti-henti. (LS).

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Ini Aku, Jangan Takut
    Semua orang memiliki rasa takut. Rasa takut bisa disebabkan oleh berbagai penyebab dan faktor. Wajarkah manusia merasa takut? Tentu...
  • Menjadi Gembala, Membangun Relasi Dengan Sesama
    Yeremia 23:1-6; Mazmur23; Efesus 2:11-22; Markus 6:30-34, 53-56
    Sang Gembala Agung itu Allah, la membimbing kita dengan begitu baik adanya. Allah juga melibatkan kita untuk menjadi gembala-gembala...
  • Harga Dari Sebuah Kebenaran
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:9-14; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Apakah mengatakan hal yang benar itu mudah? Sangat tidak mudah? Apa yang membuatnya menjadi begitu sulit untuk diwujudkan? Resikonya!...
  • Allah Yang Hadir Dalam Kelemahan Dan Keterbatasan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur 123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Membicarakan kelemahan bukanlah hal mudah bagi kita karena kita terbiasa menyim- pan atau menutupi kelemahan dengan berbagai cara dan...
  • Iman Menembus Batas Ketakutan
    Markus 5:21-43
    Perikop ini berisi dua kisah yang dijalin bersamaan. Kisah pertama tentang Yairus, seorang kepala rumah ibadat, yang meminta Yesus...