Karya Allah Trinitas: Memerdekakan Orang Percaya

Roma 8: 12-17

Belum ada komentar 22 Views

Berbicara tentang kemerdekaan berarti menyinggung persoalan kebebasan. Ada seorang Bapak mengaku percaya kepada Yesus tetapi tidak ingin menjadi seorang Kristiani artinya Bapak tersebut tidak ingin dibaptis dan menjadi anggota salah satu gereja manapun. Alasannya, menjadi seorang kristen akan membuatnya tidak bebas melakukan apapun yang dia mau lakukan. Kekristenan akan membelenggu kebebasannya. Pemahaman kristiani yang sangat terbatas dan subjektif tentang kemerdekaan kristiani membuat Bapak tersebut memilih untuk tidak menjadi kristen. Menurut Calvin pengajaran tentang kemerdekaan Kristen merupakan keharusan bagi setiap orang percaya. Setiap orang percaya perlu memiliki pemahaman yang baik dan benar tentang kemerdekaan yang dikaryakan Allah Trinitas. Pengertian tentang kemerdekaan kristiani yang benar membuat orang percaya akan memiliki hati yang penuh damai dan sukacita saat memilih untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu.

Karya Allah Trinitas dalam memerdekakan manusia secara holistik telah dimulai dalam masa Perjanjian Lama (PL) yakni pada waktu manusia jatuh dalam dosa (kej 3:15) sampai pada masa Perjanjian Baru (PB), pada puncak karya pengorbanan Yesus Kristus di Kayu salib untuk menebus dosa manusia (Yoh 3:16). Dalam kurun waktu ini, Allah Trinitas berkarya untuk mengembalikan manusia yang berdosa pada rencana Allah. Karya Allah Trinitas tidak berhenti di kayu salib bahkan semakin luas dan besar terlihat melalui karya Roh Kudus yaitu menjadikan orang-orang percaya sebagai anak-anak Allah (Roma 8:14).

Mengacu pada karya Allah Trinitas bagi orang percaya maka kemerdekaan kristiani adalah sebuah kesediaan orang-orang percaya untuk hidup dalam menyatakan kasih Tuhan bagi dunia yang berdosa. Dan keberanian untuk hidup bersaksi dalam penderitaan dan kemuliaan seperti yang telah diteladani Yesus. Rasul Paulus dalam Roma 8:15, mempertentangkan kehidupan dalam roh perbudakan yang melahirkan ketakutan dan Roh yang menjadikan orang percaya anak -anak Allah. Tentu, sebagai orang percaya kita mengakui identitas sebagai anak-anak Allah. Pengakuan dan penerimaan akan Roh Allah dalam diri kita melahirkan kehidupan yang penuh dengan kesaksian iman dalam penderitaan dan kemuliaan. Roh memampukan orang percaya bersaksi bersama Allah tanpa henti-henti. (LS).

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • The Power of Serving, Kekuatan Melayani
    Markus 10:35-45
    Apakah anda punya saudara sekandung? Zebedeus memiliki setidaknya 2 anak dalam bacaan kita yang rupanya senang menjadi pengikut Yesus....
  • The Power of Empathy
    Seorang profesor di sebuah universitas di hari pertama perkualiahan, berdiri dengan tegak di depan mahasiswanya dan memberikan sebuah pendahuluan...
  • Harta Paling Berharga
    Pada umumnya orang merasa bahwa harta yang paling berharga adalah uang. Dengan uang, mereka akan dapat membeli apa pun...
  • Bebaskan Aku Dari Yang Tidak Kusadari
    Bilangan 11:4-6,10-16,24-29
    Kesadaran adalah hal yang biasa kita dengar. Namun biasa didengar bukan berarti mudah untuk dilakukan. Kerapkali dalam melakukan hal...
  • Tidak Mengerti Namun Segan Menanyakannya
    Markus 9:30-37
    Bertanya adalah bagian dari proses belajar. Dengan bertanya kita membuka ruang untuk berdialog, membagi dan mendapat pengertian yang baru....